Jesus love u as u are

Jesus love u as u are
The thief comes only in order to steal and kill and destroy. Jesus came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).

Rabu, 29 Juni 2011

Tegurlah Aku !!

Belajar utk jd org yg mau ditegur tuh ga gampang yahh..
klo di kantor, karyawan punya istilah spt inii :
pasal 1 -> boss slalu benerrr
pasal 2 -> kalo boss salah, coba liat kembali pasal 1..
pasal 3 -> karyawan selalu salah
pasal 4 -> kalo karyawan benar, coba liat kembali pasal 3..
rite?? hihi gw nih sbagai seorang karyawan jg sering bgt tuh ngeluh klo ud dmarahin ama boss, ga mau nerima alasan np gw kena marah, pokok nya yg di pikiran gw "boss itu ga pernah salah." yahh mgkn ada kalanya boss kita emank salah,tp tetap aja kdg2 nih muncul kata2 penghakiman yg ujung2 nya buat kita makin kesel klo mikirin kejadian pas kita lg dimarahin, mulai curhad ke org dan kita brusaha yakinin org laen klo boss kita itu salah.. huaaaaaa itu gosip ga sech namanya? *piak piakkk*
nah stelah gw pkir2 lagi ya, ada lagi istilah utk karyawan
pasal 1 -> karyawan ga suka ditegur oleh boss
pasal 2 -> kalo karyawan ditegur oleh boss, tolong dibaca yah pasal 1 nya...
karyawan jaman skrg ini ga mau lg dtegur , kan uda jaman reformasi *lohh*
gw jg sama nih, gw kadang2 scr ga langsung sering banget cerita ke tmn soal kjadian yg gw alami di kantor tp ujung2nya gw malah mencoba menghakimi org laen , padahal niatnya tuh cm mau sharing aja, tp gw ga nyadar klo gw tuh uda mulai jatuh ke dalam dosa dgn menghakimi org laen.
dan hal yg paling sering buat gw jatuh scara ga sadar itu contohnyaaa :
Klo ditegur tmn, langsung sensi..
Klo ditegur mama, langsung blg mama pilih kasih..
Klo ditegur boss, langsung ga mood makan.
Klo ditegur cowo gw, langsung ga mau nelpon ama dia...
nahh klo uda ditegur ama Tuhan, langsung bilang "Gak adillll."
Di daerah batam baru -baru ini ada berita yg bener2 ngejutin gw dan smua warga, dimana ada majikan yg dibunuh oleh pembantu nya gara2 dia  dimarahi oleh majikan nya.. speechless dah, ga habis pikir apa yg ada di pikiran dia pas ngebunuh majikan nya...padahal cuma karena teguran, dia harus menghabisi nyawa org laen...
Sapa sech yg suka ditegur? Walaupun terkadang teguran itu adalah hal positif yg membangun tp kesimpulannya adalah manusia gak suka ditegur.. Gw jg ga suka ditegur, klo gw ud ditegur oleh sapa pun, gw pasti mencari alasan dan ngelemparin ke org laen... Klo uda ditegur Tuhan, langsung down dan hancur berkeping keping...Itulah yg paling sering gw alamin ...
Gw punya kelemahan yg bener2  sulit diubah  yaitu gw paling suka MINDER, gw minder karna gw merasa pengalaman rohani gw jauh di bawah org laen, gw merasa gw ini masi anak baru yg blm tau apa-apa  hingga gw minder klo mau sharing sesuatu ke org yg uda lebi senior di bidang rohani...
Gw pernah dapetin 1 teguran Yg buat gw trauma utk mau sharing.,Critanya tuh gw lg ngumpul2 di rmh tmn utk sharing, intinya gw sharing dg tujuan utk membangun iman org laen, tiba tiba tmn gw blg “lenn lu jgn nakutin org laen donk karna apa yg kamu sampaikan itu uda salah .” *duenggggg* bagian mana nihhh??? Gw langsung blg  “ehhhh maksud gw tidak spt itu”, tp yahhh gw tetap dianggap slh menyampaikan dan gw pun ga mau berdebat jg lha, gw rasa ya itu bisa jadi teguran sendiri buat gw biar laen x gw bisa lebih milih topik sharing yg lebih tepat...
Utk topik yg gw sharing kan itu, gw punya maksud bae yg ingin gw sampaikan tp ternyata ada yg salah nangkep atau gw yg ga pandai sharing.. hoalaahhh gw bnr2 down euy, gw minder krn tmn gw ngeralat apa yg gw sampaikan hingga gw totally ngerasa gw benar2 salah L
Ya itu Cuma masalah sepele aja, tp Gw terus menerus  nanya Tuhan “bagian mana yg slh dari penyampaian gw?” kok Tuhan ga nolong gw tadi ? kok gw ngerasa jd tertuduh ya?? *gw doanya mpe nangis parahhh* Jauuuuh di lubuk hati gw, gw ngerasa gw ga slh donk dg sharing gw, tp kok ada yg jatuhin gw ?? Pokok nya gw tuh dasar kepala batu yahh, masi aja ga bisa nerima klo gw disalahkan...
 Pas gw diam, gw mendengar tuntunan Tuhan dan gw dsuru buka Matius 25... Pas gw buka, gw kaget dg ayat nya karna itu lha jawaban Tuhan utk pertanyaan gw...
Matius 25:1-4.
"Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana.
Gadis-gadis yang bodoh itu membawa pelitanya, tetapi tidak membawa minyak, sedangkan gadis-gadis yang bijaksana itu membawa pelitanya dan juga minyak dalam buli-buli mereka.

Cuma hal sepele loh len, tp kamu uda down begitu,” *iyaa sechh* Mending gw coba terima teguran dari tmn daripada gw terus memperdebatkan sharing sapa yg benar dan sharing sapa yg slh, gw ud terlalu menyiakan waktu yg ada... Tuhan blg ke gw “jadilah gadis bijaksana yg selalu membawa pelita dan juga minyak dalam buli buli” 
Yess.. dan itu berarti  gw jg harus belajar nerima sharing org laen, mungkin  dikit teguran ttg sharing gw itu ada guna nya jg, dan gw blajar utk dirubah Tuhan lewat teguran teguran, baek itu dari org dekat, org sekitar bahkan dari Tuhan. Nahh gw mau blajar utk menjadikan teguran dari  org laen utk hal yg positif, meskipun kadang kita merasa ga salah tp tetap ditegur jg..wah berat skali rasanya klo kita uda benar jalannya, tp ada yg negur kita, pasti rasanya sebelll dech... Tapiii Tuhan bilang agar kita slalu berjaga jaga dan menjaga hati kita supaya teguran itu bisa membangkitkan iman kita bukan nya menjatuhkan iman kita.
“Karena itu, berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu akan hari maupun akan saatnya."

Suatu hari pas lg ikut kegiatan bakti sosial,gw sharing ke tmn gw ttg gmn proses menjadi seorang Kristen dan gw bilang ke dia “duhhh ga sulitt ya klo kita mau jalan ke arah yg bnerr, banyak pisan godaan nya...” Sekedar info, tmn yg dulunya adalah seorang yg sesat dan ga kenal Tuhan,hmmm bs dibilang dia tuh bener2  gak percaya Tuhan dan hidup dlm perbuatan yg jahat, tp begitu dia msk penjara, Tuhan datang mencari dia dan menjamah hatinya, dlm waktu yg ga lama hidupnya benar benar diubahkan oleh Tuhan menjadi seseorang yg cinta Tuhan..Ketika dia lg sharing ttg perjalanan hidupnya sebelum dan sesudah menerima Yesus, dia bilang gini ke gw "Len, klo lu mau tau ya, mau jadi org Kristen ga gampang,, banyak banget yg harus kamu lalui, ada konsekuensi yg harus kamu byr.Makin kamu mau berubah ke arah yg baik, makin banyak godaannya" Tmn gw cerita gmn dia dipulihkan Tuhan seperti seorang Saulus yg diubahkan oleh Tuhan, dan dia dijamah Tuhan ketika di penjara.. Luar biasanya,meskipun di penjara tp tmn gw ini bisa melayani Tuhan, dia buat ibadah di dlm penjara dan banyaakk org yg bertobat dan mau terima Tuhan.. woww Praise The Lord.. Tp bukan berarti karna dia uda melayani Tuhan dgn sungguh2, maka ga ada halangannya. Dia cerita ke gw kalo dia tuh sempat dimasukin ke dlm sel yg sangat kecil krn ada yg ga senang dg dia, yg buat tidur aja pun ga bisa lurusin kaki, harus makan dan minum disana, buang air jg di tmpat yg sama..Tapiii dia gunakan waktu slama di dlm sel yg sempit,gelap,bau,kotor itu, dia pake buat mendekatkan diri ke Tuhan,nyembah Tuhan,dengerin suara Tuhan .. wowww gw salutt,bnr2 seperti seorang Paulus..Dia bisa ngelewati hari2 nya dg bahagia dan damai meskipun di tempat yg kotor skalipun,kenapa? Kenapa bisa spt itu???
 karena dia dekat dgn Tuhan..Tuhan adalah sumber kekuatan kita, Tuhan adalah sumber sukacita kita, karena dekat dengan Tuhan adalah hal yg tidak bisa dibeli dgn apapun yg ada di dunia ini.Hanya Tuhan yg bisa menguji hati kita, apa benar kita memprioritaskan Tuhan di dlm hidup kita. apa cuma omongan? apa cuma karena kita sudah hidup kudus? Tuhan melihat ke dalam hati..Ia tau sgala isi hati kita... dan 1 hal lagi yg gw tangkap dari pesan tmn gw “Tuhan ga melihat masa lalu kita dan Dia ga lihat seberapa hebatnya kita.”
Klo berbicara soal masa lalu itu lebih sulit lg, sulit ngelupain hal hal yg buruk dan org2 yg sudah menyakiti gw di masa lalu..masa lalu jg sering membutakan gw, menghakimi gw, tapi gw tau kalo Tuhan ga melihat ke masa lalu gw dan jg dgn hal yg gw khawatirkan. Tuhan peduli dgn kita semua meskipun kita sering jatuh bangun dan pny masa lalu yg tidak sempurna, dan Tuhan tidak mengajarkan kita menjadi org yg hebat tapi Ia ingin kita selalu menjadi org yg rendah hati dan tidak sombong rohani... Kita juga harusmenjadi org yg mau ditegur ketika kita salah , sebab Ia selalu mengawasi dmana pun kita berada...
TUHAN ada di dalam bait-Nya yang kudus; TUHAN, takhta-Nya di sorga; mata-Nya mengamat-amati, sorot mata-Nya menguji anak-anak manusia. (Mazmur 11:4)


