Jesus love u as u are

Jesus love u as u are
The thief comes only in order to steal and kill and destroy. Jesus came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).

Kamis, 03 Juli 2014

EQ or IQ ??

Heloowww my blog..long time no ketak ketik dsini..how i miss my blog and the others blog....
benar benar karena uda jarang buka blog pun jadi ga ada ide2 utk sharing lagi dsini :( hix hopefully i will be active to blogging again...

Gw pengen sharing sedikit tentang EQ (Emotional Quotient) kali ini di blog gw berhubung dgn adanya kejadian seru yang jadi pelajaran untuk gw sendiri..
Gw selama ini cuma ngertinya kalo IQ (Intelligence Quotient) tinggi itu artinya orang nya pinter :D .. Klo org yang IQ nya tinggi mungkin kalo belajar sambil merem sambil tidur itu masuk juga kali ya huahahha
dan yahh yang mau gw bahas ini sebenarnya simple banget berhubung dengan hal yang yg gw alami dan rasanya pengen sharing aja.

Beberapa waktu lalu gw berangkat ke Singapore (SGP) #FYI gw kan tinggal di Batam jadi klo nyebrang ke sgp itu lebih gampang karena banyak sekali pelabuhan dan setiap jam juga ada ferry utk nyebrang
Sebenarnya ke sgp karena pengen ketemuan dengan tmn2 gw yg kebetulan uda lama ga ketemu dan akhirnya gw dan partner nyebrang dech ke negri singa. Setelah ketemuan dgn teman2 gw, kita mikir memutuskan untuk sekalian pergi ke JB utk belanja dan makan makan disana terus kita bisa pulang ke Batam dengan last ferry. hmmm setelah kita cek ternyata kalo last ferry itu sekitar jam 21.45 wkt sgp..
Singkat cerita akhirnya langsung berangkat ke JB berhubung cuma dibutuhkan waktu sebentar aja utk nyampe ke JB.
Hati uda senang tralalatrilili shopping2 terus mikir nya kalo balik ke sgp paling lama jg butuh waktu 1 jam aja nae buss uda termasuk queue di custom dll... Nah tiba saatnya utk kembali ke sgp utk ngejar last ferry ke batam. Ternyata pas sampai di custom malaysia uda long queue *&**(&$$%&&*(( (tuing tuingggg)...Jam menunjukkan pukul 19.00...yah hati masi tenang lahh kan palingan queue bentar lagi ud sampai terminal bus..sampai disana juga long queue juga #panik mulai melanda...
Gw ini klo ud panik,mau diajak becanda atau mau diajak cengar cengir mana bisa lagi...muka uda mulai manyun,otak cuma mikir "duhhh telat nih ampe sgp,gawat lahh gw bisa ga plg batam mlm ini..bsk kerja lagi." Sang partner cuma dengan ngejawab "tenang aja masi sempat kok, kalo kamu panik juga ga akan mempercepat antrian" Gw jadi kesel ceritanya (mulai donk action cewe kalo lagi ngambek pasang muka diam dan tampang cool dengan tulisan "Lagi bete, colek langsung ngamuk" lol)
Gimana gak panik, itu antrian uda kayak ngantri sembako utk org yg di pengungsian..dan gw baru inget karena itu hari Minggu banyak org2 yg balik ke Sgp karena bsk kan hari kerja... Yah nasi sudah jadi bubur, gw cuma bs berharap antriannya cpt2 masuk ke bus ...
Singkat cerita gw masi dgn hati yg panik dan muka cemberut masuk ke bus utk balik ke sgp dan kami tiba di sgp itu sekitar jam 21.00.. Last ferry itu jam 21.45 dan kami turunnya di tempat yg jauh dari Harbour front..mungkin kalo dgn MRT butuh sekitar 45 menit lagi.. karena benar2 ga bisa mikir,gw langsung nae ke dalam MRT dan mikir gmn caranya biar bs ngejar ferry..
Atas saran teman gw, akhirnya kami turun dr MRT dan nae taxi aja langsung dan berharap yah moga2 bisa tiba disana sebelum gate ditutup minimal 15 menit sebelum 21.45.
Taxi drivernya seorang uncle yg mungkin sekitar 50an tahun dan karena liat kita ud buru buru dia laju sekali bawa taxi nya..Kalo dipikir pikir sekarang jadi seram juga, gw di taxi cuma pasrah aja sambil doa,kalo ketinggalan ferry berarti bsk pagi baru bisa plg ke Batam >.<
Akhirnya tiba di HBF jam 21.30 dan ternyata ga bs check in lagi :( :( nah untungnya ada 1 ferry lagi yg berangkat jam 21.55 dan akhirnya beli tiket lagi dan bisa pulang dech..
Pas mau masuk ke tempat cap passport, gw benar2 dlm keadaan panik langsung buru2 lari dan ternyata entah kemana arah yg dituju, karena masih ada sisa panik makanya arah jalan gw uda ga sesuai dengan arah sesungguhnya.. Tiba2 petugas imigrasi nya keluar (karena liat CCTV kali yaa dan emank karena gak ada orang lg yang akan check in dan kami peserta terakhir) huahahhahah dan dia dengan santainya nanya "where did u go?" astaga spechless huahahhaha

