Jesus love u as u are

Jesus love u as u are
The thief comes only in order to steal and kill and destroy. Jesus came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).

Jumat, 13 Mei 2011

Hati-hati dengan penipuan via telepon

hmm gw mau berbagi cerita soal tmn gw nih. Jadi mertua nya dia ditipu oleh org ga dikenal dengan blg ke mertuanya kalo anak cewe nya masuk rumah sakit dan disuruh utk transfer uang 7.5 juta ke rekening org tersebut..Gw cuma geleng-geleng kepala aja begitu tau kejadian ini dan bnr kata non Wiliana klo dibalik suatu kejadian pasti ada hikmahnya. So ga perlu nyalahin sapa2 karna klo uda dlm keadaan panik, seorang ibu pasti akan ngelakukan apa aja utk anaknya..
Dari cerita Wiliana ini, gw merasakan suatu hal yg luar biasa dari mertuanya dimana mertuanya sama sekali ga mempersoalkan kerugian uang tersebut tapi malah bersyukur kalo anaknya ternyata bae-bae aja...
Duit bisa dicari lagi, tapi kalo anak kita sendiriiii??? yahhh dan tdk seharusnya jg kita yg dengerin hal seperti ini langsung judge mertua nya "ehhh kok ga cek bae2 dulu baru transfer duitnyaa?"
kan duitnyaa lumayan banyak lohhhh..... i dont think so, klo qta di posisi sebagai seorang ibu dan mendengar keadaan anak kita yg seperti itu mungkin kita akan panik dan ngelakuin apapun.
Tapi inti dari semuanya adalah kita harus berhati-hati dgn modus kejahatan di jaman sekarang ini...Apalagi dg kecanggihan teknologi jaman sekarang ini, ada facebook, bbm, twitter... Mungkin qta mikir klo update2 status itu hal yg biasa, tapiiii tau ga klo ternyata lewat update status yg ga penting seperti ini malah bisa menimbulkan niat jahat...
Gw pernah baca berita tentang 1 anak yg buat status di FB seperti ini "Today im alone @ home"
dan dari balasan comment tmn2 nya akhir na penjahat tau klo ari ini tuh anak sendirian di rmh karna ortu nya lg bepergian. Jadilah muncul niat jahatt dimana sang pelaku mungkin jg kenal dengan anak ini...
Akhirnya terjadilah hal yg ga diinginkan, penjahat itu tau klo rmh itu cuma ada 1 org aja dan bisa dg leluasa merampok rmh itu...
Kadang hal yg sepele seperti itu aja bisa menjadi besar karena keisengan kita semata.. Iseng-iseng update status di BBm dan akhirnya muncullah perkataan-perkataan yg ga penting....
Nah mungkin qta harus belajar lebih hati hati lagi , apalagi dengan situasi dunia yg seperti ini.. Segala sesuatu makin sulit, perekonomian jg sulit hingga ada orang-orang yg mengambil jalan pintas dengan berbagai jenis penipuan..

Ini tulisan si Wiliana, gw copy dari dia biar kita lebih waspada dan hati hati lagi =)