Gw secara ga sadar sering hidup dlm dunia gw sendiri, gw hidup dalam keegoisan dan kekerasan hati gw sendiri.. Kadang2 Tuhan menegur lewat firman Nya tapi gw ga mau mengakui bahwa teguran itu adalah buat gw., Seringkali pas ngedenger firman yg emang ditujuin utk gw, gw malah bisa ngelak dgn bilang “ehhh itu firman buat si ituuu,buat org laen bukan buat gw” Padahal mungkin itu firman buat negur gw, tapi gw bisa sempat sempatnya ngelak... Gw sadarr klo gw sering banget ga suka klo uda ditegur , ga suka nerima masukan org laen, karna gw masi beranggapan gw itu lebi benar...
Padahal firman Tuhan berkata “Lebih baik teguran yang nyata-nyata dari pada kasih yang tersembunyi.”(Amsal 27:5)
Dengarkanlah didikan, maka kamu menjadi bijak; janganlah mengabaikannya. (Amsal 8:33)

Ini saatnya utk hidup menjadi org yg mau ditegur dan tidak mengabaikan didikan dari Tuhan, bukan utk menunda nunda lg.. Siapa yg mau ikut dlm perlombaan dan mau menjadi pemenang harus mau menerima didikan dan pengajaran dari Tuhan..

Dan inilah doaku Tuhan.....
Tuhan,, ajarin aku utk menjadi  orang yg mau ditegur dan mau diajar .. Aku tidak mau menjadi org yg keras kepala dan tidak suka dengan didikan atau teguran yg membangun..
Seringkali aku memboroskan hidupku utk melakukan hal yg tdk berharga dan seringkali kesalahan itu membuat hidupku hancur dan aku jatuh kedalam dasar yg begitu gelap, dimana aku merasa tdk ada yg bisa menolongku. Ketika hal itu terjadi barulah aku mencari dimana Tuhan. Apakah Dia ada? Apakah Dia nyata? Sungguhkah Dia ada?
Ooh betapa jahatnya aku karena sudah meragukan Tuhanku yang hidup, yang slalu menegurku ketika aku salah tapi aku bersikeras pada keegoisanku sendiri.
Sudahkan aku memberikan yg terbaik utk Tuhan? Apakah aku hanya bisa mengeluh tanpa memiliki fondasi yg kuat. Ketika Tuhan menciptakanku, Ia punya beribu ribu rencana yg terbaik utk aku tapi aku membuatNya kecewa dengan berbuat dosa dan tidak percaya padaNya,tapi Ia tidak pernah marah padaku, Ia tidak lari dari sisiku. Ia sudah mengirimkan satu satunya jalan keluar utk menebus manusia agar semua manusia bebas dari penghukuman. YEss aku adalah org yg sudah dimerdekakan oleh Kristus...Maka aku mau belajar utk hidup dalam kasihNya,memberikan seluruh hidupku untuk Tuhan Yesus, aku mau mengasihiNya lebih dari apapu, aku mau ditegur ketika salah dan tidak mau mengeluh dengan hidupku..

Yess Lord, I’m ready, I will follow Your way.. I begin my walk. The trails are long and the sun is hot. Soon my sweaty shirt sticks to my body and I grow tired, but I keep walking. I tell myself, ``Just keep putting one foot in front of the other. That's all you need to do.'' Each step by itself is almost inconsequential. The trees look almost the same, the mountain top seems just as far away, but I keep walking. All these insignificant steps, combined together, move me to my destination. Jesus is our living map. Jesus is the bread of life..
 

Senin, 20 Juni 2011

Kunci Kebebasan

Gua baru sadar klo ngikut Tuhan itu ga segampang yg gw pikirkan, dgn kata laen utk menjadi org Kristen itu banyak skali gesekan. Knp? Knp? Knp? Wiwww pertanyaan itu tuh muncul trus, gesekan nya byk euy, dr tmn ga seiman, dr tmn seiman, dr org dekat,dr org jauuuhh.. Smua nyaa ad aja masalah dan gw sempat kecewa "lohh kok dia gt sech ke gw, gw seiman dg dia". Disisi laen, gw mulai ngoreksi diri gw sendiri dan gw nyadaar klo Tuhan slalu blg "Jangan andalkan manusia, tp andalkan Tuhan."
Yess benerrr, ketika gw hidup dg mengandalkan manusia, bergantung pada manusia, gw nemuin byk kekecewaan, gw nemuin byk kekurangan, manusia ga bisa jawab en ngertiin apa yg gw cari, dan gw sadar klo hidup mengandalkan Tuhan adalah cara hidup yg Tuhan mau. Tapiii seringkali ketika masalah itu muncul ke kehidupan gw, gw sering meragukan kebenaran Firman Tuhan...
Nah klo itu trus gw biarkan, maka apa bedanya gw dengan org yg murtad, yg cuma bisa cuap2 tanpa ada bukti. Alkitab blg kalo iman tanpa perbuatan adalah sia-sia.. Dan gw harus blajar lg buat ngoreksi diri, gw mau jd yg lebiihh bae lg, mau lebiiii dekat dg Tuhan,, mau duduk dibawah kakiNya utk dengerin Dia....Renungan hari ini judulnya "Kunci Kebebasan"

Kisah Para Rasul 16:25-26
"Tetapi kira-kira tengah malam Paulus dan Silas berdoa dan menyanyikan puji-pujian kepada Allah dan orang-orang hukuman lain mendengarkan mereka. Akan tetapi terjadilah gempa bumi yang hebat, sehingga sendi-sendi penjara itu goyah; dan seketika itu juga terbukalah semua pintu dan terlepaslah belenggu mereka semua."

Kitab Kisah Para Rasul menceritakan tentang Paulus dan Silas, yang secara tidak adil diikat oleh rantai dan dijebloskan ke penjara.
Sebelumnya pada hari itu, mereka telah dipukuli.
Mereka bahkan tidak diberikan pengadilan sebagaimana seharusnya.
Mereka diperlakukan lebih buruk dari semua penjahat.
Apa kesalahan mereka?
Mereka tidak mencuri apa pun.
Mereka tidak menyakiti siapa pun.
Mereka tidak melanggar hukum negara.
Namun, mereka dipenjarakan hanya karena mereka menyebarkan Kabar Baik Yesus Kristus.

Tapi mereka tidak mengeluh atau merasa tertekan dan berkata, "Tuhan, ini tidak adil. Bagaimana mungkin Engkau membiarkan ini terjadi?"
Sebaliknya, mereka memilih respon yang berbeda.
Mereka percaya bahwa Tuhan masih memegang kendali.
Ketika mereka duduk dirantai, dipukuli, memar dan kelelahan, Alkitab memberitahu kita bahwa mereka mulai menyanyikan pujian kepada Tuhan.
Dapatkah Anda membayangkan apa yang dipikirkan oleh para tahanan lain?
"Apakah kedua orang itu gila? Mengapa mereka bernyanyi? Mereka baru saja dipukuli. Mereka di penjara. Apa yang salah dengan mereka?"
Saya bisa membayangkan seluruh penjara terheran-heran mendengar kedua tahanan aneh tersebut.

Tiba-tiba pada tengah malam, sementara Paulus dan Silas masih bernyanyi memuji, terjadi gempa bumi yang dahsyat.
Seketika, pintu-pintu penjara terbuka lebar dan rantai mereka terlepas!
Seorang malaikat Tuhan datang dan berkata, "Ayo, ayo keluar dari sini."
Dan kedahsyatan itu seakan belum cukup, sipir penjara, orang yang telah memenjarakan mereka sebelumnya, datang dan mulai membalut luka-luka mereka.
Dia berkata, "Apa yang harus saya lakukan untuk melayani Allahmu yang mengagumkan?"

Teman, Paulus dan Silas berperan sebagai pengingat yang menakjubkan bahwa ketika hal-hal yang terlihat gelap, ketika semua hal seperti sedang melawan Anda, ketika hidup tampaknya tidak adil, itu bukan waktu untuk menjadi depresi.
Itu bukan waktu untuk mulai mengeluh.
Itulah waktu untuk menaikkan korban pujian Anda!
Itulah waktu untuk mengatakan, "Tuhan, Engkau baik dan Engkau memegang kendali! Engkau lebih besar daripada musuh-musuh saya, dan tidak ada yang bisa melawan Engkau!"

Teman, pujian dapat mematahkan rantai masa lalu.
Pujian dapat meruntuhkan dinding yang tebal.
Pujian dapat mengubah musuh menjadi teman.
Pujian bisa menghentikan kecanduan.
Pujian bisa membawa kesembuhan.
Pujian mengaktifkan perkenan Allah.
Tidak peduli apa yang Anda hadapi hari ini, bahkan jika hal-hal tampak mustahil, kunci untuk melepaskan diri adalah dengan tetap bernyanyi, tetap memuji, tetap bersukacita dan tetap mempercayai karena Tuhan sedang bekerja di balik layar.
Nyatakan pujian bagi Tuhan karena Dia siap untuk memimpin Anda kepada kebebasan dalam setiap area kehidupan Anda!
Puji-pujian memiliki kuasa yang besar untuk membawa kebebasan dan mujizat Tuhan.

God bless :)
Sent from BlackBerry® on 3

Minggu, 19 Juni 2011

Kisah si anak teladan dari China

Wajib baca nihhh Kisah nyata seorang anak kecil di cHINA, namanya Zhang Da, anak cowo yg cuma berumur 10 thn tp uda ditinggal ama mama nya :( huaaaa @@ sedi baca nya. Gw merasa bersyukur masi bisa tumbuh besar dlm pelukan mama, sedangkan dia harus berjuang seorang diri utk menghadapi dunia yg keras ini.. dan dia dinobatkan sbg ANak teladan di Negri China. Mungkin uda ada yg pernah baca, tp gw mau sharing cerita ini biar kita tau klo kita yg masi pny mama tu sangattt sangat beruntung. So,sayangilah org tua kita karena mereka adalah anugrah Tuhan yg paling berharga :)

Seorang anak di China pada 27 Januari 2006 mendapat penghargaan tinggi dari pemerintahnya karena dinyatakan telah melakukan “Perbuatan Luar Biasa”. Diantara 9 orang peraih penghargaan itu, ia merupakan satu-satunya anak kecil yang terpilih dari 1,4 milyar penduduk China.