Sampai di ferry gw duduk dan tarik napas., gw merasa uda seperti peserta running man,,ga mikir apa apa yg di otak cuma gimana supaya ga ketinggalan ferry..Terus pas ud di ferry rasanya lega banget plus plus tiba2 otak gw rasanya baru connect lagi ke gw, yang tadinya kesel,bingung,takut,marah,campur aduk..
Akhirnya gw ngeliatin partner gw lalu ketawa dan ngerasa konyol banget kok gara2 panik dan emosi, gw bisa sampai ga bisa mikir gitu..
Tiba tiba sang partner bilang ke gw "sebenarnya tadi mungkin kita bisa lebih cepat tiba di harbour front kalo misalnya kamu jg ga langsung panik dan kesel kesel..kalo di saat saat seperti tadi harusnya kita lebih pake EQ daripada IQ..
jreng jrengggg.... gw baru sadar kalo hmmm kenapa gw bisa panik tralalatrilili gitu yaaa kayak org kebakaran jenggot aja.. Nah disini nyadarin gw banget kalo kelemahan gw ketika ada masalah adalah gw akan panik dulu dan gak bisa mikir apa yang akan gw lakukan.. Coba kalo misalnya kejadian itu uda lewat dan setelah tenang, pasti akan mikir ulang lagi "lohh tadi kan harusnya gw gini dulu ya dan bla bla blaaa blaaa.." --> pernah gak ngerasain seperti ini?

Well,,, mari kita bahas dulu tentang EQ.. apa sich EQ itu??
Seorang pakar psikologi dari Harvard,Daniel Goleman mengatakan bahwa IQ bukanlah satu satunya faktor kesuksesan kita karena kita juga harus memiliki kecerdasan emosional atau yang disebut dgn EQ (Emotional Quotient).
IQ adalah bawaan kita sejak lahir dalam artian ini adalah pemberian spesial utk setiap org, mungkin ada orang yang emank dikaruniakan IQ yang lebih tinggi, tapi EQ adalah sesuatu yang kita latih dari diri kita sendiri dan EQ merupakan jembatan antara apa yang kita ketahui dan kita lakukan , itu artinya ini adalah sesuatu yang bisa kita kontrol , bener gak?
EQ itu biasanya berhubungan dg otak kanan seperti empati,emosi dan daya kreasi.
Nah coba bayangin kalo kita punya IQ yang tinggi tapi ga ada rasa empati dan suka meledak ledak.. atau orang yang memang pinternya luar biasa tapi bener bener gampang putus asa dan cepat down..
Meskipun IQ nya tinggi pun dia akan susah berhasil karena dia ga bisa mengontrol emosi yang ada di diri dia..
See...!! Tuhan kita emank bener bener luar biasa.. dia begitu sempurna menciptakan kita sebagai pribadi yang mempunyai akal budi.. Tuhan gak hanya menciptakan manusia dengan kepintaran saja, tapi dia memperlengkapi kita dengan kepekaan terhadap rasa emosi,bahagia,kesal,sedih,dll..
Kita bisa donk mengontrol emosi yang ada di diri kita masing masing, kita bukannya diciptakan dengan kriteria "kamu harus menjadi pribadi yang keras dan suka marah marah" atau "kamu diciptakan utk selalu putus asa ketika kamu mengalami masalah"
Gw sendiri tahu kalo misalnya menghadapi masalah itu harus tenang dan tdk panik dulu, tapi utk pelaksanaannya terkadang gw masih kalah dengan emosi.. Bertindak dulu ntar baru dipikir? OH tidak ini salah besar, hendaklah kita memikirkan apa resiko yang kita ambil ketika dalam keadaan emosi.
Manusia tidak akan bisa mengambil keputusan yang benar ketika ia dalam keadaan emosi, mau dia itu sebijak dan secerdas apapun dia harus bisa mengontrol emosinya..
Jadi teringat suatu cerita yang saya baca tentang seorang ayah yang memukul tangan anak nya yang masih balita hingga harus diamputasi karena emosi melihat anaknya menggambar mobilnya dengan sebatang paku karat. Anak yang polos itu harus diamputasi karena menggambar ayah dan ibunya serta lukisan imaginasinya di mobil itu dan dengan polos ketika ayahnya pulang ia berkata "ayah,saya yang menggambar lukisan ini" dan sambil memeluk sang ayah.. Tapi karena emosi melampaui akal sehat, maka tangan anak itu dipukul berulang ulang hingga berdarah dan ketika menghadapi kenyataan bahwa sang anak harus diamputasi maka ayahnya pun merasa menyesap, tapi nasi sudah menjadi bubur.