weleh weleh..
mo bagi pengalaman nih
supaya yang laen bisa jadiin pelajaran dari kejadian ini..
kejadiannya ari senin kemaren…
jadi ceritanya pagi-pagi, mama mertua ditelpon orang yang tidak dikenal..
mama mertua dikasi tau kalo anaknya jatuh di sekolah, kena dibagian otak belakang, en udah dibawa ke rumah sakit oto*ita di kota (mertua en sekeluarga tinggal di kampung halaman, sekitar setengah ampe satu jam-an gitu)
kaga lupa juga, orang ini minta ditransfer uang 7,5 juta. Alasannya adek ipar gue pendarahan hebat en perlu transfusi darah (kurang lebih kayak gitu)
nah, ceritanya mama mertua gue trauma ama adek sepupu suami gue..
dulu adek sepupu meninggal (gue kaga jelas kenapa) karna uang transferan nya telat ampe alhasil kaga sempet ditolong..
jadi keingat pengalaman pahit saudaranya, dia langsung janjiin buat transfer duit tersebut, en mama mertua telpon ke adeknya buat minta tolong transferin..
tus mama mertua telpon ke angel, en angel langsung minta ijin buat meluncur ke rumah sakit yang udah disebutin ama orang tersebut..
mama mertua en papa mertua juga berangkat dari kampung baru langsung ke rumah sakit..
dari kampung arus nae kapal pompong dulu sekitar 15 menit ampe setengah jam gitu deh..
disisi laen, di kampung halaman, ga lama ada yang nelpon lagi, dengan nomor yang berbeda,, ini gue kaga jelas sapa yang ngangkat telponnya,,
nah, ngakunya dari rumah sakit,, katanya alatnya kurang memadai en arus transfer lagi 7,5jt..
nah, adek ipar gue yang cowok, ngerasa kaga beres, akhirnya pergi ke sekolah adek ipar gue yang cewek en ngecek keadaan dia..
en bener aja, setelah dipanggil, adek ipar gue yang cewek sehat walfiat -_-”
akhirnya dia ngasi tau ke mama mertua en segorombolan kalo ini penipuan..
alhasil, gerombolan pulang ke tempat asal masing-masing dengan membawa trauma gara-gara kejadian ini..
yang gue salutin dari mama mertua gue, dia kaga sesalin kerugian duit dia..
en waktu ditanya gimana keadaan dia sekarang (maksudnya takut dia shock en sakit ati karna duitnya)
dengan bijaksana dia bilang “ya uda lah, udah lewat juga,, yang penting pauling selamat”
dipikir-pikir, bener juga reaksi mama mertua..
ga ada gunanya juga kita sesalin,, yang penting orang yang kita sayang ga apa-apa..
en sebenarnya, kalo kita ngerelain uang tersebut, tar malah dikasi lebih dan lebih lagi dari kerugian tersebut..
kenapa?
karna secara ga sadar itu artinya kita udah memberkati :)
yang lucunya, beberapa dari temen kerja, bertanya kayak gini :
kenapa kok mama mertua kamu gitu?
kenapa mama mertua kamu langsung percaya?
kenapa mama mertua kamu langsung transfer duitnya?
dan sebagainya..
en gue rasa, kalimat ini kaga pantas lah ditanya..
orang wong lagi panik?
apalagi mama mertua punya pengalaman buruk sebelumnya tentang adek sepupu..
lagipula, mama mertua en termasuk mama gue (en mungkin bisa juga para mama yang laen?), kebanyakan dirumah, ngurus anak, suami, jaga toko kelontong, en mungkin masi banyak lagi kegiatan laen yang nuntut mereka ga up-to-date tentang kejadian-kejadian beginian..
tapi ya udah lah, mulut juga mulut mereka, gue ga ada hak untuk menghakimi *cieh gayanya*
daripada bertanya pertanyaan-pertanyaan diatas, mungkin lebih baek kalo pertanyaannya diganti jadi kayak gini :
terus mama mertua kamu dimana sekarang? gimana keadaan dia sekarang?
terus adek ipar kamu ga apa-apa kan sekarang?
toh sama juga tenaga yang dikeluarin :mrgreen:
cuma nilai plus nya, orang yang kena musibah, hatinya bakalan lebih plong,,
kali aja orang yang kena musibah itu masi single, en tersentuh dengan kalimat-kalimat membangun, en jadi suka ke kita?
ato kali aja orang yang kena musibah itu mo ngangkat kita jadi anak angkatnya karna dia ngerasa kita orangnya perhatian ke orang tua?
who knows? nothing impossible with God rite? :mrgreen:
yang pasti, kalimat yang membangun lebih baik daripada bertanya-tanya yang kaga jelas :mrgreen:
back to topic :D
jaman sekarang, jaman serba salah ya..
kalo anak kecil dikasi hape, takut malah ngundang orang jahat..
tapi kalo kaga dikasi hape, kejadian kayak gini bisa aja terjadi..
jadi kira-kira gimana dong kalo dapet telepon kayak gini?
mungkin ini ada tips kesimpulan dari gue ye, kalo ada yang mo nambahin bole:mrgreen:
1. jangan panik
kalo kita lagi panik, tiba-tiba otak kita jadi buntu,,
jadi ga bisa berpikir dengan jernih,, en bawaannya semua keputusan pasti berefek negatif hasilnya :mrgreen:
2. save nomor penting sekolah/kantor/tempat laen yang ada hubungan dengan posisi orang yang kita sayang.
gue rasa, kalo ada apa-apa, seharusnya nomor resmi tempat tersebut yang hubungi kita, bukan dari nomor hape..
3. cek dulu kebenarannya
tus kalo yang nelpon bukan nomor resmi tapi dari hape gimana?
kalo dikasi tau anak/adek kita yang di sekolah kenapa-kenapa, coba telpon dulu ke sekolah, cek kebenarannya.
ato kalo mau rese, bisa tanya balek ke orang tersebut seolah-olah anak/adek kita banyak banget jadi bingung yang mana :
“anak/adik saya yang mana ya?”
kalo perlu tanyain sekolah, kelas, lantai berapa kelasnya, nama wali kelasnya :mrgreen:
kalo emang bener dari pihak sekolah, dia pasti tau nama en sekolah kan?
ato kalo dikasi tau suami/istri/anak kita yang dikantor kenapa-kenapa, coba ditelpon dulu ke kantor, cek kebenarannya..
kalo emang perlu, telpon temen dekat ato siapa aja yang sering sama-sama orang yang kita sayang..
kalo udah terlanjur,, ya uda, relain kerugian tersebut,,
ingat, yang penting, orang yang kita sayang masi bisa kumpul bareng ama kita, itu lebih tak ternilai harganya,,
kalo duit kan pasti akan diganti lagi ama Tuhan :D
dimanapun kita berada, kejahatan selalu ada,,
itu salah satu cara iblis buat jatuhin kita ke dalam keterpurukan sehingga kita ngambil sikap menyalahkan Tuhan :)
so, berhati-hatilah,,
sekian,,,
regards ♥~