Yang membuatnya dianggap luar biasa ternyata adalah perhatian dan pengabdian pada ayahnya, senantiasa kerja keras dan pantang menyerah, serta perilaku dan ucapannya yang menimbulkan rasa simpati.
Sejak ia berusia 10 tahun (tahun 2001) anak ini ditinggal pergi oleh ibunya yang sudah tidak tahan lagi hidup bersama suaminya yang sakit keras dan miskin. Dan sejak hari itu Zhang Da hidup dengan seorang Papa yang tidak bisa bekerja, tidak bisa berjalan, dan sakit-sakitan.
Kondisi ini memaksa seorang bocah ingusan yang waktu itu belum genap 10 tahun untuk mengambil tanggungjawab yang sangat berat. Ia harus sekolah, ia harus mencari makan untuk Papanya dan juga dirinya sendiri, ia juga harus memikirkan obat-obat yang yang pasti tidak murah untuk dia. Dalam kondisi yang seperti inilah kisah luar biasa Zhang Da dimulai.
Ia masih terlalu kecil untuk menjalankan tanggung jawab yang susah dan pahit ini. Ia adalah salah satu dari sekian banyak anak yang harus menerima kenyataan hidup yang pahit di dunia ini. Tetapi yang membuat Zhang Da berbeda adalah bahwa ia tidak menyerah.
Hidup harus terus berjalan, tapi tidak dengan melakukan kejahatan, melainkan memikul tanggungjawab untuk meneruskan kehidupannya dan Papanya. Demikian ungkapan Zhang Da ketika menghadapi utusan pemerintah yang ingin tahu apa yang dikerjakannya.
Ia mulai lembaran baru dalam hidupnya dengan terus bersekolah. Dari rumah sampai sekolah harus berjalan kaki melewati hutan kecil. Dalam perjalanan dari dan ke sekolah itulah, Ia mulai makan daun, biji-bijian dan buah-buahan yang ia temui.

Kadang juga ia menemukan sejenis jamur, atau rumput dan ia coba memakannya. Dari mencoba-coba makan itu semua, ia tahu mana yang masih bisa ditolerir oleh lidahnya dan mana yang tidak bisa ia makan.
Setelah jam pulang sekolah di siang hari dan juga sore hari, iaHidup seperti ini ia jalani selama 5 tahun tetapi badannya tetap sehat, segar dan kuat. Zhang Da merawat Papanya yang sakit sejak umur 10 tahun, ia mulai tanggungjawab untuk merawat papanya. bergabung dengan beberapa tukang batu untuk membelah batu-batu besar dan memperoleh upah dari pekerjaan itu. Hasil kerja sebagai tukang batu ia gunakan untuk membeli beras dan obat-obatan untuk papanya.
Ia menggendong papanya ke WC, ia menyeka dan sekali-sekali memandikan papanya, ia membeli beras dan membuat bubur, dan segala urusan papanya, semua dia kerjakan dengan rasa tanggungjawab dan kasih. Semua pekerjaan ini menjadi tanggungjawabnya sehari-hari.
Zhang Da menyuntik sendiri papanya. Obat yang mahal dan jauhnya tempat berobat membuat Zhang Da berpikir untuk menemukan cara terbaik untuk mengatasi semua ini. Sejak umur sepuluh tahun ia mulai belajar tentang obat-obatan melalui sebuah buku bekas yang ia beli.
Yang membuatnya luar biasa adalah ia belajar bagaimana seorang suster memberikan injeksi / suntikan kepada pasiennya. Setelah ia rasa mampu, ia nekat untuk menyuntik papanya sendiri. Sekarang pekerjaan menyuntik papanya sudah dilakukannya selama lebih kurang lima tahun, maka Zhang Da sudah terampil dan ahli menyuntik.
Ketika mata pejabat, pengusaha, para artis dan orang terkenal yang hadir dalam acara penganugerahan penghargaan tersebut sedang tertuju kepada Zhang Da, pembawa acara (MC) bertanya kepadanya,
"Zhang Da, sebut saja kamu mau apa, sekolah di mana, dan apa yang kamu rindukan untuk terjadi dalam hidupmu? Berapa uang yang kamu butuhkan sampai kamu selesai kuliah?
Besar nanti mau kuliah di mana, sebut saja. Pokoknya apa yang kamu idam-idamkan sebut saja, di sini ada banyak pejabat, pengusaha, dan orang terkenal yang hadir.
Saat ini juga ada ratusan juta orang yang sedang melihat kamu melalui layar televisi, mereka bisa membantumu!"

Zhang Da pun terdiam dan tidak menjawab apa-apa. MC pun berkata lagi kepadanya, "Sebut saja, mereka bisa membantumu."
Beberapa menit Zhang Da masih diam, lalu dengan suara bergetar ia pun menjawab,
"Aku mau mama kembali. Mama kembalilah ke rumah, aku bisa membantu papa, aku bisa cari makan sendiri, Mama kembalilah!"

Semua yang hadir pun spontan menitikkan air mata karena terharu. Tidak ada yang menyangka akan apa yang keluar dari bibirnya. Mengapa ia tidak minta kemudahan untuk pengobatan papanya, mengapa ia tidak minta deposito yang cukup untuk meringankan hidupnya dan sedikit bekal untuk masa depannya?
Mengapa ia tidak minta rumah kecil yang dekat dengan rumah sakit? Mengapa ia tidak minta sebuah kartu kemudahan dari pemerintah agar ketika ia membutuhkan, pasti semua akan membantunya.

Mungkin apa yang dimintanya, itulah yang paling utama bagi dirinya. Aku mau Mama kembali, sebuah ungkapan yang mungkin sudah dipendamnya sejak saat melihat mamanya pergi meninggalkan dia dan papanya.


Kisah di atas bukan saja mengharukan namun juga menimbulkan kekaguman. Seorang anak berusia 10 tahun dapat menjalankan tanggung jawab yang berat selama 5 tahun. Kesulitan hidup telah menempa anak tersebut menjadi sosok anak yang tangguh dan pantang menyerah.
Zhang Da boleh dibilang langka karena sangat berbeda dengan anak-anak modern. Saat ini banyak anak yang segala sesuatunya selalu dimudahkan oleh orang tuanya. Karena alasan sayang, orang tua selalu membantu anaknya, meskipun sang anak sudah mampu melakukannya.

Gw baca kisah diatas benar benar tersentuh dan jg buat gw malu, malu krn gw aja kalah dg mental anak kecil. Dia tau klo dia harus bisa berjuang utk mempertahankan hidup dia dan jg papanya yg sakit... Dan Tuhan bnr2 ga ninggalin dia meskipun ga ada yg menjaga dia sejak kecil, gw percaya bangett klo Tuhan slalu menjaga dia dan anak ini tumbuh menjadi anak yg luar biasa, mandiri dan ga mengeluh dg kondisi papanya yg ga bisa kerja dan melakukan apa2 utk bantu dia :(
Paling sediiii pas dia dtanya "mau apaaa?" mau uang utk kuliah? atau apapun juga itu akan dibantu oleh org2 yg CARE ama zhang da.."
Tapi dia ga minta apa apa, dia ga meminta materi dan apapun yg bisa disediakan dunia ini utk dia.. dia cuma mau seorang MAMA, dia memerlukan kehangatan seorang mama yg menjaga dia pas lg sakit, yg menyiapkan sarapan utk dia, yg menemani dia pergi ke sekolah, seorang mama yg setiap saat memeluk nya dan bangga padanya...
Tapi dia ga bisa merasakan proses proses pertumbuhan dia bersama dgn mama nya..
:(
Tp gw percaya..Mama nya akan sangat bangga dgn anaknya, mungkin jg mama nya nyesal uda ninggalin dia krn seorang anak yg dilahirkan dari rahimnya adalah anak yg luar biasa...
Itulah kebahagiaan seorang MAMa ketika melihat anaknya tumbuh menjadi anak yg baik dan taat, anak yg membalas semuaa jasa mama nya tidak dg materi tapi dengan hatii yg tulus, dan mencintai mama nya meskipun mama uda tua dan ga bisa berbuat apa apa lg.. hixxxx
I love u, mom..
Thx utk semua yg uda mama lakukan... meskipun aku ga bisa dibelikan barang2 yg bagus spt tmn2 ku, meskipun aku ga bisa mencicipi pendidikan diluar negri, meskipun aku ga pernah dibelikan boneka barbie sewaktu kecil tapiii pengorbanan mama itu jauuhhh lebih berarti dari apapun yg bisa diberikan oleh dunia.

Mom, you're a wonderful mother,
So gentle, yet so strong.
The many ways you show you care
Always make me feel I belong.
You're patient when I'm foolish;
You give guidance when I ask;
It seems you can do most anything;
You're the master of every task.
You're a dependable source of comfort;
You're my cushion when I fall.
You help in times of trouble;
You support me whenever I call.
I love you more than you know;
You have my total respect.
If I had my choice of mothers,
You'd be the one I'd select!

