Jesus love u as u are

Jesus love u as u are
The thief comes only in order to steal and kill and destroy. Jesus came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).

Jumat, 29 Juli 2011

AMAZING LOVE

Sekilas info : ^^ 
Minggu kemarin dapet tugas ngajar sekolah minggu di Tanjung Uma, dan pas itu gw bawa materi AMAZING LOVE... huaaaa amazing love itu apa ya adik adik? *metode guru sekolah minggu*

Amazing love itu kasih yang luaaaaaaaaaaaaaaaaaaarrr biasa... wuaaaaaaaaaaaaaa luar biasa loh... siapa yg tau apa itu kasih yg luar biasa???

Siapa yang punya kasih yang luarrr biasa itu?? Yahhh adik adik yang pinter,jawabannya adalah Tuhan Yesus...Tuhan Yesus adalah Kasih yang luar biasaaaaa, lebih dari apapun yang ada di dunia ini...
Mengapa??
                               TUHAN YESUS RELA MEMIKUL DOSA KITA SEMUA


                                   TUHAN YESUS RELA DISALIBKAN KARENA DOSA DOSA KITA


 MENGAPA YESUS RELA MENANGGUNG DOSA KITA SEMUA???
 BECAUSE JESUS LOVES ME..JESUS LOVES US ....
JESUS LOVES ME STILL TODAY...WALKING WITH ME ON MY WAY..
FOR THE BIBLE TELLS ME SO.. YESS!!! JESUS LOVES ME..JESUS LOVE ALL OF U ^^ 

Kakak sekolah minggu ngajarin hal ini ke adik adik, tapi kakak sekolah minggu hampir lupa kalo kasihNya sungguh luaaar biasa, yang bisa menutupi semua kelemahan kita dan bisa membereskan semua masalah yang dianggap terlalu sulit oleh kita....Hari ini gw diingatkan kembali dgn review diatas tadi, seakan akan gw melupakan hal yang terpenting di hidup gw kalo gw uda ditebus dengan harga yang sangatttt mahal, darah Yesus Kristus yang tercurah di kayu salib...tapi hari ini ketika gw lagi berhadapan dg masalah masalah yang muncul mengejek gw , gw malah seakan goyang dan kehilangan pegangan... Gw lupa atau melupakan , kalo gw itu adalah tebusan yang mahal, gw adalah sosok yang berharga di mata Nya, dan masalah masalah itu tidak boleh membuat gw jauh dari Nya, gak bolehhh... Gw harus tau klo semua yang diijinkan utk terjadi di dalam hidup gw adalah utk kebaikan gw, bukan utk menyengsarakan gw....Yess!! Jesus loves me...He loves me...He will wash away my sin, He will taking me on His knee....I am weak but He is strong..Yess, He loves me ^^

Hari ini hari Jumat tgl 29 Juli 2011, duduk termenung sambil memikirkan setumpuk masalah di otak di depan komputer karna ini masih jam nya kerja.. Klo lagi sedih dan pengen ngeluarin ekspresi muka yg anehhh, cepet2 lari ke toilet utk bercermin dan ngeliat jeleknya muka gw pada saat gw marah dan menangis.. mondar mandir ke toilet sampe org kantor cengok liatin gw, mungkin dikirain org2 gw lagi diare x yaaa..
Yang ada di otak ituu cuma kata kata “masalahh lu berat , masalah lu berat, masalah lu ga ada jalan keluar.” Dan itu buat otak gw benar benar mampet, kebayang ga gmn klo otak uda mampet huahahaha  ..
Dengan hati yg panas, khawatir,kesal, pokoknya campur aduk seperti mixed juice, gw ambil selembar kertas, dan gw mulai nulis semua masalah itu...semua keluhannn yg gw rasakan karna  di kepala gw seperti ada satu beban yang menimpa gw hingga gw ga bisa bergerak...
Tuhaannnnnnnnnn, cape nihhhh.. Kok masalah nya ga kelar kelar sech, kok rasanya dunia ini ga adil, manusia ga adil, situasi ga adiil dan keuangan pun ikut ga adilll...cape euy capeee....
Tuhan , Engkau dimana ? Tolong bantu aku, aku butuh bantuanmu sekarang jugaaaa...Tuhan kok ga ada pas aku lagi butuh bantuan..hixxxxxxxxxx
Melihat keatas, kesamping,kebawah,merem,buka mata, tetep ga ada malaikat yg dikirim buat ngasi gw sebuah jawaban atas keluhan gw... Sambil mikir, gw mesti curhad ke sapa lg ya???
Tiba tiba suara hati gw ngomong
Leniii, kamu minta tolong ke Tuhan dengan cara mengancam atau memohon? *gleeeekkk* Apakah bukti dari Tuhan itu selalu dalam bentuk materi? Apakah Tuhanmu pernah meninggalkanmu hingga Dia melupakan anaknya yang sedang bergumul dengan masalah masalah? Ingatkah kamu dengan pertolongan Tuhan beberapa saat yang lalu yang benar benar tepat waktu?? Dimana komitmen mu??
Beberapa saat kemudiaaannn
------------------------nangisssssssssssss--------------------------------

Sekarang gw lagi dihadapin dgn masalah yg menurut gw sebagai manusia, itu adalah hal yg cukup berat, rasanya kerja ga konsen, tidur ga tenang... Apalagi klo masalah gw ini ada kaitan nya dg keluarga, wuidiihhhh itu adalah hal paling ribet. Gw slalu berusaha agar keluarga gw bisa senang, mama gw bisa happy2 dan smua masalah jgn sampai ada. Tapi gw dapet masalah yg ujung ujung nya stop di bagian “keluarga” dan itu buat gw jadi down en kehilangan pengharapan...
Gw ud sering doa minta keluarga gw diberkati, tapi kok hasilnya gini nya? apa yg salah sech???
Apa gw kurang serius dlm doa atau Tuhan lupain gw? Ahhhh pokoknya semua intimidasi si jahat tuh muncul terus di otak gw, seolah olah si jahat tuh lg ketawa ngakak ngeliat gw lagi sedih & down...
Dan hebatnya lagi, gw benar benar diuji dalam segi materi..yess duit duit duitttttttttt...
Gw sering banget ingetin diri gw biar gw jangan sampai gantikan Tuhan dengan apa yg ada di dunia, jgn sampai gw mengutamakan yg namanya duit daripada Tuhan.. Pokoknya maunya tuh Tuhan nomor  1 dalam hidup  gw... Keliatannya rohani banget ya, dan itulah yg sedang diuji ke gw saat ini, apakah gw tetap bisa percaya pada janji Tuhan disaat gw lagi dalam keadaan sulit alias gw lagi butuh duit..
Tapi Tuhan itu baeeekkk.. Aminn?? Yaahh gw diingatin ke peristiwa beberapa hari yang lalu, pas gw lagi benar benar butuh uang utk membayar keperluan gw, tiba tiba aja Tuhan yang sediakan lewat cara cara yg ajaib dan ga terduga... Terus begitu hari ini dapet masalah, seolah olah gw menuduh Tuhan uda ninggalin gw padahal gw baru mendapat mujizat dari Tuhan beberapa hari yg lalu *plakkkkkkkkk*
Ga enak banget rasanya kalo lg emosi, emosi itu buat otak kusut,muka jadi jelek dan ga jelas, kulit jadi kusam dan hidup jadi ga jelas hahhahah..
½ jam setelah gw buat surat keluhan ke Tuhan, gw cepat cepat koyak surat itu dan gw buat surat yang baru utk Tuhan...
Dear Jesus,
Tuhan, maafin aku ya tadi uda langsung marah marah ga jelas.. maafin aku ya karena aku selalu memakai logika aku sendiri dan ngandalin kekuatan aku sendiri..Meskipun hari ini aku dapat segepok bonus masalah yang baru, aku anggap ini adalah ujian kenaikan kelas aku.. Aku ga mau memandang masalah itu dari dekat, tapi aku mau memandang Tuhanku dari dekat sehingga masalah itu menjadi jauh dariku....Terimakasih Tuhan untuk masalah yang baru,karena itu berarti Tuhan masih sayang padaku, itu berarti Tuhan mau naekin levelku jadi level yang lebih tinggi..Dan Tuhan pasti akan memberikan pertolongan tepat pada waktunya, seperti yang kemarin kemarin..
AKU MAU BERSYUKUR UNTUK SEMUANYA, tidak ada hal yang jelek ketika aku mau berjalan bersama Tuhan karena Tuhan ada disampingku untuk melindungiku dari badai badai kehidupan.
Tuhan sayang padaku lebih dari siapapun dan kasihMu sungguh luaaaaaaar biasa ... Benar benar amazing love.....
Your love is higher, higher than the heaven
Your love is deeper, deeper than the earth
Your love is wider, wider than the ocean
I will never let You go, never ever let You go....

