Jesus love u as u are

Jesus love u as u are
The thief comes only in order to steal and kill and destroy. Jesus came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).

Jumat, 03 Juni 2011

"Blessed to be a blessing"

Happy ascension day of Jesus Christ !! telat 1 ari gpp lha =)
Hari Kamis kemarin gw ga bisa ke gereja euy.. soal na ibadah di gereja gw cuma 1x doank pas jam 8 pagi.
Dan gw dapat tugas pelayanan anak2 skul minggu di Tanjung Uma..Gw baru melayani 1x disana, gw tergerak kesana pas kemarin gw bagi sembako dengan tim FA *gw ad sharing juga DISINI*
Sebenarnya gw mau nolak karena gw pengen buanget ikut ibadah di gereja dan gw bilang ke pendeta nya kalo gw tuhh ga bisa karena gw ada jadwal ibadah.. *tp ngerasa ga damai banget pas bls sms nya*
Dan Pendeta Julius *gembala disana*bls sms gw dan  beliau blg kalo dia mau plg Jawa dengan adiknya yang biasa ngajar skul minggu. Jadi anak2 dsana ga ada gurunya dan tiba-tiba hati gw tergerak "Leniii ini tugas kamu jg utk melayani dan melayani itu adalah ibadah,ga pake banyak alasan, ga pilih pilih tempat dan ga pilih pilih murid." Langsung dhuerrrr dan blg lagi ke hati gw "ehhh tapi gw juga butuh makanan donk buat rohani gw biar ga kering kerontang..pokok nya gw mau ke gereja huhuhu."
Dan jawaban yg gw dapet spt ini "Gak kebetulan juga kamu dipanggil utk melayani disana karena anak-anak disana juga butuh makanan utk rohani mereka dan kamu BERUNTUNG telah dipilih Tuhan utk bisa melayani anak-anak Tuhan disana."
BEtullll... maafin gw Tuhan karena gw ga langsung IYA begitu Tuhan uda panggil gw kesana, malah gw memberikan berbagai macam alasan ke Tuhan.
Pas gw ngajar disana, gw tuh ngeliat dan ngerasain banget Tuhan itu benar benar mengasihi mereka, Tuhan benar benar memelihara mereka. Anak anak itu tinggal di kawasan yg tidak bagus dan tidak bersih seperti perumahan gw tinggal. Mereka tidur sendiri di rmh ketika org tua mereka harus subuh subuh berjualan di pasar.,dan sarapan nya itu bukan nya susu dan roti,nasi goreng ataupun mie goreng tapi gw liat mereka makan jajanan anak anak yg tidak sehat. Pas gw tanya "kok makan ini pagi-pagi." Dengan polos nya anak kecil itu jawab "inilah sarapan kami. Jadi mau makan apa kak?"
Gw mau jawab "makan roti dan minum susu biar sehat"
tiba-tiba gw langsung mikir "Sapa yg mau siapin makanan utk mereka klo org tua nya subuh subuh uda pergi jualan? Apa mereka seberuntung anak anak laen yg punya pembantu utk nyuapin mereka makan ketika org tua nya pergi ke kantor? Apakah org tua nya benar benar ga care pada mereka yg masi kecil kecil dan biarkan mereka terus makan jajanan yg ga sehat?" Tapi meskipun gw ngeliat spt nya mereka kurang dpt kasih sayang ortu tp gw ngeliat mereka sehat2, bisa ke skul minggu dengan pakaian yg rapi rapi *meskipun ada yg pake bedak sampai 1 muka spt ditepungin* dan yg masi kecil skitar umur 5-6 thn bisa jaga adek nya yg lbi kecil.. Gw tuh sampai speechless dan benar benar merasakan kasih Tuhan yg luar biasa. Mereka tetap sehat dan bisa bermain layaknya anak kecil, cuma beberapa dari mereka memang spt kurang mendapat pengajaran dan ngeluarin bahasa kotor pas berantem dgn teman nya.. Dan Tuhan tuh ga blg klo anak anak spt ini ga berharga, tp Tuhan justru memelihara mereka dan mereka itu bisa dibentuk jadi anak anak yg luarrrrrrrr biasa asalkan ada yg nuntun mereka dan bentuk mereka menjadi seorang anak yg SPECIAL di mata Tuhan.. woww gw benar2 antusias ngeliat anak anak dsana, meskipun kondisi gereja yg sempit tp klo lg ada acara gereja seperti pas gw diundang pas ultah gerejanya, anak anak nya justru jauh lebi rame dr org gede.. Bisa tampil ke depan nyayi buat muji Tuhan, bisa ikut pas pujian penyembahan..