By: Joanna Fuchs

Jumat, 17 Juni 2011

Tetaplah Menyala-NYALa

Uda lama banget rasanya ga ngeblog... huaaa kayak krg dapet vitamin B = vitamin Blogging hahahhaa lebaii
btw eniwe busway, gw kan baru pindah ke kantor baru dan gw harus jadi anak bae dan mulai beradaptasi dgn dunia baru gw ... Mungkin di tempat lama gw uda jadi penguasa di kantor karna gw uda skitar 3 thn dsana dan kerjaan nya tuh ud bisa gw kerjakan dgn cepat *maklum tiap ari kerjaan nya diulang2 jd hapal dech*.. kantor lama gw tuh bergerak di bidang supplier barang dan karyawan nya ga terlalu byk juga,sistem managemen nya pun ga terlalu ketat...jadi gw bisa OL kalo ga lg sibuk, tp ya itulah klo nama nya daging ya skali nya enak langsung keterusan.. kdg2 gara2 OL malah kerjaan ada yg pending .. *pengakuan dosa* Nah skali pindah ke kantor baru dan mulai lagi adaptasi di dunia yg baru barulah nyadar klo yg namanya adaptasi tuh ga gampang bowww... gw kepikiran mulu “enaknya klo di kantor lama, gw duduk ngopi sambil baca koran sblm bos datang wkwkkwkwk” sekarang begitu dtg harus duduk diam tanpa bisa ngusilin tmn kantor lg, ya iyalah masa anak baru uda maen usil2 dengan tmn kantor. Tapi gw benar benar ngerasa diingetin ama Tuhan klo gw emank harus bayar harga buat komitmen dan tugas baru gw yang uda gw pilih.
Hmmm gimana rasanya anak baru yg harus mulai beradaptasi lg dgn tmn2 kantor yg baru dan jg lingkungan kerja yg baru dan juga bidang yang baru. Sekarang gw kerja di BPR alias Bank Perkreditan RakyAT.. otomatis gw ganti bidang, gw harus mulai blajar dari awal dan akutansi perbankan itu beda dengan akutansi keuangan dan gw sadar itu makanya gw rela klo disuru blajar lagi dari dasar dasarnya.. Hari pertama gw kerja, pagi-pagi gw ud tiba di kantor baru dan gw ketemu personalia nya namanya Juni dan dia tuh lg hamil, tp gw liat org nya ceria banget kayak ga lg bawa beban di perut hehehe dan dia lha yg bawa gw kenalan ke tmn2 satu kantor....Gw msk kerja di BPR ini dari tmn gereja gw namanya Riana dan Riana ini juga yg dulunya bawa gw ke sekolah minggu hingga akhirnya gw ikut melayani di Mandarin Service=)
Jadi pas gw lg kenalan ama tmn2 disana, gw ngerasa
“Duhhhhh mulai lg kenalan satu satu dan harus lagi mulai jd makhluk jaim dan pendiam..”
Dann benar banget,, gw tuh ga mungkin bawel sendiri jadi gw tuh masi lebi banyak diam nya dan itu bnr2 buat gw sakit kepala hahaha..
Gw ditempatkan di bagian Loan Admin, jd gw disuru belajar dulu tentang kredit uang ke nasabah, cara utk order akta2 ke notaris, dan sebagaiii nya yg gw lupa apa aja rinciannya,.
Uda gitu, gw baru akan ditempatkan utk membantu Accounting juga.. Orang orang dsana sech bae , ga da yg usil usil , tapi gua klo makan bareng di ruangan makan gw jadi kagok ndri, klo dulu bareng tmn kantor yg lama gua ud saling comot2 makanan dan gw sedi bangettt pas harus duduk makan dgn jaim  tapiii dont worry Leni, ini kan masa adaptasi, masa kamu mau nyomot makanan tmn, ntar bisa bisa digebukin org sekampung wahhaha... Yah intinya gw lagi dalam masa masa adaptasi dan ternyata ga segampang yg gw pikirkan, dan gw sempat sedi kok gw bisa mau pindah kerja yaa. Tp tiba tiba gw diingetin lagi
“BERANI BAYAR HARGA DENGAN APA YANG SUDAH KAMU PILIH”
Yah, gw jadi teringat bangsa Israel yg bersungut sungut pada Tuhan pas mereka dibawa melewati kesulitan, mereka langsung ngomel ngomel ke Musa “ Musa,, gimana sech kok kamu bawa kami ke padang gurun yg ga ada makanan, ga da air lagii.. Musa Musa.. coba tanya Tuhan kenapa ga ada makanan? Kenapa air ini rasanya pahit?”
Musa pun serba salah yaa, uda banyak Musa berteriak teriak minta tolong ama Tuhan sampai2 Musa berpuasa utk kesalahan org Israel, tp mereka terus aja menjerit jerit ketika nemu 1 kesulitan, padahal mereka uda ngeliat banyak mujizat yg dibuat Allah Israel, dikasi manna, dikasi air yg manis, lautan dibelah utk mereka sebrangi, dan laen laen nya..
Nahh gw juga seperti bangsa Israel yg bersungut sungut pas dikasi sesuatu kesulitan ama Tuhan, gw lebi banyak nuntut mana janji Tuhan dan mulai meragukan suara Tuhan..  tanda2 bahaya klo kita uda mulai hidup dengan keraguan dan mulai kehilangan rasa takut akan Tuhan, mulut boleh bilang percaya tapi ketika Tuhan benar2 ngetest kita dengan masalah, bisa ga kita tetap nyanyi begini:
TUHAN ENGKAU AJAIB BAGIKU
TAK ADA YANG TAK MUNGKIN BAGIMU
SUNGGUH KUPERCAYA
TIADA YANG MUSTAHIL
MUJIZAT MASIH ADA DALAM HIDUPKU
SEMBUHKAN SAKITKU
PULIHKAN JIWAKU
MUJIZAT MASIH ADA BAGIKU

Ga gampang utk bnr2 mempraktekkan apa yg uda kita janjikan karna iblis tuh ga tinggal diam, dia pasti muncul terus buat manas2in kita smpai kita jatuh dlm dosa lalu iblis tertawa dan mengejek kita dan buat kita down. Gw kemarin dpt kerjaan yg sekarang ini, benar2 kebetulan yg gw ga pernah pikirkan,, gw pernah sharing jg di blog gmn gw bisa dpt kerjaan ini dan gmn jalan gw dipermudah.
Dan pas gw uda bnr2 bertekad sangat bulat dan yakin dg keputusan gw, gw langsung OKE in aja di tmpt baru ini dan gw spt nya bisa bernafas lega blg “Finally gw bisa dpt kerjaan yg sesuai dg komitmen gw , punya waktu luang di hari Sabtu utk melayani anak anak jalanan.”
Pas lagi yakin tuhh mpe mata berbinar binar saking kagumnya dgn jalan Tuhan yg dahsyat, langsung dijawab doa gw, gw masi inget jelas gw bilang “Tuhan, Leni gak memprioritaskan apa yg dunia cari yaitu GAJi karena Leni tau Tuhan pasti menyediakan apa yang gw butuhkan asalkan gw berjalan di jalan da kehendak Tuhan, ga belok kiri atau belok kanan tapi jalan luruss dengan tuntunan Tuhan.”
Ehhh gw benar2 dikasi kerjaan yg gw minta, dahsyatnya itu gw ngomong ke Riana hari Minggu, pas Senin dia langsung blg ke gw ada lowongan di tempat dia. Nah gw pun iseng2 aja test dan interview, bnr diterima tapi tidak setinggi gaji gw yg di tempat lama, tapii perusahaan itu mau nunggu gw sampai 1 bulan lebih...
Begitu gw uda yakin dan semua nya dipermudah hingga proses resign gw jg mulus2 aja, ehhh apa yg gw takutkan tuh beneran datang... Apa sech yg paling gw takutkan? MONEY , duit , atau uang...
Loh kok takut ama duit???
Jadi setelah gw OKE in kerjaan ini yang gw ud doakan beberapa hari dan gw yakin ini kerjaan emank buat gw , karena pas itu gw dpt kerjaan yg laen jg yg gaji nya jauh lebi OK. Tapi gw yakin seyakin yakinnya dgn keputusan FINAL gw ditempat ini, gw langsung telp ngasi tau Ce Juni jawaban gw.. Dan dia blg perusahaan bersedia nunggu gw hingga 1 bulan ke depannya *bae bangettt*... Lewat 1 minggu, ga ada apa apa, dan Leni still YAKIN dan teguh dgn pendirian nya, sambil berpikir “APA ya cobaan dari si jahat biar gw dibuat ga yakin dg komitmen gw?” Gak lama dari itu, ade gw tiba tiba bawa kabar baek dan jg kabar gak baek yaituuu Boss dia yg di Singapore pengen buka cabang di batam dan dia pengen gaji 1 org yg bisa dipercaya plus bisa ngerjain accounting perusahaan,. Ade gw dengan PEDE langsung mencalonkan cece nya yg tercinta ini dgn gaji 2x lebih tinggi dari gaji gw di BPR... Terus terang gw tergiur dgn tawaran ade gw, sapa yg ga mau dikasi gaji tinggi dan dikasi mobil utk kendaraan operasional gw? Tapi gw kuatkan hati dan gw hibur hati gw “ini bukan kerjaan utk gw, karena Tuhan uda nempati posisi kerja yg pas dan terbaik buat gw.Gak mungkin Tuhan bisa salah ngasi gw, Gak mungkin , gak mungkin.”
Yahh again and again, pas gw lagi bergumul dgn permasalahan uang , gw jadi mikir gw bisa hidup ga dg gaji yg lebih rendah, sedangkan di tempat lama tuh gw uda tergolong enak banget, posisi oke ,bisa ngatur2 karyawan dan gaji oke, lah di tempat baru itu emank gw dapat pengalaman baru yg gw pengen, dpt waktu yg gw pengen juga tapi gaji nya lebi rendah dan ada beberapa org yg terus nanya “loh kok mau sech len? Org itu maunya ningkat bukannya turun kebawah.”
Dan muncul lagi suara yg bilang “Tuh kamu dpt tawaran yg lebih bae lagi lho, kamu bisa bayar ini bayar itu tanpa harus pusing lagi.” Gw tuh sampe berpikir begini “TUHAn, kok kesempatan yg bae itu malah munculnya belakangan sech pas gw uda masuk kerja disini dan sign surat training 3 bulan. Apa kemarin itu gw terlalu terburu buru ngambil keputusan, padahal kan yg skrg dtawarin ke gw itu gajinya guedeee.”
Gw langsung merasa sangat sedi,kecewa dan down , gw merasa AHHH andaikan gw sabar menunggu lagi 1 bulan, pasti gw bisa dpat kerjaan yg ditawarin ade gw.
Lebih sedihnya lagi pas mama gw jg ngomong gt ke gw,, double sediii sepertinya gw ini salah ngambil keputusan. Tapi gw punya tmn2 seiman yg ngertiin gw, mereka ngerti apa yang gw cari dan apa yg jadi komitmen dan kerinduan gw, dan juga cowo gw yang terus dukung gw dgn semua keputusan yg dianggap bodoh oleh org laen...
Kebayang gak gimana sedinya hati Tuhan pas gw blg gitu ke Tuhan, dan gw baru nyadar klo gw tuh benar benar mendukakan hati TUHAN, I don’t trust HIM, gw malah meragukan apa yg uda Tuhan kasih, padahal gw yg minta ke Tuhan dan gw yg uda janji utk nepatin janji gw ke Tuhan .But... Now im judge HIM, gw merasa ingin dapat yg lebih bae dari kerjaan yg sekarang padahal gw tau klo gw uda blg “MY priority is GoD” , prioritasku bkn lah DUNIa yg menjanjikan kenikmatan yg temporary tp gw mencari JANJI TUHAN yang jauh lebi dahsyat. Dan Tuhan menguji hati gw dgn tawaran dunia yg menjanjikan Gaji yg lebi gede, dan klo gw benar benar ngambil itu berarti gw mengecewakan perusahaan yg uda nunggu 1 bulan, gw mengecewakan tmn gw yg uda merekomendasikan gw kerja dsana dan juga gw mengecewakan TUHAN karena gw uda mengingkari janji gw sendiri...*plak plok plakk* gw benar2 salah jika gw berpikir Tuhan ga bisa ngasi gw gaji yg gede ,, ya itu ada 1 kesalahan besar ketika gw berpikir Dia ga mampu memberikan yang terbaik buat gw.. Tuhan ga mengajarkan hal yg instant dan Tuhan tidak menjanjikan hal duniawi yg seperti itu, jauh dari pemikiran org dunia yg lebi mencintai harta dan kekuasaan daripada Tuhan, yg lebi rela mengejar ngejar kekayaan duniawi daripada mengejar Kerajaan Allah dan kita bisa ikut terseret dengan hal duniawi jika kita membiarkan diri kita larut dalam pemikiran dan nafsu duniawi. Itulah yg membuat kita pergi ke gereja hanya sebatas RUTINITAS umat Kristen di Hari Minggu dan kita menjadi pribadi yang TIDAK TAKUT akan Tuhan, kita menjadi terbiasa dengan Tuhan dan tidak merindukan khadirat Tuhan..
Maka nya pas gw merenungkan hal yg sedang gw alami, dimana gw tuh sebenernya lg butuh duit buat ini dan itu, gw malah dpt kerjaan yg turun gaji dan gw melewatkan peluang yg lebih bae. Tapi gw yakin klo Tuhan pny rencana yg lebi indah dan special utk gw,karena Tuhan memanggil gw utk melayani Dia dan itu berarti gw tidak memilih dan tawar menawar pada Tuhan, Ketika Ia memanggil maka aku mau langsung menjawabNya tanpa berpikir panjang lagi..Dia yg sudah menciptakan gw, Dia yg tau masa depan gw bahkan ketika gw masi di rahim mama, dan Dia yang sudah menjaga hidup gw, tidak mungkin Dia tidak memberikan hal yang terbaik buat gw..
Maka gw mau belajar hidup utk TAAT dan patuh, ga pake kata TAPI, harus yakin dan bilang
YESS LORD, I TRUST IN YOU...Aku mau melayaniMu, aku mau melayani di tempat yang telah Kautentukan bagiku, melayani anak anak yang butuh uluran tanganMu dan melayani mereka yang haus akan KasihMu..