Serem juga ya kalo kita bisa mengambil keputusan yang sangat salah ketika dalam keadaan emosi. Gw juga belajar dan terus belajar untuk bisa memakai EQ dan tidak hanya IQ.. Untuk menjadi manusia yang bisa mempunyai keseimbangan antara EQ dan IQ bukan sesuatu yang gampang tapi pasti bisa karena manusia diciptakan serupa dengan gambar Allah dan itu artinya ketika Tuhan menciptakan kita, Dia sudah menaruh akal budi,rasa,emosi ke dalam diri kita. Tinggal kita yang harus pinter untuk menggunakan karunia yang sudah diberikan Tuhan untuk kita..

Sudahkah kita menjadi manusia yang bisa mengontrol EQ kita?


:)
Have a great day...





Selasa, 19 November 2013

11 Nov 2013

Thx God.. 11 Nov 2013 dan gw berumur 26 thn... Thx God i'm still breating..i'm still alive :D
Tahun ini merupakan tahun yg ga gampang buat gw karena gw pny masalah dg hubungan sejak dari awal tahun dan apa yg gw alami dan gw rasakan memang membuat gw sempat down,malas mau ke gereja, ga bisa ngapa2in, lebi sering meratapi masalah2 yg ada...
Dan gw bersyukur banget kalo gw masi bisa merayakan bday yang ke 26 dalam keadaan uda pulih dan juga gw uda bisa bangkit dari kegagalan gw.. dan gw sunggguhhhhh bersyukur karena masa lalu dan masalah2 yg terjadi itu yang membentuk gw menjadi pribadi yg lebih baik dan hidup dengan mengandalkan Tuhan..
Apa sih masalah yg dialami Leni? ehmmmm hmmmmm..
gw putus.... yapp putus... hubungan selama 6 tahun yg akhirnya berakhir dengan kita memutuskan utk berpisah dan itu sangat ga gampang sekali..
Sebenarnya uda dari awal tahun kita sudah planning utk married dan singkat cerita semuanya kita batalkan dan ini merupakan pukulan yang berat utk gw.. Gw merasa hancur,gw merasa down dan gw bingung gw harus kemana... Tapi Tuhan itu baik.. Tuhan baik dan sangat baik...Gw bisa ada hari ini hanya karena kebaikan Tuhan, gw aja masih seram membayangkan kondisi gw mulai dari 8 bulan yang lalu ketika gw benar2 ga bisa bekerja dengan konsen, tidak bisa tidur dengan nyenyak, tidak bisa makan dengan enak dan gw mengeraskan hati utk memmpertahankan sesuatu yg memang tidak bisa lagi dilanjutkan.. Gw dan si ex akhirnya memutuskan utk berpisah karena tidak ada 1 visi dalam hubungan kami.. Hubungan yang lama benar2 tidak bisa menentukan apakah kamu bisa mengenal pasanganmu dengan baik atau tidak, dan tidak bisa mengharuskan kamu harus tetap menikah dalam keadaan yang tidak 1 visi..
Hal terberat adalah utk menjelaskan ke orang orang yang mungkin akan terus bertanya "kenapa,mengapa,ada apa,siapa?" dan memang benar gw dikejar kejar dengan pertanyaan seperti itu dan banyak hal hal yang tidak mengenakkan yang harus gw hadapi lagi.. Tapi gw bersyukur dengan adanya semua ini,semua membentuk gw menjadi seorang yang benar benar paham dan mengerti esensi sebuah hubungan dan gw percaya gw bisa mengenal ex adalah sebuah rencana dari Tuhan karena dari dia juga gw bisa dibaptis dan diselamatkan...