Tarik nafasss dalem dalemmmmmmmmmmm...fiuhhhhhhhhhh lega...
Ternyata yang namanya emosi itu bener bener ngures energi dan air mata, toh klo dipikir pikir yaa masalah yg gw pikirkan itu ga akan selesai dengan gw nangis ato emosi.. Gw Cuma perlu berserah pada Tuhan, dan percaya kalo Tuhan itu jauuuh lebi besar daripada masalah masalah gw...
Dan gw diingetin lagi oleh tmn gw kemarin,katanya “Justru kalo kita dikasih masalah ,kita harus bersyukur karena anak Tuhan selalu diuji hatinya. Kalo sampai kita ga punya masalah,justru kita harus curiga nih jangan jangan temennya iblis lagi makanya si iblis ga mau gangguin”
Huahahhhahah bener juga ya, justru karna anaknya Tuhan makanya si iblis pengen jatuhin kita terus dengan masalah dan gw harus bersyukur donk karena gw itu anaknya Tuhan, gw ga mau ketipu dgn jebakan iblis utk buat gw kecewa pada Tuhan.. gw mau mengalahkan misi nya si iblis.hohoohoh
Gw jadi inget lagu sekolah minggu nihhh.............^___^
Markas iblis dihancurkan
Panji Yesus ditinggikan
Akulah pahlawan
Setiap hari kubernyanyi
Bawa gitar dan kecapi
Nyatakan InjilNya

God is love... Tuhan adalah kasih.. Kasih yang luar biasaaaaaaaaaa, dan hari ini gw diingetin lagi kalo Tuhan Yesus uda mati buat dosa dosa kita semua, dosa yang uda kita lakukan, dan hari iniii gw malah ngeluh dengan masalah yang kecill buat Tuhan... gw malah jatuh brakkkk ke bawah, tp Dia tidak meninggalkan gw, tangan Nya memegang tangan gw dan menuntun gw bangkit utk menghadapi semua masalah masalah itu...
How great is our God....^^
  
NB : Besok hari sabtu, gw mau liburan dulu ke Bintan buat refreshing ^^ 
  Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga.


Senin, 25 Juli 2011

The Story of Horatio Gates Spafford

When peace, like a river, attendeth my way,
When sorrows like sea billows roll;
Whatever my lot, Thou has taught me to say,
It is well, it is well, with my soul.

Though Satan should buffet, though trials should come,
Let this blest assurance control,
That Christ has regarded my helpless estate,
And hath shed His own blood for my soul.
It is well, with my soul,
It is well, with my soul,
It is well, it is well, with my soul.

My sin, oh, the bliss of this glorious thought!
My sin, not in part but the whole,
Is nailed to the cross, and I bear it no more,
Praise the Lord, praise the Lord, O my soul!
It is well, with my soul,
It is well, with my soul,
It is well, it is well, with my soul.

And Lord, haste the day when my faith shall be sight,
The clouds be rolled back as a scroll;
The trump shall resound, and the Lord shall descend,
Even so, it is well with my soul.
It is well, with my soul,
It is well, with my soul,
It is well, it is well, with my soul.

This hymn was written by a Chicago lawyer, Horatio G. Spafford. You might think to write a worship song titled,
'It is well with my soul', you would indeed have to be a rich, successful Chicago lawyer. But the words,
"When sorrows like sea billows roll ... It is well with my soul”, were not written during the happiest period of Spafford's life. On the contrary, they came from a man who had suffered almost unimaginable personal tragedy.Horatio G. Spafford and his wife, Anna, were pretty well-known in 1860’s Chicago. And this was not just because of Horatio's legal career and business endeavors. The Spaffords were also prominent supporters and close friends of D.L. Moody, the famous preacher. In 1870, however, things started to go wrong. The Spaffords' only son was killed by scarlet fever at the age of four. A year later, it was fire rather than fever that struck. Horatio had invested heavily in real estate on the shores of Lake Michigan. In 1871, every one of these holdings was wiped out by the great Chicago Fire.

Aware of the toll that these disasters had taken on the family, Horatio decided to take his wife and four daughters on a holiday to England. And, not only did they need the rest -- DL Moody needed the help. He was traveling around Britain on one of his great evangelistic campaigns. Horatio and Anna planned to join Moody in late 1873. And so, the Spaffords traveled to New York in November, from where they were to catch the French steamer 'Ville de Havre' across the Atlantic. Yet just before they set sail, a last-minute business development forced Horatio to delay. Not wanting to ruin the family holiday, Spafford persuaded his family to go as planned.
He would follow on later. With this decided, Anna and her four daughters sailed East to Europe while Spafford returned West to Chicago. Just nine days later, Spafford received a telegram from his wife in Wales. It read:
"Saved alone."

On November 2nd 1873, the 'Ville de Havre' had collided with 'The Lochearn', an English vessel. It sank in only 12 minutes, claiming the lives of 226 people. Anna Spafford had stood bravely on the deck, with her daughters Annie, Maggie, Bessie and Tanetta clinging desperately to her. Her last memory had been of her baby being torn violently from her arms by the force of the waters. Anna was only saved from the fate of her daughters by a plank which floated beneath her unconscious body and propped her up. When the survivors of the wreck had been rescued, Mrs. Spafford's first reaction was one of complete despair. Then she heard a voice speak to her, "You were spared for a purpose." And she immediately recalled the words of a friend, "It's easy to be grateful and good when you have so much, but take care that you are not a fair-weather friend to God."

Upon hearing the terrible news, Horatio Spafford boarded the next ship out of New York to join his bereaved wife. Bertha Spafford (the fifth daughter of Horatio and Anna born later) explained that during her father's voyage, the captain of the ship had called him to the bridge. "A careful reckoning has been made", he said, "and I believe we are now passing the place where the de Havre was wrecked. The water is three miles deep." Horatio then returned to his cabin and penned the lyrics of his great hymn.The words which Spafford wrote that day come from 2 Kings 4:26. They echo the response of the Shunammite woman to the sudden death of her only child. Though we are told "her soul is vexed within her", she still maintains that 'It is well." And Spafford's song reveals a man whose trust in the Lord is as unwavering as hers was.It would be very difficult for any of us to predict how we would react under circumstances similar to those experienced by the Spaffords. But we do know that the God who sustained them would also be with us.

No matter what circumstances overtake us may we be able to say with Horatio Spafford...