Mazmur 92:6
Betapa besarnya pekerjaan-pekerjaan-Mu, ya TUHAN, dan sangat dalamnya rancangan-rancangan-Mu

Oyaa gw mau sharing jg satu bacaan yg memberkati gw.. Moga moga yg laen jg merasa dberkati, bacaan ini buat gw semakin menyala nyalaa di dlm Tuhan ^^.iNI kisah nyata tentang seorang yg membangun karir nya dari titik 0 dan ia mencapai kesuksesan karna keuletan dan keinginan dia utk maju...yukkk mariiii dbacaaa =)

Perjalanan Houtman Z Arifin sangat menarik dan inspiratif. Thn 60-an ia merantau ke Jakarta. Karena tdk mendapat kesempatan bekerja di instansi mana pun, ia menjadi pedagang asongan. Suatu hari ketika beristirahat di sebuah kolong jembatan, dia memperhatikan kendaraan kendaraan mewah yg dikendarai mereka yg berpakaian rapi dan berdasi. Saat itulah Houtman menggantungkan cita citanya setinggi langit, ia bertekad segera merubah nasibnya. Tanpa membuang waktu, Houtman mengirimkan lamaran kerja ke beberapa gedung perkantoran yg elite. (wuizzz bnr2 berjuangg yeee ^^)
Houtman menyisihkan uang yg diperolehnya utk membuat lamaran kerja. Suatu hari Houtman dipanggil oleh perusahaan terkemuka di dunia, Citybank, utk mengisi posisi office boy (OB). Tugas utamanya adalah membersihkan ruangan kantor,wc,ruang kerja,dan ruangan lainnya. Di sela sela tugasnya, Houtman membantu para staf dgn sukacita. Selepas jam kantor ia menambah pengetahuan dgn bertanya istilah istilah perbankan., Houtman belajar mengoperasikan mesin fotokopi sampai ia mahir. Suatu hari ketika petugas mesin fotokopi berhalangan masuk kerja, ia menggantikan tugasnya. Setelah itu Houtman naik jabatan dari OB menjadi petugas fotokopi. Tidak berhenti disitu, Houtman terus menambah pengetahuannya. Ia kerap menawarkan bantuan kepada para staf. Houtman sering diberi setumpuk dokumen, dimana ia harus membubuhkan stempel pada cek,gito,dan dokumen lainnya. Selama mengerjakan tugas ia membaca dokumen yg ada dan semakin memahami istilah di dlm dunia perbankan. Houtman cepat belajar, selalu mengerjakan tugasnya dgn baik, dan ringan tangan dlm membantu; para staf pun tidak segan membagi ilmu kepadanya. Di hari "keberuntungan", pejabat Citybank mengangkat Houtman menjadi staf di instansi itu. Pengangkatan Houtman sebagai staf menjadi berita heboh dan kontroversial, bahkan sesama rekan OB mencibirkannya. "Jika masuk OB, ya pensiun harus OB juga,' komentar seorang yg sentimen.
Houtman tdk patah semangat, ia terus mengasah keterampilan dan ringan tangan sehingga kariernya meleset bak anak panah di tangan pahlawan. 19 tahun kemudiannnnnn........HOUTMAN MENCAPAI JABATAN TERTINGGI DI PERUSAHAAN ELITE ITU, VICE PRESIDENT. Sebuah jabatan puncak di Citybank Indonesia, karena jabatan tertinggi di bank bertaraf internasional itu ada di USA. Jabatan Presiden Director tidak mungkin dijabat oleh org Indonesia. Mantan OB itu kini pensiun sebagai VICE PRESIDENT, dan dia HANYA TAMATAN SMU.
*Dalam hati Leni berkataa "tidak ada yg mustahil klo Tuhan mau mengangkat derajat kita, latar belakang pendidikan ga menjadi penghalang, YESS.*
Tak ada yg dapat mematahkan impian org yg bersemangat utk meraih impiannya. Peliharalah antusiasme di dlm diri kita karena antusias akan mendorong kita naik ke puncak tertinggi di dlm hidup kitaa.... SETUJUUUU!!!!

BIARLAH SEMANGAT KITA TETAP MENYALA NYALA ^^

God bless :)

Senin, 13 Juni 2011

Landasan Yang Salah

Morning :) Happy Working ya =) huaaaa kangen ama dunia blog and blum bisa OL.. Mg2 malem ini da sempat beli modem, jd ğώ bisa berinteraksi lg dgn dunia blog ƪ(•˘⌣˘)┐┌(˘⌣˘•)ʃ
Mari kita baca dulu sedikit renungan, ϑαn ini sangat memberkatiku... Luv u all :)

1 Korintus 3:11 "Karena tidak ada seorangpun yang dapat meletakkan dasar lain dari pada dasar yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus."

Salah satu alasan orang tidak dapat bertahan dalam iman adalah karena mereka telah membangun iman mereka di atas dasar yang salah.
Kadang-kadang kita membangun iman kita pada sebuah gereja.
Kita menjadi sangat bergairah tentang gereja kita dan bahkan dapat mengembangkan sikap "gereja saya lebih baik dari gereja yang lain."
Memang ada banyak gereja-gereja besar di dunia.
Dan kita semua adalah bagian dari gereja, bukan hanya sebuah denominasi gereja tertentu.

Atau kita mungkin memiliki pengajar Alkitab favorit atau mungkin seperti salah satu pendeta yang kita anggap lebih baik dari yang lain.
Ini bahkan terjadi dengan orang percaya abad pertama.
Rasul Paulus memperingatkan, "Karena jika yang seorang berkata: 'Aku dari golongan Paulus,' dan yang lain berkata: 'Aku dari golongan Apolos,' bukankah hal itu menunjukkan, bahwa kamu manusia duniawi yang bukan rohani? Jadi, apakah Apolos? Apakah Paulus? Pelayan-pelayan Tuhan yang olehnya kamu menjadi percaya, masing-masing menurut jalan yang diberikan Tuhan kepadanya." (1 Korintus 3:4-5)

Tidak ada yang salah dengan menyukai seorang pendeta tertentu atau menikmati gereja tertentu dimana Anda menjadi bagian dari gereja tersebut.
Tapi jangan membangun dasar iman Anda pada hal-hal ini.
Gereja-gereja akan mengecewakan Anda, karena mereka dijalankan oleh manusia.
Dan manusia membuat kesalahan.
Kadang-kadang mereka disalahpahami juga.

Pendeta akan mengecewakan Anda juga, karena mereka adalah manusia seperti orang lain.
Jadi jika Anda membangun landasan Anda di atas gereja tertentu atau pendeta tertentu, Anda bisa jatuh suatu hari, karena orang-orang mungkin akan membuat kesalahan.

Menulis kepada jemaat di Korintus, Paulus menekankan, "Karena tidak ada seorangpun yang dapat meletakkan dasar lain dari pada dasar yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus." (1 Korintus 3:11)
Ini semua adalah tentang Anda dan Tuhan.
Dan ketika Anda berdiri di hadapan-Nya suatu hari, Dia akan ingin tahu apakah yang Anda lakukan dengan Yesus -- bukan bagaimana tentang semua orang yang Anda kenal yang mengaku sebagai seorang Kristen.