Ada perbedaan ketika gw ngajar di Mandarin Service dan pas gw ngajar di Tjg Uma. Klo di Mandarin Service gw bisa ngajar di ruangan Hotel yg full AC dengan anak anak yang bisa dikatakan menengah keatas, dan benar benar terurus dengan baik. Tp klo di Tjg Uma, gw ngajar di ruangan gereja yang ga besar dan itu di kawasan Ruli (Rumah Liar) yg sama sekali ga da AC, bisa keringetan dan kepanasan.. tp im feel so excited karna gw merasakan klo yg namanya pelayanan itu bukan utk manusia, bukan utk tempatnya dan bukan hanya utk anak-anaknya, tapi ini pelayanan utk Tuhan..
yahh gw langsung ngetok2 kepala "heiii LEni ini utk Tuhan,utk kemuliaan nama Tuhan,jangan kasi segudang alasan pas kamu disuru melayani disana dan itu berarti kamu juga ga boleh milih2 lokasi pas Tuhan nyuruh kamu kesana. Gimana klo km jadi misioner yg tugasnya ke hutan hutan yg ga ada listrik, mau makan atau minum aja susah dan ke tempat yg lebih berbahaya.."
Ohh iya benar sekaliii,,, dan itu berarti ketika gw melayani mereka itu bukan karena gw itu baek dan punya jiwa sosial tapiiii itu karena Tuhan itu bae karena Tuhan benar benar memperhatikan mereka sehingga Tuhan ngutus orang orang kesana utk mengajar mereka.. wow God is good ^^
Tuhan memperhatikan mereka bahkan mereka jauh lebi kuat dari anak2 laen yg dijaga ketat oleh pengasuhnya, apa aja dimakan mrk yg penting kenyang , maen hujan, lari2 ditengah terik matahari, tp mereka tetap diawasi dan dijaga oleh Tuhan dengan kesehatan yg baik.

Pulang dari sekolah minggu, gw harus nya ke Mandarin Service utk jadwal pelayanan skul minggu disana tp gw minta ijin karena gw mau ke Tanjung Piayu dengan Ketua FA (Family Altar) dan rekan rekan yaitu Ko Andre dan istri nya Ci Linda, Ko Jonny dan istrinya Ci Eni, gw dan cowo gw "Andi" dan juga ada tour guide dari gereja kami yaitu Ci Ami. Jadi mereka butuh org Tionghoa karena kebetulan tempat yg akan dikunjungi itu keluarga Chinese yg ga ngerti bahasa Indonesia tlalu lancar, so mereka butuh org yg bisa ngomong dan jg jadi penerjemah. Ga hanya gw sech, ada ko Jonny dan istrinya yg bisa bahasa chinese juga..
Ko Andre dan istrinya punya panti asuhan yg mereka kelola berdua , mereka tergerak utk bantu keluarga yg ga mampu biayain anaknya utk sekolah. Kenapa mesti survei sendiri? mereka tuh punya pengalaman pas mau ngasi anak2 beasiswa tp mereka curiga karena ada beberapa kejanggalan seperti jumlah anak yg mau dibantu bertambah terus tanpa penjelasan yg akurat, dan jg pengurus dari anak2 itu juga ga jelas. So mereka putusin utk survei sendiri karena mrk ga mau uang yg tiap bulan akan dikirim itu benar benar utk keluarga yg membutuhkan pertolongan.
Jadi setelah ci Ami survei utk daerah Piayu *karena dia tinggal daerah sana* dipilih 3 keluarga yg akan kami kunjungi utk ngeliat kondisi mereka dan jg utk doakan mereka.
Dan rata2 keluarga itu belum sepenuhnya terima Tuhan bahkan ada 1 keluarga yg Full belum terima Tuhan dan ini ga gampang buat kita memberitakan Firman Tuhan, karena bakalan ditolak mentah mentah bahkan bisa diusir keluar boowww...