  
CERITA VERSI INDONESIA 
Horatio Gates Spafford lahir pada tanggal 20 Oktober 1828, di North Troy, New York. Ia dibesarkan dan bersekolah di tempat itu. Setelah ia dewasa, pada tahun 1856, ia pindah ke kota Chicago, disinilah ia menjadi seorang pengacara Kristen terkemuka serta pengusaha di Amerika. Kemudian ia juga menjadi dosen salah satu universitas dalam mata kuliah hukum kedokteran. Spafford tertarik dengan kecantikan Anna dari Stavanger, Norwegia, ketika ia menghadiri kelas sekolah Minggu itu di Chicago.

Pasangan ini kemudian menikah pada 1861. Setelah menikah mereka dikaruniai satu putra dan empat putri. Suami-istri ini merupakan anggota Gereja Presbyterian yang aktif. Spafford menjadi guru Sekolah Minggu dan juga pemimpin dalam usaha kegiatan kaum Kristen. Ia menjabat sebagai anggota dewan pengurus dari sebuah seminari Presbyterian yang baru didirikan di Chicago. Dalam salah satu perjalanannya ke negeri Inggris dan Skotlandia pada tahun 1870, Spafford berjumpa dengan dengan seorang ahli perbintangan yang ternama. Melalui persahabatan dengan sarjana ini, Spafford menjadi sangat tertarik untuk mempelajari ilmu purbakala dari zaman Alkitab.

Pada tanggal 8 Oktober 1871, bencana besar melanda keluarga Spafford, dimana kebakaran hebat yang dikenal dengan nama “The Great Chicago Fire” menyapu bersih kota tempat tinggal mereka. Horatio selain berprofesi sebagai pengacara ia juga berinvestasi di real estate di kota itu, dan api menghancurkan hampir semua yang dimiliki. Pada tahun 1873, Spafford memutuskan harus mengambil liburan untuk dia dan keluarganya. Dia ingin beristirahat untuk istri dan empat anak perempuan, dan juga untuk membantu Moody dan Sankey di salah satu kampanye penginjilan mereka di Inggris. Namun ia tertunda karena bisnis harus tetap tinggal di Chicago, karena itu ia mengirim keluarganya berangkat lebih dahulu istri dan empat putri melakukan perjalanan sesuai dengan jadwal pada SS Ville du Havre, mengharapkan untuk mengikuti dalam beberapa hari. Tragis pada ada tanggal 22 November, 1873 saat melintasi Atlantik di kapal uap Ville du Havre, kapal mereka dipukul oleh kapal berlayar besi dan 226 orang kehilangan nyawa mereka, termasuk keempat putri Spafford. Anna Spafford selamat dalam tragedi tersebut. Setelah tiba di Inggris, ia mengirim telegram kepada Spafford memberitahukan peristiwa naas tersebut.

Spafford kemudian berlayar ke Inggris, dan akan mengarungi lokasi kematian orang-orang yang dikasihinya. Menurut Bertha Spafford Vester, seorang putri lahir setelah tragedi itu, Spafford menulis “It Is Well With My Soul” dalam perjalanan ini. Dan musiknya, ditulis oleh Philip Bliss. Beliau adalah komposer himne, seorang penulis yang produktif menulis lagu Injil. Dia begitu terkesan dengan pengalaman dan ekspresi teks Spafford ia segera menulis musik untuk itu, pertama kali diterbitkan di salah satu Hymnals Sankey-Bliss, Injil Nyanyian Rohani No 2. Tak lama setelah menulis It Is Well With My Soul, Bliss meninggal dalam kecelakaan kereta api tragis.

 _________________________________________________________________________________
 Ada yang uda pernah baca cerita Horatio? pasti udahhh yeee.. Gw suka banget cerita ini, sangatt memberkati gw dg cerita nya yg super duper menyedihkan. Gw ga tau apa yg gw lakukan klo gw ngalamin hal seberat itu, kehilangan 4 org anak sekaligus :( tapii satu hal yg Horatio katakan adalah TENANGLAH HAI JIWAKU!!!
Seringkali masalah itu datang bertubi tubi ke dalam hidup kita, tapi kita seakan kehilangan pegangan hidup dan seakan dunia sudah kiamat.. Mungkin masalah yg diberikan itu membuat kita merasa down dan kita merasa sepertinya ditinggalkan Tuhan, tapi kita harus belajar seperti  Horatio yang berkata yang pada jiwanya agar tetap tenang, karena dia percaya pada rencana Tuhan di dalam hidupnya. Rasanya klo secara manusiawii, itu suliiitttttt banget utk tetap tenang ditengah segala musibah yg sedang menimpa hidup kita , tapi Horatio mampu mengubah pandangannya terhadap musibah itu dan ia juga menuliskan sebuah syair indah utk jiwanya..
Sungguh luar biasa ketika kita bisa hidup dengan melihat masalah masalah & segala musibah itu sebagai salah satu dari rencana Tuhan yg mendatangkan kebaikan dalam hidup kita.Kita tidak mampu mengatur apa yg akan terjadi di dalam hidup kita, kadang ada suka, ada duka, dan perasaan kita selalu berubah-ubah, tetapi Tuhan akan tetap sama dan kasihNya tidak akan berubah.


Saya secara pribadi jg lagi mengalami pergumulan yang berat dlm hidup saya. Masalah masalah itu sepertinya datang bergiliran dan mencoba menjatuhkan saya ke dalam jurang yg kelam, tapi syair lagu ini benar benar menguatkan saya secara pribadi dan saya tau klo Tuhan punya rencana yg indah dibalik setiap masalah masalah yg ada. Mau belajar seperti Horatio yang tetap memuji Tuhan meskipun diterpa masalah yg berat dan percaya pada janjiNya yang indah di dalam hidupku ^^

I WILL SING "PRAISE THE LORD, O MY SOUL"

When peace, like a river, attendeth my way,
When sorrows like sea billows roll;
Whatever my lot, Thou has taught me to say,
It is well, it is well, with my soul.
 
It is well, with my soul,
It is well, with my soul,
It is well, it is well, with my soul.
 
 

Kamis, 21 Juli 2011

Senyuman Alex

Cerita ini bagussss bangettt..... wajib baca ya tmn2.. gw copy paste dari link yg gw dapet....Salut dg seorang anak kecil yg bisa lebih tegar dan tetap percaya pada Tuhan dlm keadaan yg sulittttt sekalipun....BAGI TUHAN GAK ADA YANG MUSTAHIL. Dia mampu melakukan apa yang tidak pernah terpikirkan oleh kita, dan Rencana-Nya jauh lebih indah dari yang kita pikirkkan, Tapi terkadang kita hanya fokus pada masalah yg diberikan , padahal Tuhan punya sesuatu yg besar dibalik setiap kejadian...
Yuk mari kita baca ^^ 

“Terkadang kita memperalat Tuhan sebagai penyelesai masalah, padahal Dia sebenarnya dengan terpaksa memperalat masalah agar kita mendekatiNya. Jangan menganggap Dia alat yang bisa kita pakai hanya ketika masalah datang & kita lupakan ketika masalah hilang.”

@Dewa_Klasik

“Tuhan selalu punya rencana indah di balik suatu kejadian yang Ia ijinkan terjadi dalam hidupmu.”

@Dewa_Klasik

#####

Aku menatap bocah enam tahun yang berdiri di depanku. Tubuhnya penuh dengan daki. Aroma tak sedap merasuki penciumanku. Entah sudah berapa lama tubuhnya yang mungil tak bersentuhan dengan air dan sabun mandi.

Bola matanya yang indah memancarkan sebuah semangat. Astaga! Senyumannya manis sekali ketika dia tersenyum padaku. Sepasang lesung pipi menghiasi wajahnya. Laksana pelangi yang menghiasai langit hujan.