Jadi jangan membangun dasar Anda pada manusia.
Bangun dasar Anda pada Yesus Kristus.
Karena segala hormat ϑαn pujian hanya utk Dia , Raja diatas segala Raja :)

‎​​​°˚♡˚° GOD BLESS U °˚♡˚°
Sent from BlackBerry® on 3

Jumat, 03 Juni 2011

Karya Tangan Tuhan

Senin kemarin di menara doa, gw dapet kesaksian lagi dari teman pelayanan gw, nama nya Kak Martinus. Dia seorang yg rajin banget utk urusan pelayanan, selalu hadir setiap kali ada pertemuan dan kemarin gw dengar kabar klo dia sempat masuk ke UGD karena penyakit asma yg dia derita.>.< istri nya juga sakit hingga ga bisa nemani dia ke RS dan dia pergi ke RS jam 1 pagi naek motor...
Kesaksian yg benar benar luar biasa dimana Tuhan benar benar care pada dia, Tuhan ingin Kak Martinus jg menyisakan waktu utk beristirahat karena badannya juga butuh istirahat, seperti kata firman Tuhan bahwa badan kita ini adalah Bait Allah.
Gw kadang kadang salut loh ngeliat dia , rumah nya tuh di daerah Nongsa, jadi klo dia mau pelayanan di Mandarin Service harus naek motor kira kira 1/2 jam, bawa istri dan 2 anaknya lagi.Klo ada pertemuan dan menara doa, dia tuh ga pernah absen sampai2 bisa dibilang dia tuh jadi teladan.
Tp ketika dia jatuh sakit disaat dia mau pelayanan, itu sempat buat dia kecewa ama Tuhan, lohh kenapa Tuhan kok ga ngasi dia kesehatan ? kenapa istri dan anak nya jg sering sakit? Padahal kan dia uda melayani Tuhan dengan sungguh sungguh...
Tapi Tuhan bilang gini ke dia “Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikian Firman Tuhan, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan."


Ini sharing dari Kak Martinus yg dia email ke gw, gw mau bagikan biar kita semua juga diberkati dengan tulisan nya =)



KARYA TANGAN TUHAN.

Shallom
Saya mau membagikan kesaksian bagaimana Tuhan bekerja atas hidup kami.
Pada hari  sabtu tanggal 21-Mei-2011.
Dimana kami sekeluarga mengalami proses, yang Tuhan izinkan itu terjadi atas kehidupan kami.  Pada jam 4 sore, saya mengalami sakit sesak nafas karena hal tersebut suda sering saya alami maka seperti biasa saya minum obat dan beristirahat., biasanya memerlukan 2-3 jam untuk meredakan sesak nafas itu, namun ternyata  sejak jam 4 sore sampai dengan jam 12 tenga malam belum ada tanda-tanda meredah mala sebaliknya semakin sesak. Maka keputusan saya pada jam 1 subuh saya memberanikan diri untuk berangkat ke RS Budi kemuliaan untuk berobat, setibanya saya langsung di tangani oleh perawat dan di beri pertolongan oksigen dan di uap. Sejam kemudian saya mengalami lega, dan saat itu juga dokter memperbolehkan saya pulang. Setibanya di rumah saya beristirahat, namun pada jam 5 subuh sesak nafas itu muncul kembali kali ini sangat luar biasa melebihi yang ku alami sebelumnya, pada jam 8 pagi saya kembali lagi ke rumahsakit, dan langsung di tangani oleh Dokter dan diberikan oksigen dan penguapan.
Pada waktu itu saya tidak bisa di temani oleh isteri saya karena isteri saya juga pada waktu itu dalam keadaan sakit, dan saya berterima kasih buat teman-teman saya dalam peroses waktu di rumah sakit .
Secara pikiran manuasia timbul berbagai pertanyaan,
Kenapa Tuhan membiarkan ini terjadi?..
Kenapa seharusnya saya melanyani Tuhan dan sekarang terbaring di rumah sakit?..
Dimana kah Tuhan sumber penyembuh itu?..
Saya mulai menyalahkan Tuhan.
Tetapi semakin saya protes, masalah itu semakin ada, saya menerima sms dari isteri saya kalau dia ngga bisa bangun dari tidurnya, dan sakitnya semakin menjadi ( Maaf kata sampai BAB darah ) dan anak kami juga mengalami sakit demam, satu kejadian yang belum perna kami alami dalam hidup ini.
Saat  itu juga saya sadar, saya bilang sama Tuhan, Tuhan saya mau mengucap Syukur  atas apa yang suda Engkau  lakukan atas kami. Saya hanya bisa nangis pada waktu itu.
Terkadang apa yang kita minta belum tentu Tuhan menberikannya, tetapi apa yang menjadi kebutuhan kita itulah yang Tuhan berikan pada kita.

~ Yeremia 29:11.
“Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikian Firman Tuhan, yaitu rancangan damai sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan.

Ketika  saya berdoa mengucap syukur kepada Tuhan dengan keadaan berbaring, belum saja saya mengakhiri  doa saya antara sadar dan tidak sadar, tiba-tiba saya merasakan seluruh tubuh saya tidak bisa digerakan, semuanya sangat kaku, secara manusia saya merasakan  takut saya teriak tapi tak ada satu orang pun yang mendengar kan saya. Saat itulah saya menglihat ada Tangan menopang di atas kepalaku, yang membuat saya semakin bingung dan cemas dan bertanya-tanya  Tangan siapakah itu ? dan apa yang terjadi dengan saya? Saya teriak Tuhan tolong saya,..saat saya terfokus pada tangan itu saya menglihat tangan yang luka dan berdarah, dan saya tahu itu adalah tangan Tuhan. Waktu itulah hati saya merasakan tenang dan saya mendengar ada irama musik yang sangat merdu, dan saya sangat menikmati musik itu, saat itu saya tersadar oleh seorang perawat yang membangunkan saya.
Saya bangun  dan mengingat kembali musik yang saya dengar dan saya mencatat kata-katanya :
*   Ku mengucap syukur
     Pada Yesus Tuhanku,
     Kau tak perna tinggalkan
     Hidupku.
     Saat ku sendiri Kau selalu
     Hadir sertaku
     Kau sembukan semua
     Sakitku.
  **         Bukan hanya ku mendengar,
                Tapi ku mengalaminya
                Sunggu Mujizat-Mu
                Nyata bagi ku.
                Trima kasih  Yesus ku
                Buat pertolongan-Mu
                Sunggu tiada mustahil
                Bagi-Mu.

Besok harinya kesehatan saya berangsur-angsur sembuh, dan istri saya juga di sembuhkan anak saya juga mengalami kesembuhan demikian kita biasa kembali berkumpul karena kami sudah mengalami Mujizat itu.
Demikianlah cara Tuhan bekerja atas kita. Kita tidak tahu rencana Tuhan atas kita, ada bagian dari kita yang menurut kita tidak mungkin tapi bagi Tuhan Mungkin. Sering kali  kita merasa bahwa kita tidak sanggup, tetapi bagi Dia sanggup. Terkadang kita merasa hidup kita lema dan tak berdaya, percayalah justru di dalam kelemahan kitalah kuasa Allah itu Nyata.

~ Pengkhotbah 3:1-11 ( Segala sesuatu ada masanya )
………Dan Tuhan menjadikan segala sesuatu indah pada waktunya.( Aminn..)

Thanks
Martinus

"Blessed to be a blessing"

Happy ascension day of Jesus Christ !! telat 1 ari gpp lha =)
Hari Kamis kemarin gw ga bisa ke gereja euy.. soal na ibadah di gereja gw cuma 1x doank pas jam 8 pagi.
Dan gw dapat tugas pelayanan anak2 skul minggu di Tanjung Uma..Gw baru melayani 1x disana, gw tergerak kesana pas kemarin gw bagi sembako dengan tim FA *gw ad sharing juga DISINI*
Sebenarnya gw mau nolak karena gw pengen buanget ikut ibadah di gereja dan gw bilang ke pendeta nya kalo gw tuhh ga bisa karena gw ada jadwal ibadah.. *tp ngerasa ga damai banget pas bls sms nya*
Dan Pendeta Julius *gembala disana*bls sms gw dan  beliau blg kalo dia mau plg Jawa dengan adiknya yang biasa ngajar skul minggu. Jadi anak2 dsana ga ada gurunya dan tiba-tiba hati gw tergerak "Leniii ini tugas kamu jg utk melayani dan melayani itu adalah ibadah,ga pake banyak alasan, ga pilih pilih tempat dan ga pilih pilih murid." Langsung dhuerrrr dan blg lagi ke hati gw "ehhh tapi gw juga butuh makanan donk buat rohani gw biar ga kering kerontang..pokok nya gw mau ke gereja huhuhu."
Dan jawaban yg gw dapet spt ini "Gak kebetulan juga kamu dipanggil utk melayani disana karena anak-anak disana juga butuh makanan utk rohani mereka dan kamu BERUNTUNG telah dipilih Tuhan utk bisa melayani anak-anak Tuhan disana."
BEtullll... maafin gw Tuhan karena gw ga langsung IYA begitu Tuhan uda panggil gw kesana, malah gw memberikan berbagai macam alasan ke Tuhan.
Pas gw ngajar disana, gw tuh ngeliat dan ngerasain banget Tuhan itu benar benar mengasihi mereka, Tuhan benar benar memelihara mereka. Anak anak itu tinggal di kawasan yg tidak bagus dan tidak bersih seperti perumahan gw tinggal. Mereka tidur sendiri di rmh ketika org tua mereka harus subuh subuh berjualan di pasar.,dan sarapan nya itu bukan nya susu dan roti,nasi goreng ataupun mie goreng tapi gw liat mereka makan jajanan anak anak yg tidak sehat. Pas gw tanya "kok makan ini pagi-pagi." Dengan polos nya anak kecil itu jawab "inilah sarapan kami. Jadi mau makan apa kak?"
Gw mau jawab "makan roti dan minum susu biar sehat"
tiba-tiba gw langsung mikir "Sapa yg mau siapin makanan utk mereka klo org tua nya subuh subuh uda pergi jualan? Apa mereka seberuntung anak anak laen yg punya pembantu utk nyuapin mereka makan ketika org tua nya pergi ke kantor? Apakah org tua nya benar benar ga care pada mereka yg masi kecil kecil dan biarkan mereka terus makan jajanan yg ga sehat?" Tapi meskipun gw ngeliat spt nya mereka kurang dpt kasih sayang ortu tp gw ngeliat mereka sehat2, bisa ke skul minggu dengan pakaian yg rapi rapi *meskipun ada yg pake bedak sampai 1 muka spt ditepungin* dan yg masi kecil skitar umur 5-6 thn bisa jaga adek nya yg lbi kecil.. Gw tuh sampai speechless dan benar benar merasakan kasih Tuhan yg luar biasa. Mereka tetap sehat dan bisa bermain layaknya anak kecil, cuma beberapa dari mereka memang spt kurang mendapat pengajaran dan ngeluarin bahasa kotor pas berantem dgn teman nya.. Dan Tuhan tuh ga blg klo anak anak spt ini ga berharga, tp Tuhan justru memelihara mereka dan mereka itu bisa dibentuk jadi anak anak yg luarrrrrrrr biasa asalkan ada yg nuntun mereka dan bentuk mereka menjadi seorang anak yg SPECIAL di mata Tuhan.. woww gw benar2 antusias ngeliat anak anak dsana, meskipun kondisi gereja yg sempit tp klo lg ada acara gereja seperti pas gw diundang pas ultah gerejanya, anak anak nya justru jauh lebi rame dr org gede.. Bisa tampil ke depan nyayi buat muji Tuhan, bisa ikut pas pujian penyembahan..