Jadi ada 3 keluarga yg kita kunjungi utk mengetahu kebutuhan mereka sebelum memutuskan bentuk bantuan yg akan diberikan.
1 ) Keluarga pertama yg kami kunjungi itu keturunan Tionghoa.. Begitu nyampe di rumahnya, gw ngeliat 1 rumah kayu yg uda terlihat tua dan kita disambut anjing galak -.-" seremmm tp untung diiket.
Kita masuk ke dalem dan ngeliat ada 1 nenek yg uda berumur 85 tahun dan masi ngelakuin aktifitas rumah *saluttttttt* gw aja yg masi muda gini uda males klo disuru beres2 rumah.. Dan ibu itu langsung manggil anak nya yg paling kecil keluar dan ibu ini cerita ttg keadaan keluarga nya ke kami.
Ibu ini sekeluarga baru aja terima Tuhan Yesus dan pergumulan dia adalah sang suami yg belum mau percaya. Ibu ini sering ribut dengan suami, terutama persoalan ekonomi.. Ibu ini punya 4 org anak , yg paling sulung baru akan masuk SMU tahun ini.Pas ngeliat anaknya yg plg kecil , gadis kecil ini kelihatan ceria dan cantik seperti gadis biasa yg belum ngerti apa2 tapi begitu gw dengar cerita ttg anak ini gw langsung kagum melihat dewasanya anak kecil ini, mama nya jg cerita klo dia baru beberapa bulan yg lalu operasi usus buntu :( kasian banget gw ngeliat bekas operasi di perutnya dan biaya utk operasi itu dibiayain oleh gereja tempat mereka beribadah. *fiuhhh lega* gw baru mikir darimana mereka dpt duit utk biaya operasi yg ga kecil itu.
Gadis kecil itu ngasi liat kami poto mereka sekeluarga dan sambil nangis mama nya cerita klo gadis ini pinter sekolah, selalu dapet juara 2 di kelas dan sepulang dari sekolah dia selalu bantu mama nya kerja. Mamanya itu kerja jadi tukang cuci baju di rmh org dengan pendapatan 700ribu per bln dan anak kecil ini suka datang bantu mama nya nyuci :(
Ibu ini cerita klo suaminya kerja sebagai tukang tanam sayur di ladang orang dan penghasilan nya ga tetap hingga ga cukup membiayai sekolah anak anaknya. Bahkan plg ke rumah dgn sisa uang Rp1000,- aja di kantong dan itu ga bisa utk makan mereka sehari hari. Dan yg paling mengharukan buat kami, anak2 nya sering puasa 1/2 hari karena ga ada makanan utk dimakan, dan kalo ada makanan pun mereka cm bisa menikmati makanan yg sangat sederhana. 1 butir telur itu utk dimakan berdua / bagi 2 dengan adik nya dan dimakan dgn nasi aja.. Dan mereka sama sekali ga pernah ngeluh ke mama nya , seakan akan mereka paham dgn kondisi ekonomi keluarga nya bahkan anak anaknya tuh pinter pinter dan slalu berprestasi di sekolah.
Yg sulung jg akan test utk masuk ke sekolah negri dan ia blg ke mama nya klo ia bisa lulus disana itu berarti ia bisa lanjut sekolah, tp klo ia tidak diterima disana mungkin sulit utk ngelanjutin sekolah karena biaya utk sekolah di sekolah swasta itu ga murah dan belum lg harus bayar uang transport karena lokasi sekolah yg jauh.
Ibu ini terus menangis bahkan ketika kami doakan keluarga nya, dan gw cuma bilang ke ibu itu " Tante, gw melihat tante itu seorang ibu yg hebat, sama seperti mama saya. Ia seorang mama yg tegar dan benar benar berjuang utk anak anaknya, biar anaknya bisa makan, bersekolah, punya baju, punya buku, sama seperti anak anak laen. Dan gw dulu nya bukan dari keluarga berada, gw juga lahir dari keluarga dengan ekonomi menengah ke bawah, mau bayar uang sekolah jg ga ada, sering minjam duit ke tetangga. Tapi gw bersyukur karena gw boleh mengalami hal sperti itu utk membentuk gw dan keluarga gw karena sebenarnya Tuhan peduli dan Ia tidak pernah membiarkan kami sekeluarga kelaparan bahkan kami bisa makan walaupun utk cuma bisa makan bubur dgn kecap dan itupun mama gw ga makan biar beras nya bisa cukup utk anak anaknya. Dan gw yakin banget semua MAMA akan melakukan hal yg sama utk anak anaknya. Jadi gw cuma bisa bilang ke tante klo tante itu hebat dan uda melakukan hal yg terbaik utk keluarga, jangan takut anak anak tante ga bisa sekolah karena ga ada biaya karena Tuhan uda ngirim orang utk membantu keluarga tante dan tetap percaya bahkan ketika suami tante tidak bisa dikasih tau, tp tetap berdoa dan percaya pada Tuhan itu melihat semua perjuangan tante, bahkan ia akan memberikan berkat yg berlimpah dan mengubah hati seorang ayah menjadi seorang ayah dan suami yg baik utk keluarga tante."