Untuk masalah batalnya married, gw awalnya benar memberontak dan marah pada si ex,pada Tuhan, karena gw merasa ini benar2 gak fair buat gw, ini benar2 gak adil utk gw karena gw seorang wanita yg uda punya harapan banyak utk hubungan ini.. Tapi setelah gw bisa tenang dan berpikir berpikir dan review lagi dan banyak mencari tahu esensi sebuah hubungan, ya gw jg bisa menyimpulkan bahwa kami memang tidak bisa melanjutkan hubungan ke jenjang pernikahan dengan modal hanya cinta dan materi. Banyak hal yang tidak bisa menyatukan kami sebagai pasangan hidup dan gw harus akui bahwa gw harus memutuskan utk berpisah dengan dia..Dan sekarang gw masi disini dan gw tertawa dengan hal2 bodoh yg mungkin sudah gw lakukan utk tetap mempertahankan sesuatu yang tidak bisa diijinkan utk bersama.. gw hanya berdoa supaya kami sama2 menemukan pasangan yg terbaik dari Tuhan.. Ketika 6 thn lalu ketika memulai hubungan dengan dia, kami sama sekali tidak pernah mendoakan hub ini,yah mgkn karena gw juga belum menjadi org Kristen dan hubungan yang tanpa dimulai dengan restu dari Tuhan benar2 membuat hubungan itu sepertinya manis dari luar tapi hampa di dalam, tidak ada rasa unity dan kebersamaan,,
Gw cuma berharap dan berharap bahwa Tuhan juga akan menuntun dia utk karir dan juga pasangan hidupnya yang benar2 sepadan dengan dia, dan utk gw secara pribadi gw juga benar2 berharap pasangan yang dikirim sekarang ini adalah benar2 dari Tuhan dan gw berkomitmen utk mendoakan hubungan dari awal bukan hanya berdasarkan rasa tertarik tapi seseorang yang benar benar mengerti esensi sebuah hubungan dan dia harus di dalam Tuhan..

Tuhan.. doa dan permohonan gw utk tahun ini di hari ulang tahun (meskipun ini uda lewat yaaa)
gw hanya ingin terus berada di dalam Tuhan, setia mencari wajahMu dan menyerahkan semuanya kedalam tanganMu, termasuk pasangan hidup karena gw percaya Tuhan sudah menulis cerita yang indah ke dalam hidup gw dan gw akan mendapatkan seseorang yang benar benar sepadan dan bisa satu visi utk gw.
A man who is after God's heart should be after mine :)

Tahun ini seperti biasa gw juga mendapat surprise dari teman kantor,dari adek gw, dari teman2 gw dan itu membuat gw merasa bahwa gw emank dikelilingi oleh orang2 yang sayang dengan gw, yg care dan peduli dengan gw..dan gw cukup bersyukur karena hingga hari ini gw masi ada dan bisa bertemu dengan mereka..
Thx God for Your blessings in my life, thx for Your unconditional love and the most important is You never ever leave me alone :)
Thx God i'm 26 years old :)