Ada perbedaan ketika gw ngajar di Mandarin Service dan pas gw ngajar di Tjg Uma. Klo di Mandarin Service gw bisa ngajar di ruangan Hotel yg full AC dengan anak anak yang bisa dikatakan menengah keatas, dan benar benar terurus dengan baik. Tp klo di Tjg Uma, gw ngajar di ruangan gereja yang ga besar dan itu di kawasan Ruli (Rumah Liar) yg sama sekali ga da AC, bisa keringetan dan kepanasan.. tp im feel so excited karna gw merasakan klo yg namanya pelayanan itu bukan utk manusia, bukan utk tempatnya dan bukan hanya utk anak-anaknya, tapi ini pelayanan utk Tuhan..
yahh gw langsung ngetok2 kepala "heiii LEni ini utk Tuhan,utk kemuliaan nama Tuhan,jangan kasi segudang alasan pas kamu disuru melayani disana dan itu berarti kamu juga ga boleh milih2 lokasi pas Tuhan nyuruh kamu kesana. Gimana klo km jadi misioner yg tugasnya ke hutan hutan yg ga ada listrik, mau makan atau minum aja susah dan ke tempat yg lebih berbahaya.."
Ohh iya benar sekaliii,,, dan itu berarti ketika gw melayani mereka itu bukan karena gw itu baek dan punya jiwa sosial tapiiii itu karena Tuhan itu bae karena Tuhan benar benar memperhatikan mereka sehingga Tuhan ngutus orang orang kesana utk mengajar mereka.. wow God is good ^^
Tuhan memperhatikan mereka bahkan mereka jauh lebi kuat dari anak2 laen yg dijaga ketat oleh pengasuhnya, apa aja dimakan mrk yg penting kenyang , maen hujan, lari2 ditengah terik matahari, tp mereka tetap diawasi dan dijaga oleh Tuhan dengan kesehatan yg baik.

Pulang dari sekolah minggu, gw harus nya ke Mandarin Service utk jadwal pelayanan skul minggu disana tp gw minta ijin karena gw mau ke Tanjung Piayu dengan Ketua FA (Family Altar) dan rekan rekan yaitu Ko Andre dan istri nya Ci Linda, Ko Jonny dan istrinya Ci Eni, gw dan cowo gw "Andi" dan juga ada tour guide dari gereja kami yaitu Ci Ami. Jadi mereka butuh org Tionghoa karena kebetulan tempat yg akan dikunjungi itu keluarga Chinese yg ga ngerti bahasa Indonesia tlalu lancar, so mereka butuh org yg bisa ngomong dan jg jadi penerjemah. Ga hanya gw sech, ada ko Jonny dan istrinya yg bisa bahasa chinese juga..
Ko Andre dan istrinya punya panti asuhan yg mereka kelola berdua , mereka tergerak utk bantu keluarga yg ga mampu biayain anaknya utk sekolah. Kenapa mesti survei sendiri? mereka tuh punya pengalaman pas mau ngasi anak2 beasiswa tp mereka curiga karena ada beberapa kejanggalan seperti jumlah anak yg mau dibantu bertambah terus tanpa penjelasan yg akurat, dan jg pengurus dari anak2 itu juga ga jelas. So mereka putusin utk survei sendiri karena mrk ga mau uang yg tiap bulan akan dikirim itu benar benar utk keluarga yg membutuhkan pertolongan.
Jadi setelah ci Ami survei utk daerah Piayu *karena dia tinggal daerah sana* dipilih 3 keluarga yg akan kami kunjungi utk ngeliat kondisi mereka dan jg utk doakan mereka.
Dan rata2 keluarga itu belum sepenuhnya terima Tuhan bahkan ada 1 keluarga yg Full belum terima Tuhan dan ini ga gampang buat kita memberitakan Firman Tuhan, karena bakalan ditolak mentah mentah bahkan bisa diusir keluar boowww...

Jadi ada 3 keluarga yg kita kunjungi utk mengetahu kebutuhan mereka sebelum memutuskan bentuk bantuan yg akan diberikan.
1 ) Keluarga pertama yg kami kunjungi itu keturunan Tionghoa.. Begitu nyampe di rumahnya, gw ngeliat 1 rumah kayu yg uda terlihat tua dan kita disambut anjing galak -.-" seremmm tp untung diiket.
Kita masuk ke dalem dan ngeliat ada 1 nenek yg uda berumur 85 tahun dan masi ngelakuin aktifitas rumah *saluttttttt* gw aja yg masi muda gini uda males klo disuru beres2 rumah.. Dan ibu itu langsung manggil anak nya yg paling kecil keluar dan ibu ini cerita ttg keadaan keluarga nya ke kami.
Ibu ini sekeluarga baru aja terima Tuhan Yesus dan pergumulan dia adalah sang suami yg belum mau percaya. Ibu ini sering ribut dengan suami, terutama persoalan ekonomi.. Ibu ini punya 4 org anak , yg paling sulung baru akan masuk SMU tahun ini.Pas ngeliat anaknya yg plg kecil , gadis kecil ini kelihatan ceria dan cantik seperti gadis biasa yg belum ngerti apa2 tapi begitu gw dengar cerita ttg anak ini gw langsung kagum melihat dewasanya anak kecil ini, mama nya jg cerita klo dia baru beberapa bulan yg lalu operasi usus buntu :( kasian banget gw ngeliat bekas operasi di perutnya dan biaya utk operasi itu dibiayain oleh gereja tempat mereka beribadah. *fiuhhh lega* gw baru mikir darimana mereka dpt duit utk biaya operasi yg ga kecil itu.
Gadis kecil itu ngasi liat kami poto mereka sekeluarga dan sambil nangis mama nya cerita klo gadis ini pinter sekolah, selalu dapet juara 2 di kelas dan sepulang dari sekolah dia selalu bantu mama nya kerja. Mamanya itu kerja jadi tukang cuci baju di rmh org dengan pendapatan 700ribu per bln dan anak kecil ini suka datang bantu mama nya nyuci :(
Ibu ini cerita klo suaminya kerja sebagai tukang tanam sayur di ladang orang dan penghasilan nya ga tetap hingga ga cukup membiayai sekolah anak anaknya. Bahkan plg ke rumah dgn sisa uang Rp1000,- aja di kantong dan itu ga bisa utk makan mereka sehari hari. Dan yg paling mengharukan buat kami, anak2 nya sering puasa 1/2 hari karena ga ada makanan utk dimakan, dan kalo ada makanan pun mereka cm bisa menikmati makanan yg sangat sederhana. 1 butir telur itu utk dimakan berdua / bagi 2 dengan adik nya dan dimakan dgn nasi aja.. Dan mereka sama sekali ga pernah ngeluh ke mama nya , seakan akan mereka paham dgn kondisi ekonomi keluarga nya bahkan anak anaknya tuh pinter pinter dan slalu berprestasi di sekolah.
Yg sulung jg akan test utk masuk ke sekolah negri dan ia blg ke mama nya klo ia bisa lulus disana itu berarti ia bisa lanjut sekolah, tp klo ia tidak diterima disana mungkin sulit utk ngelanjutin sekolah karena biaya utk sekolah di sekolah swasta itu ga murah dan belum lg harus bayar uang transport karena lokasi sekolah yg jauh.
Ibu ini terus menangis bahkan ketika kami doakan keluarga nya, dan gw cuma bilang ke ibu itu " Tante, gw melihat tante itu seorang ibu yg hebat, sama seperti mama saya. Ia seorang mama yg tegar dan benar benar berjuang utk anak anaknya, biar anaknya bisa makan, bersekolah, punya baju, punya buku, sama seperti anak anak laen. Dan gw dulu nya bukan dari keluarga berada, gw juga lahir dari keluarga dengan ekonomi menengah ke bawah, mau bayar uang sekolah jg ga ada, sering minjam duit ke tetangga. Tapi gw bersyukur karena gw boleh mengalami hal sperti itu utk membentuk gw dan keluarga gw karena sebenarnya Tuhan peduli dan Ia tidak pernah membiarkan kami sekeluarga kelaparan bahkan kami bisa makan walaupun utk cuma bisa makan bubur dgn kecap dan itupun mama gw ga makan biar beras nya bisa cukup utk anak anaknya. Dan gw yakin banget semua MAMA akan melakukan hal yg sama utk anak anaknya. Jadi gw cuma bisa bilang ke tante klo tante itu hebat dan uda melakukan hal yg terbaik utk keluarga, jangan takut anak anak tante ga bisa sekolah karena ga ada biaya karena Tuhan uda ngirim orang utk membantu keluarga tante dan tetap percaya bahkan ketika suami tante tidak bisa dikasih tau, tp tetap berdoa dan percaya pada Tuhan itu melihat semua perjuangan tante, bahkan ia akan memberikan berkat yg berlimpah dan mengubah hati seorang ayah menjadi seorang ayah dan suami yg baik utk keluarga tante."