Gw ngeliat semua yg ada disana nangis kecuali cowo *berusaha tegarrrr gitu loh padahal hati menangis =)*, dan OMG gw benar ngeliat masa lalu gw sendiri dari ga punya apa-apa, tinggal di rumah sewaan yg selalu banjir kalo ada hujan deras, ga punya motor ataupun mobil, ga bisa ke mall seperti anak anak laen dan itu buat gw dan saudara2 gw tumbuh sebagai pribadi yg sempat kehilangan pengharapan. Tapi di sisi laen, gw bisa bilang itu cara Tuhan utk membentuk kami menjadi pribadi yg berbeda dari anak anak laen, kami bisa merasakan gimana sulitnya nyari uang dari kecil, bahkan kami harus bekerja sepulang dari sekolah utk bantu mama. Roda dunia selalu berputarrrrrrrr dan yahh janji Tuhan tidak pernah diingkari hingga kami bisa pindah ke kota laen dan kami meniti semuanya dari 0 hingga kami bisa punya rumah dan mobil..Dan Praise God, gw bisa kenal Tuhan setelah gw melewati berbagai macam proses , dan gw menunggu waktu terbaik hingga Tuhan memulihkan keluarga gw yg belum percaya..Amin :)
Begitu jg dengan keluarga Ibu ini, gw percaya klo Tuhan boleh kirim kami kesana karena Tuhan memperhatikan mereka dan Tuhan akan memberikan berkat yg berlimpah limpah kepada keluarga itu. Kuncinya : tetap setia di dalam Tuhan.. Praise The Lord :)