“Nama kamu siapa?” tanyaku sambil membalas senyumnya.

“Alexander,” jawabnya sambil tangannya memainkan ujung bajunya yang memiliki banyak tambalan.

“Alex, datang dengan siapa ke sini?”

Diam. Tak ada jawaban. Pandangannya menyapu lantai kelas yang kosong. Masih belum ada murid yang datang. Biasanya kalau hujan seperti ini murid-murid datangnya suka agak telat.
Ada sebutir air mata yang mendadak jatuh membasahi pipinya. Aku menjadi bingung dengan reaksinya atas pertanyanku.

“Alex, datang sendiri ya?” tanyaku sambil menggengam tangannya yang dingin.

“Emang kalau ngga ada mama sama papa ngga boleh sekolah di sini ya, kak?” jawabnya pelan.

Jawaban Alex menusuk hatiku.

“Siapa pun bisa belajar di sini. Termasuk kamu,” jawabku lalu mengelus-ngelus kepalanya dengan lembut.

“Alex ngga punya papa dan mama. Papa dan mama Alex sudah meninggal. Alex hanya tinggal dengan nenek.”

Aku memperhatikan kantong plastik tua yang dibawanya. Merasa, aku penasaran dengan isi kantong plastik tersebut. Alex langsung mengeluarkan isinya.

Ya Tuhan! Aku mencoba membendung air mataku tidak jatuh.

Miris. Sesak. Sedih dan terharu menyatu di dalam dadaku melihat isi kantong plastik yang di bawanya.
Dengan bangganya dia memperlihatkanku, beberapa lembar kalender usang yang telah dipotong empat lalu di lobangi dan diikat dengan tali dijadikan buku. Sebuah pensil yang sepertinya sudah di serut dengan pisau.

“Buku Alex, jelek ya kak?” Aku langsung memeluknya.

Suaraku sepertinya tertahan di tenggorokanku. Aku tak mampu mengatakan apa pun. Air mataku pun berhasil jatuh. Aku mengagumi semangatnya yang ingin belajar. Sebuah semangat yang luar biasa di antara keterbatasan yang dimilikinya.

Sewaktu aku kecil, aku sering merobek bukuku hanya untuk membuat pesawat kertas atau perahu. Ketika aku duduk di bangku SMP dan SMA, bukuku sering penuh dengan coretan yang tidak jelas.

*****
Selesai kelas dan anak-anak lainnya sudah pulang semua. Aku menggantar Alex pulang. Bukan karena dia tidak bisa pulang sendiri. Tapi aku ingin melihat di mana dia tinggal.

“Kakak, ini rumah Alex!” ucapnya dengan penuh kebanggan. Tak ada sedikit pun rasa malu.

Ini bukan rumah apa lagi gubuk.

Aku memperhatikan hamparan tikar tua yang menjadi alas. Sekat setinggi lutut orang dewasa mengelilingi rumah Alex. Tidak ada dinding sama sekali apa lagi atap. Jalan tol megah menjadi atapnya. Tumpukan kardus menjadi perabot rumah tersebut. Halamannya penuh dengan tumpukan gelas dan botol bekas air mineral.

“Masuk, kak! Nenek lagi ngga ada. Masih mulung!”

Tanpa menunggu perintah untuk kedua kalinya. Aku masuk lalu menghempaskan tubuhku ke lantai.

“Kak, ini airnya diminum ya,” ucap Alex lalu menyerahkan segelas air putih.

Aku meraih gelas yang penuh dengan air putih tersebut lalu meminumnya. Terasa aneh di lidahku. Sepertinya itu adalah air sumur yang telah di rebus.

*****
Dalam kurun dua minggu Alex sudah bisa mengenal semua abjad dan angka. Prestasi yang tidak dapat diikuti oleh teman-teman sekelasnya yang lain.

“Wow! Alex hebat! Sudah bisa mengenal semua huruf,” pujiku setelah kelas selesai.

Dengan malu-malu dia tersenyum padaku. Detik berikutnya, dia mencari sesuatu di dalam tas yang pernah aku berikan padanya.

“Alex, mau bisa baca Alkitab seperti mama dan papa dulu. Makanya Alex mau belajar.”
Wajahku rasanya seperti tertampar. “Maafkan aku, Tuhan. Pagi ini aku belum sempat membaca Firman-Mu.” Bisikku dalam hati.

*****
Wajahku memancarkan kegelisahan. Entah kenapa, aku merasa kuatir ketika Alex belum juga datang. Tidak seperti biasanya, jam segini dia sudah datang. Selalu dia menjadi murid yang pertama kali hadir di kelas. Lima menit lagi kelas akan di mulai.

Hingga waktu jam proses belajar mengajar, Alex tidak datang.

“Sakitkah dia?” tanyaku dallam hati.

Tak ada satu pun yang tahu alasan Alex tidak hadir hari ini di kelas.
Selesai kelas, aku langsung bergegas menuju ke tempat tinggalnya. Sebelum sampai ke rumah Alex, seorang ibu menyapaku.

“Cari Alex ya, kak?”

Aku menganggukan kepala sambil menjawab “Iya, bu!”

“Alex di rumah sakit, kak! Semalam Alex …….”

Sungguh, aku tidak mampu mendengar penjelasan ibu tersebut. Seragam dan perlengkapan sekolah yang aku pegang untuk Alex rasanya ingin lepas dari tanganku.

*****
Rasanya langit seperti runtuh dan menimpaku ketika melihat keadaan Alex. Tangan kanannya penuh dengan perban. Alex kecelakaan ketika membantu neneknya memulung dan tangan kanannya terlindas ban truk sehingga dia harus diamputasi. Dengan bekal pinjaman sana-sini dan bantuan tetangga serta pengguna jalan raya yang menyaksikan peristiwa tersebut, akhirnya Alex di bawa ke rumah sakit.

Kantong plastik yang berisi seragam sekolah, tas dan perlengkapan sekolah terlepas dari tanganku. Masih terngiang dikepalaku percakapan kami kemaren.

“Kak, Alex mau masuk SD tapi kata nenek, uangnya belum cukup. Katanya baju seragam sekolah mahal.

Tapi Alex percaya kalau Tuhan pasti akan kasih nenek duit biar Alex bisa sekolah.”

“Alex, pasti sekolah. Percayalah!”

Tangan kanannya yang buntung dibalut perban. Betapa mirisnya hatiku melihat perban itu. Aku melihat tubuhnya yang pucat dan menahan rasa sakit diantara selang infus yang masih terpasang ditubuhnya.

Aku mengumpulkan semua kekuatanku hanya untuk menyapanya.

“Hallo, Alex?”

Aku duduk di sisinya. Aku membelai rambutnya.

“Kak, tangan Alex sakit sekali. Tangan Alex kenapa dipotong? Kan Alex mau nulis?”

Aku mencoba untuk menahan air mataku untuk tidak jatuh membasahi pipiku. Aku tidak boleh menangis didepan Alex.

“Alex pasti sembuh!” kataku mencoba menghiburnya.

“Kalo Alex sembuh itu artinya tangan Alex tumbuh lagi ya, kak?”

Nenek Alex yang berdiri dibelakangku memegang erat pundakku. Hanya Tuhan yang tau betapa perihnya hati ini melihat keadaan Alex.

“Iya, Alex lupa. Alex bisa menulis pakai tangan kiri. Kalau Tuhan ngga kasih mujizat untuk numbuhin tangan kanan Alex, tuhan pasti kasih mujizat buat Alex untuk menulis dengan tangan kiri.” Ucapnya dengan senyuman.