Jumat, 05 Juli 2013

VIsi Seorang Wanita

Beberapa lama ini banyak hal yg sudah terjadi dlm hidup gw yang mungkin sempat merubah sedikit cara pola berpikir gw.. Dulu kalo ditanya tentang pasangan hidup, mungkin gw akan dengan entengnya menjawab "yahhh calon gw itu adalah cowok yang paling pas utk jadi suami gw"
Proses pengenalan yang kami jalani sudah lumayan lama dan bisa dibilang "harusnya" uda cukup utk kami mengenal satu sama lain. Tapi gw kaget dan syok karena ada beberapa kejadian di beberapa bulan terakhir ini yang membuat gw sadar kalo selama ini banyak hal yang tidak gw ketahui tentang pasangan gw..
Dan mungkin dulunya gw menganggap sepele hal hal utk mencari tau apa fungsi kita sebagai calon pendamping pasangan kita. Beberapa kali gw baca blog Jerry Trisya tentang pasangan hidup, gw juga merasa ditegur bahwa mungkin selama masa pacaran ada banyak hal yg sudah gw lewatkan utk proses mengenal pasangan hidup kita. Buat cewe yang masi single, perlu sekali diingat bahwa ketika kita memilih pacar itu berarti kita sudah menetapkan dia sebagai calon pendamping kita di masa depan, jangan mau menyia-nyiakan waktu hanya dgn beranggapan bahwa yah masi banyak waktu utk bersantai santai, kalo ga cocok ya putus aja ntar nyari yang baru lagi..Ato karena ga seiman ya gak apa2 dijalanin aja dulu, ntar pasti nemu jalan keluarnya seperti apa. Pola pikir seorang anak Tuhan pastinya tidak akan begitu menyepelekan tentang pasangan hidup.
Ternyata utk menuju tahap pernikahan itu tidak seenak yang gw pikirkan..banyak sekali hal hal yang mungkin kelihatannya indah tapi itu semua tidak seindah yang kita bayangkan..
Gaun pernikahan yang indah, resepsi pernikahan yang mewah, foto prewedding diluar negeri, dan banyak sekali hal hal indah tentang pernikahan yang membuat wanita merasa bahwa menjadi pengantin adalah hal yg terindah bagi seorang wanita.. GAK salah dengan pemikiran seperti itu, tapi ternyata dibalik gaun yg indah serta resepsi pernikahan yg luar biasa, ada hal hal yang JAUH lebih penting dan berharga lagi yang harus kita pikul sebagai seorang ISTRI.
Gw mengakui sisi kelemahan yg gw miliki sebagai seorang wanita yg punya pengetahuan yg minimum mengenai fungi dan peranan seorang istri bagi suaminya.. Beberapa bulan teakhir ini, gw benar benar diproses luar biasa oleh Tuhan utk menjadi seorang calon ISTRI yg kuat dan menjadi penolong bagi calon suami gw.
Gw sering kehilangan fokus dan minta Tuhan utk bebasin gw aja dari proses ini dan gw minta jawaban dalam waktu yang sangat singkat...Secepat mungkin Tuhan, karena gw uda ga tahan dgn proses ini.. Seiring berjalannya waktu, gw mulai melihat sisi kelemahan gw dan juga pasangan gw..Ini masi proses awal *duennggggg*, masi banyak proses yg harus dilewatkan lagi *separuh pingsan* hahaha
Gak bisa semua dituangkan dalam tulisan tapi ketika gw menyadari perbedaan pacar dan calon istri, gw bisa melihat ke diri gw sendiri bahwa gw memang benar benar harus melewati proses ini utk melewati proses dari pacar menjadi calon istri.
Seorang calon istri tidak menuntut pasangan nya menjadi seseorang yang harus datang ke rumah setiap pagi utk blg "I LOVE YOU' dengan memegang sekuntum mawar putih di tangan.. Ya impian setiap wanita mendapatkan pria seperti yang ada di drama korea..Ayuk LENI, bangun dari tidurmu utk tetap menetapkan porsi dirimu hanya sebagai seorang pacar saja. Ini waktunya gw utk grow up dan bertumbuh menjadi dewasa secara pemikiran dan mulai menerapkan prinsip hidup sebagai calon penolong suami...

Barusan gw buka2 folder di komputer gw dan gw baru melihat ada sebuah tulisan yang bermakna sekali tentang Karakter Kristus dalam seorang Pria..dan gw baru ingat kalo gw pernah membaca buku yg berjudul The Source yang didalamnya berisi tentang pria dan juga wanita yg berfungi sebagai penolong pria..
Karena buku itu bagus banget, gw juga rekomendasikan ke org2 utk baca dan gw menulis hal hal menarik dan penting dari buku itu.
Kita pasti menginginkan seorang pria yang bertanggung jawab dan juga seorang pria yg mempunyai visi yang jelas dalam hidup..Wanita mendambakan seorang pria yg benar2 berasal dari Tuhan, dan Tuhan pasti memberikan kita pasangan yg terbaik, rite?