2) Keluarga yg kedua itu non kristen, jadi mereka ga percaya akan Tuhan Yesus dan agak sulit utk menyampaikan ke mereka. Begitu kita dsana, Ci Ami manggil 3 org anaknya keluar karena Ci Ami uda kenal bae dengan kelaurga itu. Oya, kita jg ngasi makanan ke mereka tp seperti kata ci Ami kalo mereka tidak mau menerima pemberian makanan dari org Kristen karena mereka takut kalo kami bakal guna2 mereka dg ilmu hingga mereka jd nurut dengan omongan kami -.-" Menurut gw , itu cukup bisa dimengerti karena mereka tuh masi percaya dgn penyembahan berhala dan berpikir mcm2 jika ada org yg tau tau memberi dgn cuma2 ke mereka.
Yg paling gede umur 19 thn cuma tamatan SMP dan sudah kerja dg gaji Rp 1.100.000,- dan gaji itu krg bisa membantu mereka.
Yg tengah itu seorang gadis kelas 1 SMU dan dia udah nunggak uang sekolah 8 bulan dan akan dkeluarkan klo bulan ini ga bisa bayar tunggakan nya.
Yg kecil sudah tidak bersekolah lagi karena ga ada biaya.
Yang paling prihatin itu,yg gw liat adalah kondisi jiwa anak anak itu, mereka ga berani natap mata org laen seperti ada 1 perasaan tertolak dan ga diinginkan. Bahkan yg cewe terus nutup mukanya dengan rambut dan nunduk ke bawah, yg paling bungsu jg sama, mereka kelihatan pucat banget dan bahkan *maaf* kulitnya jg terlihat tidak bersih. Dari yg sulung hingga yg bungsu, terlihat jelas gmn keadaan jiwa mereka , tatapan mata yg berbeda dan merasa minder.
Ci Ami cerita kalo di sekolah, si bungsu ini ga punya teman bahkan ia terkenal sebagai anak yg paling pendiam dan ga pernah berbicara dgn orang laen. Ia hanya nunduk aja di pojok dinding bahkan ketika anak anak laen sedang bergurau dgn tmn nya...
Akhirnya ia ga sekolah lg dan yg sekarang bersekolah cuma si cewek itu *anak tengah* itupun harus nunggak 8 bln.. Di rmh mereka ga pernah ngobrol satu sama laen, menyendiri masing2 , dan si ci Ami blg si cewek sering ngutukin mama nya. Mungkin karena seorang anak melihat org tua nya yg ga bisa memberikan apa yg mereka mau dan menyalahkan org tua dgn kondisi ekonomi yg begitu. Papanya hanya seorang ojek yg berpenghasilan ga tetap dan kami cuma tau itu dari Ci Ami yg cerita karena mereka kelihatan sangat tertutup dan ga percaya ama org laen. Dan menurut gw , mereka sangat butuh pertolongan bukan hanya financial tp mereka butuh CARE, mereka butuh org yg bisa mereka percaya dan mereka harus tau tentang kebaikan TUHAN. Bukankan Tuhan ngirim kita bukan ke org org yang percaya, justru Tuhan rindu kita bisa memberitakan kabar baik Kerajaan Allah kepada mereka yg lemah, yg tidak percaya dan yg tidak punya pengharapan. Mereka bukan hanya butuh bantuan FINANCE tapi mereka butuh KAsih sayang, mereka butuh perhatian yg ga pernah didapat dari org laen, dan mungkin mereka sering merasakan ketidakadilan hidup dgn kondisi mereka yg seperti itu,merasa tidak berharga dan ga pny apa apa utk dibanggakan.
Tapi gw sangat percaya klo Tuhan bisa mengubah anak anak ini menjadi anak anak yg berharga dan menjadi dampak bagi org tuanya.. Tiada yg mustahil bagi TUHAN, semua org berharga di mataNya, bahkan utk keluarga itu meskipun mereka masi percaya pada allah yg mereka sembah, tapi Tuhan mengirimkan orang utk memberitakan tentang Allah yang sebenarnya yang harus mereka sembah, yg ga pernah meninggalkan mereka meskipun dunia yg menolak mereka.
MAri berdoa utk keluarga itu, gw rindu banget keluarga itu dipulihkan dan mereka bisa menerima Tuhan Yesus sebagai juru selamat, karena mereka begitu berharga di mata Tuhan :)

3) Keluarga terakhir yg kami kunjungi itu di Piayu Laut, alias rumah diatas laut. Dan begitu kita tiba disana, kita terkagum kagum dengan suasana disana..Selama tinggal di kota yg banyak polusi, begitu tiba disana benar benar merasakan suasana alam yg begituuuu sejuk dan bebas dari polusi.
Gw pengen banget tinggal disana dan rumah mereka itu dikelilingi pulau pulau yg sepertinya blm dihuni manusia. OMG ternyata di Batam masi ad tempat yg begitu indah, view nya langsung ke lautan luas (kelihatan jelas klo diliat dari jembatan atas)
Sebelum berkunjung kesana, kita malah sempat ke rumah teman ci Ami beli ikan segar wahahha kacau2, mau pelayanan atau beli ikan??

*Inilah lokasinya di Piayu Laut*

*me with Ibu-Ibu Hamil "Ci Eni dan Ci Linda" ehh mau pilih ikan ikan segar dulu yaaa* cowo-cowo geleng geleng kepala liat kelakuan cewe cewe narsis mereka*