Gw ngeliat semua yg ada disana nangis kecuali cowo *berusaha tegarrrr gitu loh padahal hati menangis =)*, dan OMG gw benar ngeliat masa lalu gw sendiri dari ga punya apa-apa, tinggal di rumah sewaan yg selalu banjir kalo ada hujan deras, ga punya motor ataupun mobil, ga bisa ke mall seperti anak anak laen dan itu buat gw dan saudara2 gw tumbuh sebagai pribadi yg sempat kehilangan pengharapan. Tapi di sisi laen, gw bisa bilang itu cara Tuhan utk membentuk kami menjadi pribadi yg berbeda dari anak anak laen, kami bisa merasakan gimana sulitnya nyari uang dari kecil, bahkan kami harus bekerja sepulang dari sekolah utk bantu mama. Roda dunia selalu berputarrrrrrrr dan yahh janji Tuhan tidak pernah diingkari hingga kami bisa pindah ke kota laen dan kami meniti semuanya dari 0 hingga kami bisa punya rumah dan mobil..Dan Praise God, gw bisa kenal Tuhan setelah gw melewati berbagai macam proses , dan gw menunggu waktu terbaik hingga Tuhan memulihkan keluarga gw yg belum percaya..Amin :)
Begitu jg dengan keluarga Ibu ini, gw percaya klo Tuhan boleh kirim kami kesana karena Tuhan memperhatikan mereka dan Tuhan akan memberikan berkat yg berlimpah limpah kepada keluarga itu. Kuncinya : tetap setia di dalam Tuhan.. Praise The Lord :)

2) Keluarga yg kedua itu non kristen, jadi mereka ga percaya akan Tuhan Yesus dan agak sulit utk menyampaikan ke mereka. Begitu kita dsana, Ci Ami manggil 3 org anaknya keluar karena Ci Ami uda kenal bae dengan kelaurga itu. Oya, kita jg ngasi makanan ke mereka tp seperti kata ci Ami kalo mereka tidak mau menerima pemberian makanan dari org Kristen karena mereka takut kalo kami bakal guna2 mereka dg ilmu hingga mereka jd nurut dengan omongan kami -.-" Menurut gw , itu cukup bisa dimengerti karena mereka tuh masi percaya dgn penyembahan berhala dan berpikir mcm2 jika ada org yg tau tau memberi dgn cuma2 ke mereka.
Yg paling gede umur 19 thn cuma tamatan SMP dan sudah kerja dg gaji Rp 1.100.000,- dan gaji itu krg bisa membantu mereka.
Yg tengah itu seorang gadis kelas 1 SMU dan dia udah nunggak uang sekolah 8 bulan dan akan dkeluarkan klo bulan ini ga bisa bayar tunggakan nya.
Yg kecil sudah tidak bersekolah lagi karena ga ada biaya.
Yang paling prihatin itu,yg gw liat adalah kondisi jiwa anak anak itu, mereka ga berani natap mata org laen seperti ada 1 perasaan tertolak dan ga diinginkan. Bahkan yg cewe terus nutup mukanya dengan rambut dan nunduk ke bawah, yg paling bungsu jg sama, mereka kelihatan pucat banget dan bahkan *maaf* kulitnya jg terlihat tidak bersih. Dari yg sulung hingga yg bungsu, terlihat jelas gmn keadaan jiwa mereka , tatapan mata yg berbeda dan merasa minder.
Ci Ami cerita kalo di sekolah, si bungsu ini ga punya teman bahkan ia terkenal sebagai anak yg paling pendiam dan ga pernah berbicara dgn orang laen. Ia hanya nunduk aja di pojok dinding bahkan ketika anak anak laen sedang bergurau dgn tmn nya...
Akhirnya ia ga sekolah lg dan yg sekarang bersekolah cuma si cewek itu *anak tengah* itupun harus nunggak 8 bln.. Di rmh mereka ga pernah ngobrol satu sama laen, menyendiri masing2 , dan si ci Ami blg si cewek sering ngutukin mama nya. Mungkin karena seorang anak melihat org tua nya yg ga bisa memberikan apa yg mereka mau dan menyalahkan org tua dgn kondisi ekonomi yg begitu. Papanya hanya seorang ojek yg berpenghasilan ga tetap dan kami cuma tau itu dari Ci Ami yg cerita karena mereka kelihatan sangat tertutup dan ga percaya ama org laen. Dan menurut gw , mereka sangat butuh pertolongan bukan hanya financial tp mereka butuh CARE, mereka butuh org yg bisa mereka percaya dan mereka harus tau tentang kebaikan TUHAN. Bukankan Tuhan ngirim kita bukan ke org org yang percaya, justru Tuhan rindu kita bisa memberitakan kabar baik Kerajaan Allah kepada mereka yg lemah, yg tidak percaya dan yg tidak punya pengharapan. Mereka bukan hanya butuh bantuan FINANCE tapi mereka butuh KAsih sayang, mereka butuh perhatian yg ga pernah didapat dari org laen, dan mungkin mereka sering merasakan ketidakadilan hidup dgn kondisi mereka yg seperti itu,merasa tidak berharga dan ga pny apa apa utk dibanggakan.
Tapi gw sangat percaya klo Tuhan bisa mengubah anak anak ini menjadi anak anak yg berharga dan menjadi dampak bagi org tuanya.. Tiada yg mustahil bagi TUHAN, semua org berharga di mataNya, bahkan utk keluarga itu meskipun mereka masi percaya pada allah yg mereka sembah, tapi Tuhan mengirimkan orang utk memberitakan tentang Allah yang sebenarnya yang harus mereka sembah, yg ga pernah meninggalkan mereka meskipun dunia yg menolak mereka.
MAri berdoa utk keluarga itu, gw rindu banget keluarga itu dipulihkan dan mereka bisa menerima Tuhan Yesus sebagai juru selamat, karena mereka begitu berharga di mata Tuhan :)

3) Keluarga terakhir yg kami kunjungi itu di Piayu Laut, alias rumah diatas laut. Dan begitu kita tiba disana, kita terkagum kagum dengan suasana disana..Selama tinggal di kota yg banyak polusi, begitu tiba disana benar benar merasakan suasana alam yg begituuuu sejuk dan bebas dari polusi.
Gw pengen banget tinggal disana dan rumah mereka itu dikelilingi pulau pulau yg sepertinya blm dihuni manusia. OMG ternyata di Batam masi ad tempat yg begitu indah, view nya langsung ke lautan luas (kelihatan jelas klo diliat dari jembatan atas)
Sebelum berkunjung kesana, kita malah sempat ke rumah teman ci Ami beli ikan segar wahahha kacau2, mau pelayanan atau beli ikan??

*Inilah lokasinya di Piayu Laut*

*me with Ibu-Ibu Hamil "Ci Eni dan Ci Linda" ehh mau pilih ikan ikan segar dulu yaaa* cowo-cowo geleng geleng kepala liat kelakuan cewe cewe narsis mereka*

Selesai milih milih ikan, kita langsung ke rumah yg mau dituju... Dan rumah nya punya teras yg gedee loh yg langsung menghadap laut. Eh konyolnya gw langsung mikir "enak ya klo bbq disini" =)
Disana hidup 1 ibu yg uda berumur sekitar 50 tahun *klo ga slh* dan ia cerita klo malam hari rumah nya bakalan goyang goyang terkena arus laut karena kayu penyangganya uda ga kuat lagi. Apalagi klo hujan, maka keluarga ibu ini ga bisa tidur karena atap rumahnya uda bolong bolong dan mereka harus nampung pake ember, itupun ga bisa menampung air hujan dan pastinya mereka ga bs tidur karena seisi rumah banjir.
Ibu ini seorang janda yang punya 6 org anak, tp yg paling bungsu dikasih ke adiknya karena ga mampu membiayai anak ini.
Dan yg anak nomor 5 masi bersekolah tapi ia butuh bantuan utk anak yg masih sekolah ini karena ia sendiri tidak bekerja dan hanya mengandalkan anaknya yg sudah kerja.Anak sulung nya cuma berprofesi sebagai nelayan yg gaji nya ga tetap dan selalu ga cukup utk rokok dan makannya.Yg kedua sudah merid dan hanya penghasilan yg cukup utk istri dan anak, yg no 3 ini uda kerja di bengkel tp gaji nya cuma 1 juta dan ibu ini cuma berharap dari anak no 3 nya..
Ia juga bergumul biar anak anak nya yg uda dewasa bisa berubah karena mereka smua belum kenal Tuhan, dan ia sendiri yg sudah menerima Tuhan.
Tp kita percaya klo doa seorang ibu itu lebih dahsyatt, lebih tulus dan Tuhan pasti akan memberikan yg terbaik utk keluarga itu.Amin..

Foto ini diambil sang photographer Ko Jonny  *aya aya wae*

Pulang dari sana, kita semua kelaperannnnn dan kita ke Rumah Makan Sederhana *nasi padang* utk makan.. Perjalanan yg lumayan jauh karena lokasi nya jauh dari kota tp kita enjoy banget sambil ngobrol dan sharing. What a great day dan kami benar benar merasakan Tuhan menyertai sepanjang perjalanan kami kesana. Kami bisa sharing dan memberikan dukungan rohani utk sebagian kecil dari keluarga yg butuh kebaikan Tuhan. Kami berunding dan berbicara tentang apa yg dibutuhkan oleh keluarga ya kami kunjungi tadi dan benar benar sukacita bgt bisa terlibat dalam pelayanan itu. Itu hanya sebagian kecil dari keluarga keluarga yg butuh bantuan financial dan juga butuh dukungan moral dari kita. Banyak org2 kecil yg butuh uluran tangan kita yg lebih mampu daripada mereka , dan kita benar benar harus melihat ke bawah maka kita akan bersyukur uda bisa makan, tidur, kerja dan melakukan segala macam aktifitas. Sedangkan ada orang2 yg ga tau apa yg akan dimakan malam ini, ga punya uang bayar listrik, ga bisa ke mall cuci mata.. BEnar benar dibukakan mata oleh Tuhan bahwa Kita harus mengucap syukur dalam segala hal karena ketika kita sedang mengeluh tentang uang yg ga cukup pakai utk shopping dan jajan, sebenarnya ada org yg jauuhhh lebih membutuhkan uang itu utk bertahan hidup. So,be grateful for what u have =)
Be thankful and be grateful to God for what He has given you. Do not fear the future as God has promised to take care of you as He has taken care of the birds in the air.

Psalm 41:1 Blessed is he that considereth the poor: the LORD will deliver him in time of trouble.
Berbahagialah orang yang memperhatikan orang lemah.TUHAN akan meluputkan dia pada waktu celaka.


Ada kesalahan di dalam gadget ini