Ini nih dampak yang dialami oleh pria yang menjalankan visi Tuhan di dalam diri mereka:
1.Pria akan mempunyai FOKUS.
2.Pria akan mempunyai TANGGUNG JAWAB.
3.Pria akan mempunyai ARAHAN yang jelas.
4.Pria akan mempunyai SEMANGAT/PASSION.

Senang donk kalo bisa mendapatkan pria yg sudah punya pemikiran yg matang dan prinsip hidup yg jelas.. Utk itu, kita juga harus menjadi seorang wanita yg lebih kuat lagi biar bisa BALANCE alias seimbang.. INI nih yang lagi gw pelajari (BOLD UNDERLINE) ... Gw sering jatuh karena sifat gw yang manja,childish dan hanya mau diperhatikan, tapi gw mau jadi pasangan yang seimbang utk calon suami gw,.. Yah ini namanya proses, ketika kita harus meninggalkan cara hidup yang lama dan beralih ke hidup yg lebih baik pasti ada bagian dari diri kita yg akan memberontak dan sakit banget..
Tapi balik lg ke tujuan awal, bahwa pasangan gw wajib mendapatkan seorang wanita yang luar biasa yang bisa membantu dia utk mewujudkan visi yang sudah Tuhan taruh dalam hidupnya..
Sikap yg benar benar ingin gw pelajari utk calon suami gw kedepannya nihhh :

1.       Hati yang melayani (1 Petrus 4 : 10-11)
Sukacita yg didapat ketika bisa melayani suami kita dengan sepenuh hati, meskipun kita capek tapi ada satu rasa sukacita yg besar ketika bisa membuat suami kita bahagia dengan apa yg sudah kita lakukan utk dia.Kita melakukannya dengan rasa sukacita dan tidak terbeban, tidak ngomel2 dan juga benar2 tulus.
2.   Sikap yang anggun
Gw memang tomboy banget tapi sebagai seorang istri harus ada sisi anggun yang bisa dilihat oleh suami, ini tidak berbicara soal fisik tapi anggun dalam perkataan dan juga perbuatan. Keanggunan itu merupakan kharisma kita sebagai wanita utk menolong pria supaya semakin maksimal dalam menjalankan visi Tuhan.

Ternyata oh ternyataaa,,kenapa kadang kadang wanita sulit utk menjalankan peran nya sebagai seorang penolong suami, gw baru baca sendiri nih dan mungkin ini teguran juga kenapa gw sering merasa ga mampu dan terus merasa useless...Ketika kita ingin menjadi penolong,pastinya kita harus menjadi lebih kuat daripada orang yang kita tolong, maka pertama kali yang harus kita bereskan adalah dosa dosa yang mengikat hidup kita dan cara hidup yg tidak benar..
contohnyaaa: cewe uda kodratnya suka ngoceh nah ngoceh nya dipakai utk hal yg ga benar seperti utk bergosip, gosip ini menghasilkan pikiran yg negatifff dan hasilnya hidup kita pun ga akan diarahkan ke tujuan yg positif...Mungkin jg sering merasa iri hati dengan org laen, apapun yg org laen peroleh kita juga ingin mendapatkannya hanya karena ambisi aja...
Siapapun calon suami gw ke depannya, dia pasti adalah seseorang yang berasal dari TUHAN dan kapasitas gw harus diperbesar utk bisa mendapatkan pasangan yg terbaik dari Tuhan..
Seorang istri harus kuat supaya bisa menjadi penolong bagi suaminya, seorang istri harus tunduk dan taat pada suaminya, seorang istri harus mencintai suaminya dengan semua kelebihan dan kekurangannya..

Apakah gw sudah mampu utk menjadi penolong bagi dia?
Apakah gw sudah bisa menerima semua kelebihan dan kekurangan dia?
Apakah gw sudah punya kapasitas utk bisa menyeimbangkan visi dia?
Apakah gw sudah bisa belajar taat dan tunduk pada dia?

Gw dalam proses menjadi seorang calon istri dan sekarang hal yg ingin gw kejar adalah menjadi seorang calon istri yang cakap dan layak utk dibawa ke medan kehidupan setelah pernikahan...

"Dibalik kesuksesan seorang pria, berdiri seorang wanita hebat  yang mendampinginya.”


 







 


Ada kesalahan di dalam gadget ini