Selesai milih milih ikan, kita langsung ke rumah yg mau dituju... Dan rumah nya punya teras yg gedee loh yg langsung menghadap laut. Eh konyolnya gw langsung mikir "enak ya klo bbq disini" =)
Disana hidup 1 ibu yg uda berumur sekitar 50 tahun *klo ga slh* dan ia cerita klo malam hari rumah nya bakalan goyang goyang terkena arus laut karena kayu penyangganya uda ga kuat lagi. Apalagi klo hujan, maka keluarga ibu ini ga bisa tidur karena atap rumahnya uda bolong bolong dan mereka harus nampung pake ember, itupun ga bisa menampung air hujan dan pastinya mereka ga bs tidur karena seisi rumah banjir.
Ibu ini seorang janda yang punya 6 org anak, tp yg paling bungsu dikasih ke adiknya karena ga mampu membiayai anak ini.
Dan yg anak nomor 5 masi bersekolah tapi ia butuh bantuan utk anak yg masih sekolah ini karena ia sendiri tidak bekerja dan hanya mengandalkan anaknya yg sudah kerja.Anak sulung nya cuma berprofesi sebagai nelayan yg gaji nya ga tetap dan selalu ga cukup utk rokok dan makannya.Yg kedua sudah merid dan hanya penghasilan yg cukup utk istri dan anak, yg no 3 ini uda kerja di bengkel tp gaji nya cuma 1 juta dan ibu ini cuma berharap dari anak no 3 nya..
Ia juga bergumul biar anak anak nya yg uda dewasa bisa berubah karena mereka smua belum kenal Tuhan, dan ia sendiri yg sudah menerima Tuhan.
Tp kita percaya klo doa seorang ibu itu lebih dahsyatt, lebih tulus dan Tuhan pasti akan memberikan yg terbaik utk keluarga itu.Amin..

Foto ini diambil sang photographer Ko Jonny  *aya aya wae*

Pulang dari sana, kita semua kelaperannnnn dan kita ke Rumah Makan Sederhana *nasi padang* utk makan.. Perjalanan yg lumayan jauh karena lokasi nya jauh dari kota tp kita enjoy banget sambil ngobrol dan sharing. What a great day dan kami benar benar merasakan Tuhan menyertai sepanjang perjalanan kami kesana. Kami bisa sharing dan memberikan dukungan rohani utk sebagian kecil dari keluarga yg butuh kebaikan Tuhan. Kami berunding dan berbicara tentang apa yg dibutuhkan oleh keluarga ya kami kunjungi tadi dan benar benar sukacita bgt bisa terlibat dalam pelayanan itu. Itu hanya sebagian kecil dari keluarga keluarga yg butuh bantuan financial dan juga butuh dukungan moral dari kita. Banyak org2 kecil yg butuh uluran tangan kita yg lebih mampu daripada mereka , dan kita benar benar harus melihat ke bawah maka kita akan bersyukur uda bisa makan, tidur, kerja dan melakukan segala macam aktifitas. Sedangkan ada orang2 yg ga tau apa yg akan dimakan malam ini, ga punya uang bayar listrik, ga bisa ke mall cuci mata.. BEnar benar dibukakan mata oleh Tuhan bahwa Kita harus mengucap syukur dalam segala hal karena ketika kita sedang mengeluh tentang uang yg ga cukup pakai utk shopping dan jajan, sebenarnya ada org yg jauuhhh lebih membutuhkan uang itu utk bertahan hidup. So,be grateful for what u have =)
Be thankful and be grateful to God for what He has given you. Do not fear the future as God has promised to take care of you as He has taken care of the birds in the air.

Psalm 41:1 Blessed is he that considereth the poor: the LORD will deliver him in time of trouble.
Berbahagialah orang yang memperhatikan orang lemah.TUHAN akan meluputkan dia pada waktu celaka.


4 komentar:

  1. jadi ingat lagu:

    oh betapa indahnya hidup kita jalani
    tiada waktu terlewat tanpa bahagia
    mari lihat ke luar terkadang kita lupa
    kita tak sendiri menikmati indahnya
    hidup yang diberikan oleh Sang Pencipta

    bagaimana dengan mereka,
    yang menjerit karna lapar
    dan hidup dari belas kasihan orang sperti kita
    bagaimana dengan mereka,
    yang tak punya apa-apa
    apa yang tlah kita buat
    karna kita diciptakan,
    untuk berbagi hidup dengan mereka

    Yes Len, kita diberkati untuk jadi saluran berkat Tuhan bagi orang lain....
    Thx 4 remind me

    BalasHapus
  2. oya apa judul lagu nya? kok spt nya gw ga pernah dengarrr >.<
    Yess.. Mari kita menjadi saluran berkat buat org2 yg membutuhkan!!!

    BalasHapus
  3. Lagunya One Way tuh Len, tapi aku lupa judulnya, kalo gak salah Bagaimana dengan Mereka ^^

    BalasHapus
  4. iyaa makanya gw ngerasa spt tau lagu iniiii =)
    hiihihi
    tq mega..
    kata2 lagunya pas bangett ya ^^

    BalasHapus

Ada kesalahan di dalam gadget ini