Aku tidak bisa menahan air mataku untuk tidak jatuh. Aku juga merasakan tetesan air mata nenek Alex jatuh membasahi bahuku. Aku ngga bisa membayangkan kalau aku mengalami apa yang dialaminya. Aku mungkin bisa gila! Tapi berbeda dengan Alex. Dia tetap optimis meski dia sendiri tidak tahu arti optimis itu apa.

“Nanti kakak akan ajarin kamu menulis ya!”

“Kapan?” tanyanya.

“Kalau kamu sembuh nanti.”

“Kakak kenapa menangis? Aku aja yang kecil ngga nangis.”

Aku cepat-cepat menghapus air mataku demikian juga neneknya.

“Aku mau nyanyi untuk kakak, bolehkan?”

Aku hanya menganggukan kepala lalu mengalunlah sebuah lagu.

KU YAKIN SAAT KAU BERFIRMAN
KU MENANG SAAT KAU BERTINDAK
HIDUPKU HANYA DITENTUKAN
OLEH PERKATAAN-MU

KU AMAN KAR’NA KAU MENJAGA
KU KUAT KAR’NA KAU MENOPANG
HIDUPKU HANYA DITENTUKAN
OLEH KUASA-MU

BAGI TUHAN TAK ADA YANG MUSTAHIL
BAGI TUHAN TAK ADA YANG TAK MUNGKIN
MUJIZAT-NYA DISEDIAKAN BAGIKU
KU DIANGKAT DAN DIPULIHKAN-NYA


*Terima kasih untuk semua sahabat yang membaca kisahnya dan yang telah share link kisahnya di twitter, FB dan via bb :)

Semoga tulisan saya ini bermanfaat bagi banyak pembaca.

Facebook : http://facebook.com/dewaklasik88

Twitter : http://twitter.com/#!/Dewa_Klasik (@Dewa_Klasik)

Sabtu, 16 Juli 2011

Ngantor sambil ibadah yukkk

Kerjaan baru = adaptasi..  Adaptasi = penyesuaian tempat kerja & rekan kerja..

Ada yang bilang kalo ganti kerja itu enak, kenapa? Karena nambah pengalaman yang baru.. Ada lagi versi yang lebih aneh, katanya biar pas ngelamar kerja  kelihatan keren karena banyak tuh list daftar perusahaan yang sudah pernah ia masuki…Wahh apapun alasannya, yang pasti namanya adaptasi itu ga gampang bowww….
huaaa ini nih yg lagi gw hadapin sekarang ketika gw pindah kerja,  mulai tanggal 6 Juni 2011 gw masuk ke lingkungan kerja yang baru dan harus mengenal proses yang gw ga suka yaituu:
A.D.A.P.T.A.S.I
Karna gw bukan tipe manusia nomaden, makanya gw tuh sebenernya sangat ga suka dengan yg namanya adaptasi, tp gw mau gmn lagi..Masa gw ga mau adaptasi sech ama tmn di tempat baru, bisa bisa gw jadi cewe misterius yang pendiam *gakk gw bangettt*
Ohh dan yg paling buat gw sakit kepala kalo jadi anak baru nihhh karena gw ga bisa cuap cuap alias ngomong… Bayangkan di hari pertama gw kerja, gw jadi anak jaim, ga bisa ribut ribut di kantor, ga bisa jahilin teman yg lagi kerja (coba klo gw berani yaa), ga bisa nyomot makanan teman pas lg lunch (kebiasaan jelek) dan gw jadi kangen tempat kerja gw yg lama :(.. Tiba tiba jadi muncul pikiran mellow, pengen nangis nih susa banget ternyata jadi anak baru…hahaha dasar cewe cengeng…
Tapiii apa perlu gw seperti itu? Masa gw mau tetap jadi anak yang gak bertumbuh sech, Cuma gara gara hal sepele gitu doank uda merengek minta balik lagi ke tempat lama…
Dan ketika masuk ke tempat yang baru, kan ga seperti gw masuk ke rmh sendiri.. Puter balik memory ke jaman pertama gw kerja, gw juga harus mengalami masa adaptasi dan setelah 2x pindah kerja ya tetap harus mengalami proses seperti itu..
Tapi kok gw malah mikir nya jauu sekali, makin dipikir gw merasa gw tuh makin aneh, makin ga tau bersyukur ckckck…
Sekarang uda 1 bulan nih di tempat yang baru, uda mulai dekat dengan teman kantor tapii ada 1 hal lagi nih yg buat gw complain *np ya gw banyak complain ya?* Gw pengen kerjaan yg lebihhhhhh, mksd nya klo gw dikasi di bagian A tapi kok gw ga dapat pelajaran di bidang itu..*lohhhh?* hahaha tau ga kenapa? saking sibuknya Kepala bagian gw sampai2 gw ga sempat sempat diajarin, dan gw hanya ngerjain kerjaan yang sebisa gw doank… Bukan berarti gw ga kerja , tapi kerjaan yg tetap yang harus gw tanggung jawabkan itu masi ga ada … Anda mengertiii, ngertiiii? *ngotott*
Misalnya  gini nih.. Leni si cleaning service, tp kerjaan nya masi disuru bantu jaga di pos satpam hahahha yah kira kira seperti itu…
Trus yang paling ga enak tuhh klo orang orang kantor lg sibuk ya, gw kan karena gak ada banyak kerjaan jadi gw kerjanya ngitung jam aja tuh, jadi pas uda jam nya pulang kerja kebayang ga gimana senengnya gw.. Pokoknya hip hip hurraaa lha gw hohoho, tapi begitu gw ngelirik ke kirii ehh org nya masi kerja, ngelirik ke kanan ehh org nya jg lg kerja, ngelirik ke depan jg sama..wahahhahah gw jadi malu sendiri karena gw yang uda siap siap mau pulang..
Oke de, gw tunggu 5 menit dech..ehhh masi lum pulang..

Tunggu 10 menit lagiiii….ehmmmm masi belum beranjak…

15 menit kemudian, karna ngerasa ga sabar, gw langsung bangkit utk pamit ama Kepala Bagian…

Terus semua ngelihatin gw gitu, ehh gw mikir “apa gw salah liat jam?”
Dan itu berlangsung terusss terusan loh , sampai gw pengen nanya “teman teman, kok kalean betah ya? Anak anak divisi laen uda pada plg tuhhh =)”
Pulang ontime nya tuh bisa dihitung pake jari, dan slalu gw yg paling cepat beranjak setelah jam 5 teng teng…. Yah gw kan gak gitu banyak kerjaan, gw bingung jg klo netap lama2 di kantor, malahan pengen nya jam 4 da pulang  hahaha… Dan itu buat gw merasa ga nyaman lho, gw merasa pengen sama seperti anak anak laen di divisi gw yg lagi sibuk sibuknya, saking sibuknya gw pun ga kebagian jatah pelajaran dari Kabag gw huhuuh….
Tapi seperti kata Non Wiliana, gw harus menikmati masa masa gw santai dengan hal positif.Anggap aja gw lagi liburan sekolah setelah ujian kelulusan hehe =)
Sebelumnya, banyak pikiran pikiran aneh muncul di otak gw, ehh ternyata ketika kita lagi nguatin hati utk melakukan sesuatu, si jahat pasti ga akan tinggal diam.. si jahat malah terus nyerang kelemahan gw saat ini, dia tau lho apa yg lagi gw cemaskan dan apa yg lagi gw inginkan dan dia benar benar mengintimidasi pikiran gw… hush hushhhh jangan ganggu gw lagi..
Nah gw putuskan utk nulis ini biar gw bisa baca apa yg uda gw keluhkan dan gw ga boleh ngulangin lagi… Tiba tiba muncul ide buat nulis mendingan gw nulis aja biar gw juga ga bête sendiri..