4 komentar:

  1. Wuiihhh..penipuan gaya begini masih ada toh. Tetangga gw dulu juga pernah nih kejadiannya kayak gini..sama persis. Dan emang bener, namanya ortu kalo lagi panik mana sempet sih mikir kalo ini penipuan? Tetangga gw juga hampir kirim uangnya, tapi gak jadi, kalo gak salah karena mereka telp ke teman akrab anaknya utk minta tolong dia jagain anak mereka di RS (soalnya tetangga gw ini tinggalnya sekitar 400 km dari kota tempat anak itu sekolah) and ternyata anak itu lagi di kelas ama temannya ini. Gubraks deh.

    Tapi yach, gw rasa nih tambahan utk tips2 yg Wiliana tulis: kalo ada yg ngaku RS telp and minta transfer duit (utk apa pun itu), musti langsung hati2 & cek kebenerannya, karena RS itu sebenernya GAK BOLEH minta dikirimin uang utk kejadian2 emergency kayak gitu. Itu melanggar kode etik medis, and kalo ada RS yg melanggar ini, family have the right to sue.

    BalasHapus
  2. BTW, nyambungg...SALUT utk mertua Wiliana yg bisa ngomong begitu. =) Banyak orang pasti sakit hati karena tertipu, but she was right: yg penting her child is fine. =)

    BalasHapus
  3. c'shinta : yupp agree..klo lg panik emank gt ya.. dulu ada dgr cerita tmn yg lbi unik penipuan nya..ada org yg isengin suaminya mlulu, di miss call gt mpe berpuluh2 kali mpe suami nya kesall banget,.
    pd wkt bersamaan ad yg tlp istri na blg suami na kecelakaan en mnta trf duit utk operasi.. pas istri tlp suami emank ga aktif hp nya gara2 ad org yg miss call trus ke hp suami & si istri ga bs nelpon ke no suami krn busy...
    yahhh byk skali modusnya..

    thx c'shinta buat tips nya ya... bnr sech ga da RS yg bisa nyuru2 qta trf duit tp mgkn klo ud panik bs laen cerita ya..
    thx sis.. mwahhh =)

    BalasHapus
  4. yooooo :D

    eh ada ci Shinta >.<
    aku penggemarmu lohhhh
    *garuk-garuk kepala*

    baidewei, mo tambah lagi nih tips nya (tar mo update di blog)
    yang namanya RS, biasanya pasti kudu perlu tanda tangan semacam berkas persetujuan kalo emang perlu di operasi.
    ya fungsi nih surat perjanjian, ya buat ngejaga-jaga,,
    so pastinya, pihak RS juga ngerasa diuntungin dengan adanya surat ini..
    misalnya setelah operasi, "keluarga badung" mo nyiptain scene seolah-olah RS ngoperasi tanpa persetujuan, RS bisa make nih surat persetujuan yang udah di tanda tanganin ke dua belah pihak...
    ato misalnya ngoperasi salah satu organ, eh tiba-tiba si pasien ngerasa dirugikan setelah organ tersebut ilang en mau nuntut, eits sudah ditanda tanganin di surat persetujuan..


    gue dapet ilmu ini dari HRD perusahaan tempat gue kerja..
    hehe..

    tapi gue yakin, semakin keras kita berusaha menghindari hal-hal ginian, semakin canggih kejahatan..
    nah, akhirnya, balek lagi arus berserah ke Tuhan deh :)

    BalasHapus

Ada kesalahan di dalam gadget ini