Jesus love u as u are

Jesus love u as u are
The thief comes only in order to steal and kill and destroy. Jesus came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).

Rabu, 24 Agustus 2011

Membuat Tuhan tersenyum :)

Mazmur 33:15 "Dia yang membentuk hati mereka sekalian, yang memperhatikan segala pekerjaan mereka."
Setelah air bah, Tuhan memberikan Nuh instruksi sederhana: "Beranakcuculah dan bertambah banyaklah serta penuhilah bumi. Segala yang bergerak, yang hidup, akan menjadi makananmu. Aku telah memberikan semuanya itu kepadamu seperti juga tumbuh-tumbuhan hijau." (Kejadian 9:1,3)
Tuhan berkata, "Sudah waktunya untuk melanjutkan hidup kamu! Lakukanlah hal-hal yang Aku sudah merancangnya untuk dilakukan oleh manusia. Berkeluarga, lanjutkan keturunanmu. Bercocok tanam dan makanlah. Jadilah manusia! Hal-hal inilah yang membuat kamu jadi manusia!"
Anda mungkin merasa bahwa Tuhan hanya senang ketika Anda melakukan kegiatan-kegiatan "rohani" seperti membaca Alkitab, datang ke gereja, berdoa, atau bersaksi tentang iman Anda.
Dan Anda mungkin berpikir bahwa Tuhan tidak peduli tentang bagian-bagian lain dari kehidupan Anda.
Sebenarnya, Tuhan menikmati dan mengawasi setiap detail dari kehidupan Anda, apakah Anda bekerja, bermain, beristirahat, atau makan.
Dia tidak melewatkan satu langkahpun yang Anda buat.
Alkitab memberitahu kita, "TUHAN menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya;" (Mazmur 37:23)
Setiap aktivitas manusia, kecuali dosa, bisa dilakukan untuk menyenangkan Tuhan jika Anda melakukannya dengan sikap memuji.
Anda dapat mencuci piring, memperbaiki mesin, menjual produk, membuat program komputer, bercocok-tanam, dan membangun keluarga untuk kemuliaan Allah.
Seperti orangtua yang bangga, Tuhan paling senang ketika melihat Anda menggunakan bakat dan kemampuan yang telah Dia berikan.
Tuhan sengaja memberikan bakat yang berbeda-beda pada kita untuk kesenangan-Nya.
Dia telah membuat beberapa orang menjadi atletis dan beberapa menjadi analitis.
Anda mungkin berbakat di mekanik atau matematika atau musik atau ribuan keterampilan lainnya.
Semua kegiatan ini dapat membawa senyuman untuk wajah Allah.
Anda tidak membawa kemuliaan atau kesenangan bagi Tuhan dengan menyembunyikan kemampuan Anda atau dengan mencoba menjadi orang lain.
Anda hanya akan menyenangkan Tuhan dengan menjadi diri Anda sendiri.
Setiap kali Anda menolak setiap bagian dari diri sendiri, Anda menolak hikmat dan kedaulatan Allah dalam menciptakan Anda.
Tuhan berkata, "Celakalah orang yang berbantah dengan Pembentuknya; dia tidak lain dari beling periuk saja! Adakah tanah liat berkata kepada pembentuknya: 'Apakah yang kaubuat?' atau yang telah dibuatnya: 'Engkau tidak punya tangan!'" (Yesaya 45:9)
Dalam film Chariots Api, pelari Olimpiade Eric Liddell berkata, "Saya percaya Tuhan menciptakan saya untuk suatu tujuan, tetapi Dia juga membuat saya cepat, dan ketika saya berlari, saya merasa senang Tuhan."
Tidak ada kemampuan yang tidak rohani, yang ada hanya kemampuan yang disalahgunakan.
Mulai gunakan kemampuan Anda untuk kesenangan Tuhan.
Tuhan juga mendapatkan kesenangan dalam melihat Anda menikmati ciptaan-Nya.
Dia memberi Anda mata untuk menikmati keindahan, telinga untuk menikmati suara dan musik, hidung dan indera penciuman untuk menikmati bau dan selera, dan saraf di bawah kulit Anda untuk menikmati sentuhan.
Setiap tindakan kenikmatan menjadi suatu tindakan penyembahan ketika Anda bersyukur pada Tuhan untuk itu.
Orang tua tidak membutuhkan anak-anak mereka untuk menjadi sempurna, atau bahkan matang, dalam rangka untuk menikmati menjadi orang tua mereka.
Mereka menikmati setiap tahap perkembangan anak-anaknya.
Dengan cara yang sama, Tuhan tidak menunggu Anda untuk mencapai kematangan sebelum Dia mulai menyukai Anda.
Dia mengasihi dan menikmati Anda pada setiap tahap perkembangan rohani Anda.
Anda mungkin memiliki guru atau orang tua yang seperti tidak senang pada Anda.
Jangan berasumsi bahwa Tuhan merasa seperti itu tentang Anda.
Dia tahu Anda tidak mampu menjadi sempurna atau tanpa dosa. (1 Yohanes 1:8)
Alkitab mengatakan, "Sebab Dia sendiri tahu apa kita, Dia ingat, bahwa kita ini debu." (Mazmur 103:14)
Saat kita melakukan aktivitas sehari-hari kita dengan hati yang memuji dan bersyukur, kita sudah menyenangkan Tuhan.

(Diterjemahkan dari Daily Devotional by Rick Warren)

Sent from BlackBerry® on 3

3 komentar:

  1. hehehehe, aku kira pas baca awal dari PDL Len, kata-katanya gak asing, ternyata eh ternyata dari daily devotionalnya Rick Warren...ya iya la...yang ngarang sama d^^b

    BalasHapus
  2. mega : ahahhaha km lucu sekaliii ^^ ya iyalha sama sayang =)

    kez : iya dede keziaaa hihi

    BalasHapus

Ada kesalahan di dalam gadget ini