Hari ini ketika akan memulai hari di kantor, gw kembali berdoa “Ya Tuhan, jadikan hari yang kulalui di kantor menjadi hari yang penuh dengan sukacita dan tidak berkeluh kesah.”
Gw diingatkan oleh Tuhan dalam Kolose 3 : 23 “ Apapun juga yang kamu perbuat, perbuatlah dengan segenap hatimu seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia.”
Dan ketika gw flashback lg, ketika gw memutuskan utk mengambil kerjaan yang baru, gw uda siap mengambil resiko kerjaan yg baru, baik itu teman,pimpinan dan juga kerjaan.. Itu artinya gw harus melakukan yang terbaik di dalam dunia sekuler. Bukan hanya di dunia pelayanan gereja aja, gw harus  komitmen dan sungguh sungguh melayani Tuhan, tapi juga di dalam dunia sekuler.. Yah termasuk dgn kerjaan ini, apapun dan dimanapun  Tuhan menempatkan gw, gw harus bersyukur dan bersukacita. Paulus berkata bahwa tidak ada pekerjaan yang terlalu kecil, tidak ada pekerjaan yang terlalu kasar, tidak ada pekerjaan yang terlalu tidak berarti ketika Anda memiliki motivasi dan perspektif yang benar..
*glekkkk* Bukankah apapun jenis pekerjaan kita di dunia ini, itu berarti kita dipercaya oleh Tuhan untuk mempertanggungjawabkan nya pada pimpinan kita dan juga pada Tuhan.
Gw jadi ingat di kantor gw ini, ada 1 Mbak cleaning service yang pendidikan terakhirnya aja D3 jurusan perbankan, dan dia bekerja sebagai seorang Cleaning Service.. Tapi begitu luar biasa ketika dia bisa begitu menikmati pekerjaannya, katanya “Apapun boleh dikerjakan, yang penting ada kerjaan dan gak nganggur” wohoooo gw setuju loh mbak, tapi kok gw malah ngeluh sech pas kerjaan gw ga sesuai dengan apa yg gw bayang bayangkan. Gw mikirnya gw pengen memanfaatkan kemampuan gw secara maksimal, tapi gw ga mau mengalami proses…Sedangkan org laen aja asik asik aja tuh, prinsip yang harus dipake tuh harusnya Prinsip “IKUTIN aja lahhh” APa yg uda ditugaskan ke kita, ya kerjain aja lha, mungkin ada beberapa bidang kerja yg ga sesuai dengan kemauan dan bakat kita, tapi kita malah dikasih kerjaan yg seperti itu.. Apalagi jaman sekarang ini, org kuliah tinggi tinggi sampe keluar negri tapi begitu plg ke Indonesia tuh ga ngerasa dihargai banget, bisa bisa Cuma jadi staff biasa dengan gaji standard S1.
Kalo mau banyak nuntut pasti ga dapat kerja, kecuali mau buka usaha sendiri..
Jadi menurut gw tuh, mau pindah kerja kemana aja tuh ya sama aja.. Toh intinya juga kita harus taat dengan pemimpin kita, dan itu satu satunya kunci agar kita bisa dapetin berkat yg berlimpah limpah, kalo mau ikut jalanNya Tuhan.. Gimana mau jadi boss klo kita ga mau belajar dulu dari bawah...

1 korintus 16:14 
LAKUKANLAH SEGALA PEKERJAANMU DALAM KASIH




Pekerjaan apapun yang kita lakukan, lakukanlah dengan kasih Kristus, karena ga ada pekerjaan yg rendah dimata Tuhan, mau itu sebagai satpam, pemulung, tukang sampah, office boy, karyawan kantor, manager, ibu rumah tangga, boss, semuanya sama aja di mata Tuhan.Apapun jenis pekerjaan yg dipercayakan ke kita, itu adalah suatu ibadah kepada Tuhan dan harus dilakukan berdasarkan teladan dari kasih Kristus yg harus diungkapkan ke rekan kerja,klien,pelanggan,boss dan siapa aja di lingkungan kerja kita. Ketika kita bangun tidur dan hendak memulai aktivitas kita, marilah berdoa juga utk pekerjaan kita, buat orang orang yang akan kita layani di tempat kerja.

"Bapa , hari ini saya ingin beribadah melalui pekerjaan saya. Saya ingin menggunakan talenta yang saya punya secara maksimal, dan saya ingin melakukannya seolah olah saya melakukannya untuk Engkau dan juga saya ingin melakukan pekerjaan saya dalam kasih dan sukacita."

Ketika kita melakukan perkerjaan kita seperti ibadah kita pada Tuhan, maka hasilnya adalah KEUNGGULAN dan ANTUSIASME.
Kita akan melakukan yang terbaik donk biar Tuhan senang dengan hasil kerja kita, dan pekerjaan itu akan menjadi sukacita buat kita.Gw sendiri uda pernah praktekkin hal seperti itu, tapi gw sendiri sering lupa atau sengaja melupakan komitmen gw sendiri -.-"

 ketika gw dimarahin boss, gw ga peduli dengan jeleknya kata kata itu tapi berpikir utk lebih maju dengan kritikan dari boss. Dan gw berpikir bahwa pekerjaan ini juga gw lakukan utk Tuhan, jd klo gw ngomel ngomel berarti gw ngomelin Tuhan donk :(

tapi sulit banget klo uda ada godaan malas kerja muncul, ada rasa jenuh dan bosan tapiii ga mau donk klo daging terus yang berkuasa. Gw juga mau belajar memuliakan Tuhan lewat kerjaan yg uda disediakan, terima aja dech apa yg disuru kerjakan meskipun sebenarnya itu bukan tugas gw.. Tapiii banyak belajar maka akan banyak juga ilmu yang diperoleh, banyak disuruh suruh oleh tmn kerja yaa itu berarti kita bakalan dikasi tanggung jawab dan posisi yang lebih tinggi lagi ^^Ketika kita bekerja dengan segenap hati serta dimotivasi oleh kasih Kristus,  maka pekerjaan kita akan menjadi tindakan ibadah bagi Tuhan.

Kita menyembah Tuhan ketika kita melakukan pekerjaan kita dengan semangat,antusiasme dan juga ngelakuin hal yang terbaik buat Tuhan.
so, lakukan kerjaan kita dgn senyum dan sukacita.. 

God Bless :) 
 

Prioritas Kekudusan

 Tesalonika 4:3-5 "Karena inilah kehendak Allah: pengudusanmu, yaitu supaya kamu menjauhi percabulan, supaya kamu masing-masing mengambil seorang perempuan menjadi isterimu sendiri dan hidup di dalam pengudusan dan penghormatan, bukan di dalam keinginan hawa nafsu, seperti yang dibuat oleh orang-orang yang tidak mengenal Allah"
Kita hidup dalam masyarakat yang sangat memberikan kompromi kepada kebebasan seksual.
Sungguh menakjubkan betapa banyak jumlah orang, bahkan pendeta, yang jatuh pada godaan seksual.
Dalam 1 Tesalonika 4:3-5 yang sudah kita baca di atas, kita diberitahu secara langsung mengenai kehendak Tuhan dalam hal kekudusan seksual.
Tuhan menginginkan Anda dan saya untuk hidup dalam kekudusan seksual.
Anda perlu tahu bagaimana caranya untuk menjaga tubuh Anda dalam kekudusan dan kehormatan, jika tidak, maka keinginan daging Anda yang akan mengendalikan hidup Anda.
Tuhan telah menciptakan kita dengan dorongan seksual yang kuat, ini merupakan berkat yang mengagumkan dalam pernikahan!
Tapi, Anda pasti tahu, dorongan itu begitu kuat sehingga kadang-kadang ingin mengalir keluar ke tempat yang tidak seharusnya.
Kita harus belajar untuk menjaga tubuh kita dalam kekudusan dan kehormatan, dan hidup dalam kemurnian yang menyenangkan hati Tuhan.
Berikut adalah tiga cara praktis untuk membantu Anda:
Pertama, hindari godaan.
2 Timotius 2:22 mengatakan, "Sebab itu jauhilah nafsu orang muda.."
Hindari situasi yang penuh dengan pencobaan.
Jaga diri Anda jauh-jauh dari situasi dan kondisi dimana Anda tahu mungkin Anda akan mendapatkan kesulitan untuk melawan godaan.
Kedua, beri makan roh Anda, bukan daging Anda.
Dalam Kitab Roma, kita diberitahu bahwa perang besar yang dialami oleh setiap orang Kristen adalah perang antara roh kita dan daging kita sendiri.
Apa pun yang Anda beri makan akan menjadi lebih kuat, jadi pastikan untuk memberi makan roh Anda.
Tentunya dengan firman Tuhan, menyembah dan memuji Tuhan, serta bergaul dengan saudara seiman yang membangun.
Ketiga, bergantung pada Roh Kudus dan kuasa-Nya.
Jika Anda mau mengakui Dia sebagai Penguasa atas hidup Anda dan mencari Tuhan untuk mendapatkan bantuan, Anda akan menemukan Dia, Allah yang selalu hadir dalam setiap waktu saat Anda membutuhkan Dia.
Buatlah komitmen hari ini untuk mempraktekkan tiga prinsip ini untuk hidup dalam kekudusan.
Jika Anda melakukannya, saya yakin Anda akan dapat hidup dalam kekudusan seksual, sesuai yang Tuhan inginkan.
Tuhan menginginkan kita hidup dalam kekudusan secara seksual dan Dia siap membantu kita untuk melakukannya.

Sent from BlackBerry® on 3

Jumat, 08 Juli 2011

Program Baca Alkitab

Baca alkitab yuk...^^
Sebenarnya dari gereja kami, uda diwajibkan buat baca Alkitab tiap ari utk pelayan pelayan Tuhan...
Loh kok maksa? yah manusia klo ga dipaksa tuh ga akan jalan jalan hoohoho
Gmn kita melayani Tuhan klo kita sendiri ga pernah belajar taat dan mendengarkan perintah Bapa? Bukan hanya karna ada pelayanan aja baru dwajibkan utk baca Alkitab, tp ini berlaku utk semuaaaaaaa org yg percaya dan mau taat ke Babe ^^
jadi intinya adalah kita tuh tiap ari butuh makan, begitu juga dengan roh kita.. Roh kita juga butuh makan dan minum? Dgn membaca firman Tuhan, otomatis kita ngisi bensin ke roh kita, kita ngasi energi ke roh kita biar kita terus On Fire , biar kita terus berapi api di dalam Tuhan..
Pasti kita smua ga ada yg mau sampai kehilangan kasih mula mula kan? coba dech kita jalan mundur ke belakang, pas lagi jatuh cinta ama Tuhan, kita tuh haus dgn Firman Tuhan, apa aja mau dech dilakukan asal bisa dekat dg Tuhan, bisa doa sampe berjam jam, bisa bangun pagi pagi buat baca Alkitab, pokoknya semuanya buat Tuhan,.. yah itu kasih mula mula kita, begitu berapi api dlm Tuhan dan gw percaya kita smua pasti akan slalu mengalami kasih mula mula setiap hari kalo kita rajin membaca Firman Tuhan, membina hubungan yg lebiiii dekat dg Tuhan dan bisa curhad ke Tuhan lewat doa doa kita...
Gw juga kadang kadang klo mulai baca Alkitab, datang lha godaan ngantuk... haduhh rasanya pengen bobo aja dech, baca Alkitab nya dilanjutkan bsk aja yaa, pas besok mau baca ehhh datang lg godaan nya.. Berulang ulang terus spt itu, lahhh klo gw ikutin terus kpn gw bisa selesaikan tugas gw baca Alkitab??
So, kita harus benar benar punya rasa haus akan Firman Tuhan dan ga menganggap Firman Tuhan itu sepele dan biasa biasa aja, justru kita harus menghormati Firman Tuhan ,,, dgn caraaaa??
yahhhh kita harus rajin rajin membaca Alkitab...
Yukk tmn2 yg rindu utk kembali dekettt dan semakin sayang ama Tuhan , kita ikut program nya Stephanie.. gw senang banget ngeliat dia punya kerinduan biar semua org bisa nuntasin baca Alkitab, mungkin uda ada yg selesai baca Alkitab bahkan uda 10x baca ulang ulang, tapi bukan kah Firman Tuhan itu adalah sesuatu yg buat kita semakin bergairah dan peka dgn suara Tuhan karena dlm setiap firman Tuhan , kita pasti dapetin rhema yg ngena banget dgn apa yg sedang kita alami... So, mari kita sama sama ngejar lagi kedekatan dg Tuhan dan kita mulai tanamkan program baca alkitab keseluruhan yg dibuat oleh tmn kita Stephanie.. Nih klik HERE buat baca cara caranya. NB : gw ga berharap dpt hadiahnya dech, yang penting banyak jiwa jiwa yg tertarik buat ikutan program ini =)
Bisa juga klik di Program Baca Alkitab Seluruhnya dan langsung daftarkan diri anda...^^
eitzzzz ntar bakal dipantau terus lohh ..
mari kita ikut Program ini sama sama....
Mari sama sama mendaftar jadi Warga Kerajaan Allah, mulailah dari hal yg simple tapi hasilnya luar biasaaa... Tuhan akan mengubahkan karakter kita yg kurang bagus kalo kita mau mempelajari dan menghormati Firman Tuhan..
Setuju???
Loving God more isn't about loving Him with our mind. Loving God more, is about a heart-felt response of pleasure and thrill to what our heart believes and loves about God. 


"Come to Me, all who are weary and heavy-laden...and you will find rest for your souls" (Matthew 11:28)

Rabu, 06 Juli 2011

Apa yang harus dipakai?

Kolose 3:12-14 "Karena itu, sebagai orang-orang pilihan Allah yang dikuduskan dan dikasihi-Nya, kenakanlah belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelemahlembutan dan kesabaran. Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian. Dan di atas semuanya itu: kenakanlah kasih, sebagai pengikat yang mempersatukan dan menyempurnakan."
Ada acara televisi populer yang telah ditayangkan selama beberapa waktu, dimana acara tersebut memberikan fashion makeover untuk orang-orang tertentu yang dipilih karena memiliki masalah dalam gaya berpakaian.
Orang yang diberikan makeover ini tidak tahu menahu bahwa mereka didaftarkan ke acara tersebut oleh teman-teman atau keluarga mereka.
Orang yang dipilih diberikan sejumlah besar uang untuk pergi berbelanja, tapi mereka harus mengikuti beberapa aturan fashion yang diberikan kepada mereka oleh stylist yang membawakan acara.
Sebelum mereka pergi belanja, hal pertama yang harus mereka lakukan adalah mencoba setiap pakaian yang ada dalam lemari mereka dan mengevaluasi penampilan mereka di depan cermin 360 derajat.
Kemudian, mereka harus membuang semua pakaian yang dianggap tidak pantas dipakai lagi.
Ini sering menjadi proses yang tidak nyaman, tetapi pada akhirnya, transformasi yang luar biasa terjadi.
Para peserta sangat menyukai penampilan baru mereka dan mengesankan orang-orang terdekat ketika mereka kembali ke rumah!
Jika Anda berpikir tentang hal ini, "makeover" secara rohani yang kita alami juga seperti acara televisi tersebut.
Kita dipilih dan diundang untuk mengalami transformasi dari hidup lama ke hidup baru.
Kita diundang untuk mengambil bagian dari berkat rohani-Nya, namun ada beberapa aturan yang harus kita ikuti, dan kita tentu harus bersedia menyerahkan semuanya kepada Tuhan.
Tentu saja, kita harus melihat diri kita dalam terang dengan cermin 360 derajat, yaitu Firman Tuhan, dan menyingkirkan segala sesuatu dalam hidup kita yang tidak cocok dengan firman Tuhan.
Apakah hari ini Anda perlu makeover rohani?
Ketika Anda membuka lemari rohani Anda, apa yang Anda temukan?
Apakah Anda memiliki item yang rusak, tidak pantas lagi atau jelek?
Jika kita pergi ke cermin, yaitu Firman Tuhan, kita melihat bahwa kita tidak terlihat baik memakai sikap kepahitan, tidak mengampuni, marah atau cemburu.
1 Petrus 2:1 juga mengatakan menganai apa yang tidak boleh kita pakai: iri hati, kebohongan, kemunafikan, fitnah dan kejahatan.
Sebaliknya dalam Kolose 3:12, kita diberitahu apa yang harus kita pakai: belas kasihan, kemurahan, kerendahan hati, kelembutan, kesabaran, saling mengampuni, dan lebih dari semua kebajikan kenakanlah kasih.
Hari ini, ingatlah, Tuhan memiliki rencana indah untuk hidup Anda.
Dia ingin mengubah Anda menjadi seperti gambar-Nya.
Dia membuat semua hal menjadi baru dan Dia membuat segala sesuatu indah.
Menyerahkan semua kepada-Nya dan melepaskan yang lama tidak selalu mudah, tetapi selalu layak untuk dilakukan.
Percayalah bahwa Dia sedang bekerja dalam hidup Anda dan melakukan jauh lebih banyak dari apa yang bisa Anda bayangkan.
Terimalah cinta abadi-Nya hari ini dan kenakanlah kasih-Nya dalam hidup Anda.
Saat kita bersedia untuk menyerahkan hidup kita kepada Tuhan dan membiarkan Dia mengubah hidup kita, maka kita akan menjadi manusia baru yang siap menerima berkat-berkat-Nya.

Sent from BlackBerry® on 3

Senin, 04 Juli 2011

Pot yang retak

Terlalu sibuk ϑαn tenggelam dg masalah masalah yg muncul, membuat gw sendiri seakan akan lupa dg keberadaan Tuhan.. Kadang mencoba berpikir dg logika gw, knp ya bisa kejadian ini terjadi, coba klo gw gak begini maka pasti ğώ akan begitu....Itu tanda2 ud mulai melihat suatu masalah dg logika gw sendiri.. NO No No,, itu ga boleh dibiarkan terus menerus ada di pikiran gw....
Mungkin hal yang paling penting yang dapat gw lakukan dalam hidup gw sekarang ini adalah hanya menyediakan waktu untuk bersama dengan Tuhan, ambil Alkitab, dan duduk di tempat yang tenang dimana gw dapat berkonsentrasi mencari Tuhan ϑαn menemukan tempat persekutuan dengan Tuhan.
Tapi muncul lg satu pertanyaan "Kapan gw bisa benar2 free dengan waktu ϑαn juga free dari masalah gw?" :( mulai nyari alibi... Tapi Tuhan ingatkan lagi ke gw tentang sesuatu yaitu :
Ketika kita mengenal-Nya, kita juga akan menemukan hati kita sendiri, kita akan menemukan impian dan keinginan yang Tuhan tempatkan dalam diri kita.
Tujuan ilahi itu ada dalam diri kita.
Hal itu mungkin ditutupi dengan puing-puing, mungkin ditutupi dengan debu, tapi hal itu ada.
Kita dapat mengetahui apa tujuan ilahi dalam hidup kita, jika kita mengembangkan hubungan yang intim dengan Tuhan.
Tujuan ilahi akan ditemukan dalam kedekatan dengan Allah, saat napas-Nya meniup debu yang menutupi tujuan dan mimpi itu dalam hidup kita.
Yess!! So, yg harus jadi fokus gw adalah Tuhan, bukan dg masalah gw.. Kenapa Tuhan ijinkan itu smua terjadi?? Coz Tuhan punya sesuatu rencana yg buesaaarrrr ϑαn indah , Dia jg ingin gw lebih mendekatkan diri dg Tuhan, memiliki hubungan yg lebih dekat lg, ϑαn bukan menjadikanNya sbg konsultan masalah, begitu masalah slesai langsung kabur begitu aja. Gw jg sangat percaya klo Tuhan pny rencana yg luar biasa buat kita semua yg mau berserah pada Nya, apapun masalah kita hari ini ϑαn apapun kelemahan kita, Tuhan mau mengangkat kita lewat kelemahan yg dilihat oleh manusia...
Pas pagi pagi baca renungan, gw merasa renungan ini sangat memberkati ku... So, gw mau share disini biar kita sama2 diberkati....^^ *gw bela belain ngetik dari hp loh, so harus dbaca ya hehehee*
________________________________________
2 Korintus 4:7 "Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami."
Firman Tuhan diatas menyatakan bahwa Tuhan bekerja melalui bejana tanah liat, atau apa yang sering saya sebut sebagai "pot yang retak".
Analogi dalam ayat firman ini berarti bahwa sebagai orang percaya, kita tidak sempurna, kita memiliki kelemahan, sehingga ketika orang melihat kita dan melihat hal-hal menakjubkan terjadi dalam hidup kita, mereka akan tahu bahwa itu pasti karena Tuhan yang bekerja, karena kita tidak akan mampu melakukannya sendiri.
Saya percaya, siapa pun yang benar-benar mengenal saya secara pribadi pasti tidak akan memiliki kesulitan untuk mengetahui bahwa pekerjaan yang saya lakukan saat ini adalah hanya karena Tuhan bekerja di dalam dan melalui saya.
Mereka memberikan kemuliaan pada Tuhan, bukan pada saya, karena mereka melihat ketidaksempurnaan saya dan tahu keterbatasan saya.
Allah memilih yang lemah dan yang bodoh dengan sengaja, sehingga hal-hal yang fana tidak akan memiliki kemuliaan dalam hadirat-Nya. (1 Korintus 1:27-29)
Bayangkan sebuah pot dengan lampu di dalamnya dan tutup di atasnya.
Meskipun dapat diisi dengan cahaya, tidak ada orang yang dapat melihat cahaya di dalam pot tersebut.
Namun jika pot itu retak, cahaya akan bersinar melalui celah-celahnya, sehingga orang dapat melihat cahaya tersebut.
Dalam cara yang sama, Tuhan bekerja melalui ketidaksempurnaan kita.
Apakah Anda bisa menyukai pot yang retak?
Tuhan bisa!
Adalah hal yang benar untuk menyukai diri Anda dengan cara yang seimbang dan sehat.
Adalah salah untuk menolak dan membenci diri sendiri.
Berdoalah seperti ini: "Tuhan, Engkau dan saya sama-sama menyadari ketidaksempurnaan saya. Saya meminta Engkau untuk bersinar terang melalui hidup saya, dan Engkau akan mendapatkan setiap kemuliaan untuk itu. Amin."
Di dalam kelemahan dan kekurangan kita, Tuhan bekerja menyatakan hal-hal yang luar biasa sehingga orang akan melihat kemuliaan-Nya dalam hidup kita.

(Diterjemahkan dari Daily Devotional by Joice Meyer)
Sent from BlackBerry® on 3
Ada kesalahan di dalam gadget ini